Friday, July 19, 2024
HomeBisnisEAM membela impor minyak mentah Rusia, mengambil cemoohan di Eropa - Times...

EAM membela impor minyak mentah Rusia, mengambil cemoohan di Eropa – Times of India

EAM membela impor minyak mentah Rusia, mengambil cemoohan di Eropa – Times of India


NEW DELHI: Eropa mengimpor energi bahan bakar fosil enam kali lipat dari Rusia dari apa yang telah dilakukan India sejak Februari 2022, ketika Rusia melancarkan operasi militernya di UkrainaMenteri Luar Negeri S Jaishankar katanya sambil kembali membela keputusan India untuk meningkatkan impor minyak mentah dari Rusia.
Dalam sebuah wawancara dengan penyiar Austria, Jaishankar menyerang Eropa karena mengeluh tentang meningkatnya impor energi India dari Rusia saat dia mengatakan jika kepemimpinan politik Eropa ingin melunakkan dampak konflik terhadap populasi mereka, mereka juga harus memberikan hak istimewa yang sama kepada kepemimpinan politik lainnya.
“Eropa telah berhasil mengurangi impornya sambil melakukannya dengan cara yang nyaman. Jika dengan (pendapatan per kapita) 60.000 euro, Anda begitu peduli dengan populasi Anda, saya memiliki populasi $2.000. Saya juga butuh energi, dan saya tidak dalam posisi untuk membayar harga minyak yang tinggi,” katanya.
Jaishankar juga menunjukkan bahwa Eropa telah mengimpor energi dari Rusia enam kali lipat dibandingkan India sejak Februari 2022.
“Intinya, jika ini masalah prinsip, mengapa Eropa tidak memutus energi dari Moskow pada 25 Februari,” tanyanya menanggapi sebuah pertanyaan.
Sesuai laporan agensi, Rusia untuk bulan kedua berturut-turut muncul sebagai pemasok minyak utama India pada November, melampaui penjual tradisional Irak dan Arab Saudi. Rusia, yang menyumbang hanya 0,2% dari semua minyak yang diimpor oleh India pada tahun hingga 31 Maret 2022, memasok 909.403 barel per hari (bpd) minyak mentah ke India pada bulan November.
Mengenai konflik Rusia-Ukraina, Jaishankar menegaskan kembali posisi India, dengan mengatakan India berpihak pada perdamaian dan upaya New Delhi adalah untuk kembali ke dialog dan diplomasi karena perbedaan tidak dapat diselesaikan melalui kekerasan.
“Dalam hubungan internasional, Anda menghadapi situasi yang rumit. Negara-negara yang bersangkutan harus menyelesaikan masalahnya melalui jalur perdamaian dan diplomasi,” jelas Menkeu.





Source link

RELATED ARTICLES

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Most Popular

Recent Comments