Saturday, July 13, 2024
HomeNationalBanyak Akal, Begini Kisah 'The Next Steve Jobs' Tipu Investor

Banyak Akal, Begini Kisah ‘The Next Steve Jobs’ Tipu Investor

Banyak Akal, Begini Kisah ‘The Next Steve Jobs’ Tipu Investor



Jakarta, CNBC Indonesia Pernah dijuluki sebagai Steve Jobs versi Wanita, Elizabeth Holmes akhirnya diketahui sebagai penipu ulung dan mampu membuat gempar publik lewat aksinya. Perempuan berumur 39 tahun itu merupakan pendiri dan Kepala Eksekutif (CEO) Theranos, perusahaan teknologi kesehatan yang menimbulkan skandal.

Beberapa tahun lalu, dirinya pernah dijuluki “perempuan miliarder termuda di dunia” oleh majalah Forbes. Media bisnis Inc, menyematkan julukan “The next Steve Jobs”, dan majalah bisnis lainnya juga sempat memajang wajahnya di sampul majalah. Dia juga masuk daftar Time’s 100 Most Influential People of 2015.

Kini, Holmes akan segera masuk penjara karena menipu investor. Wanita ini telah divonis penjara 135 bulan atau lebih dari 11 tahun oleh hakim di Amerika Serikat.

Mimpi Revolusi Industri Kesehatan

Pada 2014, Holmes, usianya 30 tahun. Dia membangun perusahaan dengan nilai mencapai US$ 9 miliar atau setara dengan Rp 135 triliun (kurs US$ 15.000/US$) yang digadang-gadang akan membawa revolusi dalam diagnosis penyakit.

Theranos, startup tes darah memang menawarkan teknologi yang sangat revolusioner. Startup bidang biotek yang bermarkas di Silicon Valley, California, AS, ini mencoba mendisrupsi industri tes darah AS yang bernilai miliaran dolar.

Theranos mengklaim mampu melakukan ratusan tes (lebih dari 240) mulai dari kadar kolesterol hingga analisis genetik yang kompleks, hanya dengan satu tusukan jarum untuk mengambil darah.

Teknologi ini diproyeksikan akan menghancurkan industri yang semula membutuhkan satu botol darah untuk setiap tes diagnostik yang dilakukan.

Menawarkan kecepatan dan harga murah, Theranos tampaknya siap merevolusi industri kesehatan dan kedokteran untuk menyelamatkan banyak nyawa di seluruh dunia, sampai akhirnya dugaan skandal penipuan muncul ke permukaan.

Holmes mengajukan tuduhan menipu investor. Teknologi yang dikatakan mampu memangkas sekitar setengah dari tarif penggantian Medicare dan Medicaid yang mencapai ratusan miliar dolar ini ternyata hanya bualan semata dan tidak bekerja sesuai harapan.

John Carreyrou, jurnalis The Wall Street Journal membuka skandal ini ke publik berawal dari kekecewaan dan rasa penasaran atas kemampuan Holmes untuk menciptakan terobosan teknologi medis, padahal Holmes hanya dua semester belajar di kelas teknik kimia di Stanford.

Miliarder Wanita Termuda

Holmes keluar dari Stanford untuk mendirikan Theranos pada tahun 2003 atau tahun kedua perkuliahannya. Dengan janji merevolusi kesehatan industri, selama satu dekade berikutnya, Holmes berhasil tidak hanya mendapatkan profesor dan mentor Stanford sendiri untuk menjadi direktur di perusahaannya, tetapi juga menarik dana US$ 400 juta atau setara Rp 5,7 triliun dari pemodal ventura.

Pada tahun 2014, Theranos memiliki valuasi sebesar US$ 9 miliar atau setara dengan Rp 128,7 triliun, dengan kepemilikan saham yang mencapai setengahnya, Forbes mencantumkan nama Holmes sebagai salah satu miliarder termuda.

Dengan kasus ini, Forbes kemudian mendevaluasi kekayaan pribadi Holmes menjadi nol di 2017, padahal di 2016, Holmes ditaksir punya kekayaan US$ 3,6 miliar atau setara Rp 51 triliun, nomor 435 di dunia versi Forbes.

Edison dan hasil tes palsu

Edison, nama yang diilhami dari penemu bola lampu Thomas Alva Edison, merupakan teknologi yang menjanjikan oleh Theranos, satu kali menghilangkan pengambilan sampel darah yang bisa menjalankan ratusan tes.

Investor dan media menikmati hingga peneliti kesehatan dan beberapa jurnalis mulai bertanya-tanya apakah klaim Holmes benar-benar valid?

Bulan Oktober 2015, Wall Street Journal menerbitkan investigasi menarik, menemukan kejanggalan bahwa klaim perusahaan revolusioner ternyata berlebihan.

Theranos diduga mengumpulkan sampel darah dengan cara tradisional dan kemudian mengencerkannya – menyebabkan sampel terdilusi – sehingga dapat dijalankan pada mesin yang dibuat oleh perusahaan lain dan bukan menggunakan teknologi Edison yang banyak digembar-gemborkan.

Steve Jobs Ingin Menjadi

Industri startup khususnya teknologi memang sering kali menjual inovasinya secara berlebihan, Holmes juga ikut terjun dalam budaya ‘fake it until you make it’ ini.

Holmes dengan hati-hati mengembangkan citranya, memberikan janji-janji menarik tentang teknologi revolusioner Theranos dengan suara yang luar biasa dalam, tatapan tajam, dan seragam turtleneck hitam yang dimaksudkan untuk mengingatkan orang-orang kepada pendiri Apple, Steve Jobs.

Sebelum skandal meluas, dia menampilkan dirinya sebagai wirausahawan yang paling mengalami kesulitan dan percaya diri untuk mengubah dunia, pola dasar umum dalam teknologi industri, yang telah membantu mendorong perusahaan rintisan menjadi semakin besar, kaya raya, dan berkuasa.

Pejabat Publik di Pusaran Theranos

Pada puncak masa jayanya, Theranos tidak hanya mampu menggaet investor kelas kakap, tetapi juga berhasil menggaet banyak tokoh publik ternama untuk menjadi anggota dewan direktur dan komisaris di perusahaan miliknya.

Tentu saja posisi penting mereka di Theranos kemungkinan besar akan dipertanyakan pada persidangan yang akan datang, beberapa tokoh publik yang namanya ikut dibawa-bawa dalam skandal ini antara lain adalah

David Boies, seorang pengacara terkemuka, mewakili Theranos sebagai pengacaranya dan dipilih sebagai direktur Theranos.

James Mattis, seorang jenderal pensiunan bintang empat, merupakan anggota dewan direktur Theranos yang kemudian menjabat sebagai menteri pertahanan di era kabinet Presiden Donald J. Trump.

George Pratt Shultz ekonom, diplomat, dan politisi AS yang sempat menduduki jabatan menteri di era Nixon dan Reagan, merupakan anggota dewan direksi Theranos dari 2011 hingga 2015.

Henry Alfred Kissinger mantan Menteri Luar Negeri Amerika Serikat dan pemenang Nobel Perdamaian sempat mampir di Theranos 2014 hingga 2017.

[Gambas:Video CNBC]

(fsd/fsd)




Source link

RELATED ARTICLES

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Most Popular

Recent Comments