Saturday, July 13, 2024
HomeBisnisAturan cairan keamanan bandara - apa yang berubah?

Aturan cairan keamanan bandara – apa yang berubah?

Aturan cairan keamanan bandara – apa yang berubah?



Di seluruh dunia pada waktu normal, setengah juta orang melewati keamanan bandara setiap jam. Banyak penumpang maskapai mengatakan ini adalah bagian terburuk dari perjalanan – khususnya, kebutuhan untuk membatasi LAG (cairan, aerosol, dan gel) ke wadah kecil dan mengeluarkannya dari bagasi kabin.

Aturan tersebut diperkenalkan dengan tergesa-gesa pada tahun 2006 sebagai “tindakan sementara”. Meskipun janji berulang kali, mereka tetap di tempatnya.

Pada tahun 2019 Boris Johnson bersumpah aturan akan dilonggarkan di bandara utama Inggris pada 1 Desember 2022, memungkinkan jumlah yang lebih besar dan menghilangkan kebutuhan untuk memindai cairan secara terpisah.

Pemerintah Rishi Sunak kini telah memperpanjang tenggat waktu itu hingga Juni 2024. Apa artinya?

Simon Calder, mantan petugas keamanan di bandara Gatwick dan saat ini Mandiri koresponden perjalanan, dapat membantu.

Apa aturan untuk bagasi kabin penumpang?

Aturan tentang apa yang dapat Anda kemas dalam tas jinjing Anda telah berevolusi sebagai reaksi terhadap serangan – berhasil dan sebaliknya – selama beberapa dekade.

Semua senjata, baik senjata api, pisau, atau bahan peledak, dilarang dibawa dalam tas jinjing. Tetapi ada juga aturan ketat tentang cairan, aerosol, gel, pasta, losion, dan kosmetik, bahkan hingga yoghurt dan keju lunak.

Bagaimana aturan cairan terjadi?

Pada bulan Agustus 2006, industri penerbangan – dan para penumpang yang bingung – terbangun dan menemukan aturan keamanan bagi penumpang telah diperketat dalam semalam. Pemerintah mengumumkan bahwa mereka telah mengungkap rencana teror untuk meledakkan jet transatlantik Heathrow ke Amerika Utara.

Pelaku bertujuan mengambil bahan peledak rakitan di sejumlah pesawat. Bahan-bahan yang berasal dari hidrogen peroksida itu dimaksudkan untuk disamarkan dalam wadah minuman ringan.

Para teroris bertujuan untuk merakit bom di pesawat sebelum meledakkannya dan menghancurkan pesawat. Para komplotan tersebut kemudian dihukum karena pelanggaran termasuk konspirasi untuk membunuh dan konspirasi untuk menyebabkan ledakan.

Bos maskapai penerbangan Inggris dipanggil pada dini hari tanggal 10 Agustus 2006 untuk diberitahu bahwa penumpang mereka akan dilarang membawa apa pun selain tas atau dompet ke dalam kabin pesawat. Bahkan pulpen dilarang terbang lintas Atlantik, dengan alasan tinta yang dikandungnya adalah cairan.

Satu kelonggaran dibuat, untuk ibu menyusui: mereka dapat mengambil susu untuk bayi mereka melalui pos pemeriksaan, tetapi hanya jika mereka mencicipinya terlebih dahulu di depan staf keamanan untuk menunjukkan bahwa itu adalah yang asli.

Sistem bagasi tidak dapat menangani dua atau tiga kali jumlah barang normal, dan bandara Heathrow hampir terhenti. Jaringan penerbangan di tempat lain di Inggris dan Eropa juga terpengaruh.

Lalu …?

Tiga bulan kemudian, aturan tersebut dilonggarkan – tetapi dengan batasan ketat yang berlaku saat ini. Tidak boleh ada wadah di atas 100ml, dan harus dibawa dalam kantong plastik bening yang dapat ditutup kembali dengan volume maksimal satu liter.

Bahkan pelonggaran aturan yang sangat sederhana – untuk memungkinkan pembelian minuman di bandara dibawa melalui pos pemeriksaan dalam “tas anti-rusak keamanan” (Steb) yang disegel – jauh tertunda dalam penerapannya.

Banyak penumpang yang masih terjebak, dan kehilangan pembelian bandara yang mahal, karena minuman tidak diperbolehkan melalui bandara tempat mereka berganti pesawat.

Batasan diperkenalkan sebagai “tindakan sementara” sementara teknologi keamanan bandara menyusul. Tetapi kemajuannya sangat lambat.

Apakah ada solusi teknologi?

Ya, dan sudah digunakan di bandara seperti Shannon di barat Irlandiadi mana “cairan, gel, pasta, losion, dan kosmetik dalam wadah dalam berbagai ukuran” diizinkan melalui keamanan.

Pemindai mahal menggunakan computed tomography (CT), seperti yang digunakan dalam pemindai medis. Mesin dapat menganalisis struktur molekul isi tas penumpang, mendeteksi potensi ancaman, dan menampilkan gambar tiga dimensi kepada petugas keamanan.

Mereka juga dapat menganalisis apakah laptop dan peralatan elektronik lainnya menimbulkan ancaman.

Mengapa kita menunggu?

Kemajuan dalam meningkatkan teknologi bandara sangat lambat. Pada tahun 2019 pemerintah memberi tahu semua bandara utama Inggris untuk memiliki pemindai CT canggih di pos pemeriksaan keamanan paling lambat 1 Desember 2022.

Boris Johnson mengatakan pada saat itu: “Dengan membuat perjalanan melalui bandara Inggris lebih mudah dari sebelumnya, peralatan baru ini akan membantu meningkatkan peran penting yang dimainkan bandara kami dalam mengamankan posisi Inggris sebagai pusat perdagangan, pariwisata, dan investasi global.”

