Friday, July 19, 2024
HomeSehatanBiden khawatir atas respons COVID China setelah WHO mempertanyakan data | ...

Biden khawatir atas respons COVID China setelah WHO mempertanyakan data | Tribun Ekspres

Biden khawatir atas respons COVID China setelah WHO mempertanyakan data |  Tribun Ekspres


WHO mengatakan Cina tidak melaporkan kematian akibat virus karena pemerintah mengecilkan parahnya situasi

BEIJING/ HEBRON:

Presiden AS Joe Biden menyuarakan keprihatinan tentang penanganan Cina terhadap wabah COVID-19 beberapa jam setelah Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan kematian akibat virus tidak dilaporkan, komentar yang kemungkinan akan memicu tanggapan dari Beijing pada hari Kamis.

Amerika Serikat adalah salah satu dari lebih dari selusin negara yang telah memberlakukan pembatasan pada pelancong dari China sejak membatalkan kontrol COVID yang ketat bulan lalu yang telah melindungi 1,4 miliar penduduknya dari virus selama tiga tahun.

Pejabat kesehatan global sekarang mencoba mengatasi wabah yang memenuhi rumah sakit dan membanjiri beberapa rumah duka, bertentangan dengan jumlah kematian virus resmi China yang rendah.

Mike Ryan, direktur kedaruratan di Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), mengatakan kepada media briefing pada hari Rabu bahwa jumlah saat ini yang diterbitkan dari China kurang mewakili rawat inap, pasien unit perawatan intensif dan kematian.

Berbicara beberapa jam kemudian, Biden mengatakan bahwa dia khawatir tentang bagaimana China menangani wabah tersebut.

“Mereka sangat sensitif … ketika kami menyarankan mereka tidak begitu terbuka,” katanya kepada wartawan saat berkunjung ke Kentucky.

Komentar dari WHO tentang kurangnya data adalah beberapa yang paling kritis hingga saat ini dan dapat memperoleh tanggapan kritis dari Beijing ketika mengadakan konferensi pers reguler kementerian luar negeri pada hari Kamis.

Tidak ada liputan langsung dari pernyataan Biden atau WHO di media pemerintah China pada hari Kamis. Pemerintah baru-baru ini mengecilkan tingkat keparahan situasi.

Global Times yang dikelola negara mengatakan dalam sebuah artikel pada hari Rabu bahwa infeksi COVID telah memuncak di beberapa kota termasuk ibu kota, Beijing, mengutip wawancara dengan dokter.

China melaporkan satu kematian COVID-19 baru di daratan pada hari Rabu, dibandingkan dengan lima kematian sehari sebelumnya, menjadikan jumlah kematian resminya menjadi 5.259.

harapan pasar Asia

Dengan salah satu jumlah kematian COVID terendah di dunia, China secara rutin dituduh tidak melaporkan infeksi dan kematian karena alasan politik.

Pejabat kesehatan China mengatakan hanya kematian yang disebabkan oleh pneumonia dan gagal napas pada pasien yang terkena virus yang diklasifikasikan sebagai kematian akibat COVID.

Metode penghitungan kematian akibat COVID bervariasi di berbagai negara sejak pandemi pertama kali meletus di kota Wuhan di China tengah pada akhir 2019.

Namun para ahli penyakit di luar China mengatakan pendekatannya akan melewatkan beberapa jenis komplikasi COVID yang berpotensi fatal lainnya yang diakui secara luas, dari pembekuan darah hingga serangan jantung serta sepsis dan gagal ginjal.

Pakar kesehatan internasional memperkirakan setidaknya 1 juta kematian terkait COVID di China tahun ini tanpa tindakan segera. Perusahaan data kesehatan yang berbasis di Inggris Airfinity memperkirakan sekitar 9.000 orang di China mungkin meninggal setiap hari akibat COVID.

Lonjakan infeksi COVID merusak permintaan di ekonomi China senilai $17 triliun, dengan survei sektor swasta pada hari Kamis menunjukkan aktivitas jasa menyusut pada bulan Desember.

Tetapi investor tetap optimis bahwa pembongkaran kontrol COVID China pada akhirnya akan membantu menghidupkan kembali pertumbuhan yang telah merosot ke tingkat terendah dalam hampir setengah abad. Harapan tersebut terlihat mengangkat pasar ekuitas Asia pada hari Kamis.

“Pembukaan kembali China berdampak besar … di seluruh dunia,” kata Joanne Goh, ahli strategi investasi di DBS Bank di Singapura, karena tidak hanya mendorong pariwisata dan konsumsi tetapi juga dapat meredakan beberapa krisis rantai pasokan yang terlihat selama 2022.

“Akan ada gangguan di jalan,” kata Goh, saat presentasi prospek kepada wartawan. “Kami beri waktu enam bulan untuk menyesuaikan dengan prosesnya. Tapi menurut kami itu tidak bisa dibalikkan.”

Yuan China stabil di sekitar level tertinggi empat bulan terhadap dolar.

Menguji limbah

Sementara negara-negara mencoba untuk mendapatkan lebih banyak informasi tentang tingkat dan tingkat keparahan wabah China, beberapa telah memberlakukan persyaratan pada pelancong dari China untuk menjalani tes COVID.

Pejabat Uni Eropa merekomendasikan pada hari Rabu bahwa penumpang yang terbang dari China ke blok beranggotakan 27 negara tersebut harus menjalani tes COVID-19 negatif sebelum mereka memulai perjalanan.

Para pejabat juga menyerukan pengujian dan pengurutan air limbah di pesawat yang tiba dari China dan di bandara yang menangani penerbangan internasional, di antara langkah-langkah lainnya.

China mengkritik kontrol perbatasan yang diberlakukan oleh negara lain pada penduduknya sebagai tidak masuk akal dan tidak ilmiah.

Sementara China akan berhenti mewajibkan pelancong yang masuk untuk karantina mulai 8 Januari, mereka masih harus menjalani tes COVID sebelum kedatangan.

Pemerintah mengatakan pada hari Kamis bahwa perbatasannya dengan wilayah administrasi khusus Hong Kong juga akan dibuka kembali pada hari Minggu, untuk pertama kalinya dalam tiga tahun.

Penduduk Hong Kong telah membanjiri klinik untuk mendapatkan vaksinasi COVID-19 menjelang pembukaan kembali yang diharapkan, yang dikhawatirkan beberapa orang akan membawa gelombang infeksi ke pusat keuangan tersebut.





Source link

RELATED ARTICLES

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Most Popular

Recent Comments