Friday, July 19, 2024
HomeBisnisAnalisis | Metrik Kesehatan Terpenting Kini Ada di Ujung Jari Anda

Analisis | Metrik Kesehatan Terpenting Kini Ada di Ujung Jari Anda

Analisis |  Metrik Kesehatan Terpenting Kini Ada di Ujung Jari Anda


Komentar

Selama berabad-abad, dokter telah beralih ke berbagai tanda vital untuk menilai kesejahteraan pasien dengan cepat. Kunjungan ke ER akhir-akhir ini mungkin menghasilkan sebanyak lima pengukuran, masing-masing menawarkan petunjuk unik tentang apa yang terjadi di dalam tubuh manusia yang kompleks. Namun, baru-baru ini, nomor baru telah muncul yang mungkin menjadi satu-satunya informasi paling berguna yang tersedia untuk memahami kondisi kesehatan mendasar seseorang.

Variabilitas detak jantung (HRV) menawarkan wawasan tentang pemulihan dari penyakit, cedera, atau olahraga, dapat melacak tingkat stres fisik dan emosional, dan bahkan bertindak sebagai prediktor gagal jantung. Kemajuan teknologi, termasuk sensor gambar, kini membuat pengukuran HRV dapat diakses oleh siapa saja yang memiliki tali dada atau smartphone.

Di antara tindakan yang lebih umum, detak jantung dan pernapasan adalah yang paling sederhana untuk dilakukan — Anda hanya perlu jam tangan dengan jarum detik untuk menghitung. Peralatan yang lebih khusus diperlukan untuk suhu tubuh, tingkat oksigen darah, dan tekanan darah, tetapi juga cukup mudah. Sejarah pengukuran tekanan darah dimulai 300 tahun yang lalu, ketika Pendeta Stephen Hales memasukkan tabung ke dalam kuda untuk melihat seberapa tinggi kolom darah akan naik. Hari ini, Anda hanya membutuhkan manset lengan yang terpasang pada beberapa barang elektronik.

Sementara detak jantung memberikan detak per menit, variabilitas menunjukkan perubahan jarak waktu antara kontraksi jantung tersebut. Detak jantung sangat berkorelasi dengan pernapasan: Ini mempercepat saat Anda menarik napas, dan melambat saat Anda menghembuskan napas – dan perbedaan ini memberikan ukuran variabilitas. Namun saat tubuh lelah, perbedaan detak jantung antara menghirup dan menghembuskan napas menyempit.

HRV sedikit lebih rumit untuk ditangkap daripada metrik tradisional karena instrumen yang lebih tepat diperlukan untuk mendeteksi, menghitung waktu, dan mencatat detak jantung, lalu menjalankan analisis statistik untuk menghitung variabilitas. Dua pasien dapat memiliki detak jantung (HR) yang persis sama tetapi perbedaan kesenjangan (HRV), sehingga akurasi sangat penting.

Hales telah mengamati hubungan antara detak jantung dan pernapasan, sementara dokter Jerman Carl Ludwig kemudian mencatat bahwa itu berubah sesuai fase siklus pernapasan. Namun baru pada pertengahan 1990-an pengukuran HRV standar modern mulai disetujui secara luas, sama seperti penelitian yang menunjukkan nilai metrik sebagai prediktor kematian setelah serangan jantung. Mesin elektrokardiografi (EKG) adalah standar emas dalam pemantauan jantung dan dapat memberikan pengukuran HRV. Tapi mereka rumit dan mahal.

Semikonduktor yang lebih canggih memungkinkan sensor yang lebih baik untuk mengambil pembacaan yang akurat dari tali dada. Dalam dekade terakhir, kemajuan telah memungkinkan kamera dan lampu kilat iPhone digunakan untuk merasakan darah mengalir melalui ujung jari dan merekam denyut secara akurat.

Kemudahan penggunaan ini telah memicu banyaknya aplikasi dan gadget baru, dan lonjakan penelitian tentang cara kerja HRV, apa yang diukurnya, dan bagaimana penggunaannya.

Di antara banyak proses yang mengatur tubuh manusia adalah sistem saraf otonom, yang mengontrol fungsi termasuk pencernaan, pernapasan, dan detak jantung. Dalam sistem ini ada dua cabang — simpatik dan parasimpatis — yang bekerja sebagai semacam yin-yang, menyeimbangkan satu sama lain sesuai dengan kebutuhan tubuh.

Kita cenderung menganggap detak jantung “normal” sekitar 60 detak per menit (bpm), namun detak jantung intrinsik manusia – ketika tidak ada yang mengaturnya – sebenarnya mendekati 100bpm. Sistem parasimpatis menurunkannya saat istirahat.