Ini tidak terjadi: selama pandemi Covid-19, bandara menghadapi kerugian besar karena jumlah penumpang anjlok dan tidak diharuskan melakukan investasi jutaan pound yang diperlukan.

Apa yang terjadi sekarang?

Departemen Transportasi (DfT) telah memberikan tenggat waktu kepada bandara terkemuka Inggris hingga Juni 2024 untuk memasang peralatan yang diperlukan agar penumpang dapat melewati keamanan dengan lebih lancar.

“Ini tidak hanya berarti kenyamanan yang lebih besar bagi para pelancong – karena orang tidak perlu lagi menghabiskan waktu mengeluarkan barang-barang dari tas mereka – tetapi juga akan meningkatkan keselamatan penumpang, karena staf keamanan akan memiliki gambar yang lebih detail tentang apa yang dibawa orang-orang,” DfT mengatakan,

Sekretaris transportasi, Mark Harper, berkata: “Perlengkapan mandi kecil telah menjadi bahan pokok di pos pemeriksaan keamanan bandara, tetapi itu semua akan berubah. Saya merampingkan aturan tas kabin di bandara sambil meningkatkan keamanan.

“Pada tahun 2024, bandara utama di Inggris akan memasang teknologi keamanan terbaru, mengurangi waktu antrian, meningkatkan pengalaman penumpang, dan yang paling penting mendeteksi potensi ancaman.

“Tentu saja, ini tidak akan langsung terjadi – ini akan memakan waktu dua tahun untuk diterapkan sepenuhnya. Sampai saat itu, penumpang harus tetap mengikuti aturan yang ada dan melakukan pengecekan sebelum bepergian.”

Bandara mana?

Hal ini tidak sepenuhnya jelas. DfT berbicara tentang “kebanyakan bandara utama” tetapi tidak mengeluarkan daftar untuk alasan keamanan.

Bandara kemungkinan besar akan memasukkan 10 bandara Inggris teratas (berdasarkan jumlah penumpang tahun 2019): Heathrow, Gatwick, Manchester, Stansted, Luton, Edinburgh, Birmingham, Glasgow, Bristol, dan Belfast International.

Kemungkinan juga berlaku untuk Newcastle, Liverpool, Leeds Bradford, East Midlands, London City, Aberdeen, Belfast City, Southampton, Jersey, Cardiff, dan Southend (ini adalah bandara Inggris yang menangani lebih dari satu juta penumpang setiap tahun pada tahun 2019).

Jadi semuanya baik-baik saja?

Belum tentu: kebingungan penumpang adalah masalah yang selalu ada keamanan penerbangan. Belum ada yang berubah, meskipun beberapa pelancong mungkin menyimpulkan bahwa itu telah berubah.

Di seluruh dunia, kurangnya kesesuaian adalah masalah utama bagi profesional keamanan penerbangan – dan penumpang.

Di banyak bandara, cairan dibatasi tetapi dapat tetap berada di tas pelancong. Laptop dan tablet seperti iPad harus dihapus di Inggris dan banyak negara lain, tetapi di beberapa negara tidak perlu.

Di Israel, prosedurnya sama sekali berbeda. Pihak berwenang mengatakan: “Penumpang harus tiba tiga jam sebelum keberangkatan untuk prosedur pemeriksaan keamanan.” Terkadang ada interogasi yang intens oleh pejabat, dan laptop harus disingkirkan. Tetapi cairan diizinkan tanpa batasan.

Masalah utamanya: penumpang tidak boleh mengharapkan keamanan penerbangan sama di seluruh dunia – atau bahkan di seluruh Inggris. Di beberapa bandara kecil Skotlandia termasuk Barra, Campbeltown, dan Tiree, tidak ada pemeriksaan keamanan sejak 2017.

Apakah ini akan membuat saya lebih mahal?

Bandara yang secara kolektif menginvestasikan ratusan juta pound akan mencari pengembalian – dan itu bisa termasuk menaikkan biaya. Tetapi teknologi baru harus memangkas biaya staf, yang berarti penghematan untuk bandara.

Willie Walsh, direktur jenderal Asosiasi Transportasi Udara Internasional (Iata) – mewakili maskapai penerbangan di seluruh dunia – mengatakan: “Menerapkan teknologi ini seharusnya tidak memerlukan biaya yang besar. Faktanya, proses yang disederhanakan harus menghasilkan efisiensi yang signifikan.”

“Penyebaran cepat harus dimungkinkan. Teknologi ini telah digunakan dengan sukses dan untuk waktu yang lama di berbagai bandara di seluruh dunia dengan peningkatan yang terukur pada pengalaman penumpang.”

Apakah keamanan penerbangan akan tetap menyakitkan?

Tidak. Pada tahun 2019 International Air Transport Association (Iata) menggambarkan situasi keamanan yang berlaku sebagai “tidak lagi berkelanjutan”. Ini telah bekerja dengan bandara selama lebih dari satu dekade dalam sebuah proyek yang disebut “Smart Security”.

Pada akhirnya walk-through metal detector dan security pat-down dari banyak penumpang harus dihilangkan, dengan teknologi menilai kemungkinan ancaman lebih efektif daripada manusia yang menonton layar.

Penumpang harus dapat berjalan tanpa hambatan di sepanjang koridor yang diapit oleh detektor, hampir tidak menyadari bahwa mereka sedang diperiksa.

Pos pemeriksaan akan tetap memiliki staf, tetapi personel keamanan akan dibebaskan untuk melakukan yang terbaik bagi masyarakat, yaitu mempelajari perilaku penumpang dan mengidentifikasi “orang yang berkepentingan” untuk penyelidikan lebih lanjut.



Source link

RELATED ARTICLES

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Most Popular

Recent Comments