Menyebabkan pasang surut antara sistem simpatis dan parasimpatis adalah hal sederhana yang disebut stres. Istilah yang dimuat ini terkadang dapat disalahpahami dan sering dikaitkan dengan masalah psikologis seperti kekhawatiran atau ketakutan. Tetapi bahkan aktivitas yang menyenangkan dapat memicu respons stres jika menyebabkan ketegangan: menekan bangku seberat 100 pound dengan senang hati, berlari cepat ke bus, atau bernyanyi dalam paduan suara. Cedera, sakit, kurang tidur, malam besar di kota, dan cobaan hidup sehari-hari semuanya memicu respons dalam sistem saraf otonom. Dan HRV dapat melacak perubahan ini.

“Sementara detak jantung mungkin hanya berubah minimal di luar penyebab stres yang sangat kuat seperti penyakit atau asupan alkohol yang berlebihan, HRV akan menunjukkan perubahan yang lebih nyata,” Marco Altini, yang telah melatih ilmu data dan pergerakan manusia, dan mendirikan aplikasi HRV4Training, mengatakan kepada saya baru-baru ini.

Batu sandungan utama adalah menyusun data yang akurat dan dapat digunakan. Metrik lain seperti suhu atau tekanan darah dapat diambil secara instan, dibandingkan dengan rata-rata populasi dan segera ditindaklanjuti. HRV, di sisi lain, sangat individual dan membutuhkan pengumpulan angka dasar selama beberapa hari dan dalam keadaan yang serupa setiap saat. Variabilitas yang diambil saat meminum kopi pagi Anda tidak sebanding dengan pengukuran yang dilakukan setelah makan malam.

Pendekatan yang diterima secara luas adalah membaca segera setelah bangun setiap pagi – biasanya dari satu hingga lima menit. Polar memiliki tali dada yang berpasangan dengan sejumlah aplikasi termasuk Elite HRV atau KubiosHRV, sementara yang lain seperti HRV4Training menggunakan kamera dan lampu kilat untuk mendeteksi detak jantung.

Beberapa perangkat seperti jam tangan pintar Garmin, gelang kebugaran dari Whoop, dan cincin pintar Oura dapat secara otomatis melacak HRV selama tidur, memungkinkan pengguna untuk mengawasi tanpa harus menyisihkan waktu. Tetapi konsumen harus berhati-hati karena beberapa jam tangan pintar lebih sporadis dalam pengambilan sampelnya, yang dapat mengakibatkan data yang tidak akurat.

Memasukkan HRV ke dalam kehidupan sehari-hari tetap menjadi tantangan terbesar. Sementara kumpulan gadget sekarang dapat memberikan skor stres setiap hari, pengguna harus menahan godaan untuk menafsirkan umpan balik satu hari secara berlebihan atau mengejar “angka sempurna”. Melakukannya dapat menyebabkan efek nocebo yang merusak.

“Menggunakan HRV sebagai umpan balik dapat membantu kami melakukan penyesuaian yang berarti sebelum kami menggali lubang,” catat Altini. “Sementara dalam dekade terakhir kami menjadi jauh lebih baik dalam mengukurnya, di dekade berikutnya kami mungkin menjadi lebih baik dalam menerapkan intervensi yang berarti, dimulai dengan hal-hal yang biasa: olahraga, diet, tidur, dan bentuk perhatian.”

Meskipun kita sekarang memiliki metrik perawatan kesehatan baru yang kuat ini di ujung jari kita, hidup masih tidak dapat disuling menjadi satu angka. Menjaga diri kita sendiri tidak dapat dialihkan ke gadget dan data.

Lebih Banyak Dari Opini Bloomberg:

• Waspadai Perangkat Nocebo yang Terikat di Pergelangan Tangan Anda: Tim Culpan

• Penghancuran Kripto Facebook Adalah Bendera Merah Metaverse: Parmy Olson

• Pesaing sejati Peloton Melakukan putaran Central Park: Tim Culpan

Kolom ini tidak serta merta mencerminkan pendapat dewan redaksi atau Bloomberg LP dan pemiliknya.

Tim Culpan adalah kolumnis Bloomberg Opinion yang meliput teknologi di Asia. Sebelumnya, dia adalah reporter teknologi untuk Bloomberg News.

Lebih banyak cerita seperti ini tersedia di bloomberg.com/opinion



Source link

RELATED ARTICLES

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Most Popular

Recent Comments