Saturday, July 13, 2024
HomeSehatanGangguan penitipan anak berlanjut untuk orang tua yang bekerja dari anak-anak kecil

Gangguan penitipan anak berlanjut untuk orang tua yang bekerja dari anak-anak kecil

Gangguan penitipan anak berlanjut untuk orang tua yang bekerja dari anak-anak kecil


Empat puluh tujuh: Itulah berapa hari penitipan anak yang dilewatkan putra Kathryn Anne Edwards yang berusia 3 tahun dalam setahun terakhir.

RSV, COVID-19, dan dua serangan penyakit tangan, kaki, dan mulut prasekolah yang menakutkan menyerang satu demi satu. Penyakitnya begitu mengganggu sehingga ekonom tenaga kerja berhenti dari pekerjaan penuh waktunya di Rand Corp., sebuah wadah pemikir. Dia beralih bulan lalu ke pekerjaan kontrak independen untuk memberinya lebih banyak fleksibilitas untuk merawat putra dan putrinya yang berusia 4 bulan.

Pada tahun pertama dan bahkan kedua pandemi COVID-19, karantina dan isolasi selama beberapa minggu menjadi hal yang umum bagi banyak orang Amerika, terutama anak-anak. Tapi sembilan minggu kehilangan penitipan anak, hampir tiga tahun?

“Seluruh dunia telah beralih dari krisis yang masih saya alami,” kata Edwards, yang mempelajari isu-isu perempuan. “Kadang-kadang seperti itulah rasanya bagiku.”


“Tripledemic” menyebabkan kekurangan obat anak-anak

02:00

Musim gugur dan musim dingin ini telah menjungkirbalikkan kehidupan para orang tua yang bekerja dari anak-anak kecil, yang berpikir pandemi terburuk berada di belakang mereka. Kedatangan vaksin untuk anak-anak yang lebih kecil dan berakhirnya karantina untuk paparan COVID-19 seharusnya membawa kelegaan.

Menghadapi “tripledemik”

Sebaliknya, keluarga diperlakukan untuk apa beberapa disebut “triplemik”. Flu, COVID-19, dan kasus virus saluran pernapasan bertabrakan, membuat rumah sakit anak-anak stres dan mengancam sistem penitipan anak yang sudah terancam. Bahkan orang tua dari bayi dengan kasus COVID-19 yang tidak terlalu serius telah menjalankan aturan isolasi 10 hari yang telah membebani kesabaran pemberi kerja.

Rekor tertinggi 104.000 orang kehilangan pekerjaan pada bulan Oktober karena masalah perawatan anak, bahkan melebihi tingkat pandemi awal, data Biro Statistik Tenaga Kerja menunjukkan. Ketidakhadiran terkait penitipan anak turun menjadi 59.000 pada November, tetapi jumlahnya masih melampaui tingkat pra-pandemi pada umumnya.

Ketidakstabilan telah merusak keuangan banyak orang tua yang bekerja. Sebagian besar dari mereka yang bolos kerja pada bulan Oktober karena masalah pengasuhan anak tidak dibayar, menurut analisis dari Center for American Progress, sebuah wadah pemikir berhaluan kiri.

Sekarang, dokter bersiap untuk jumlah anak yang sakit meningkat setelah keluarga berkumpul untuk liburan.


Angkatan Darat AS memperluas penitipan anak untuk keluarganya

05:30

“Saya pikir kita harus siap melakukannya lagi,” kata Dr. Eric Biondi, direktur kedokteran rumah sakit anak di Johns Hopkins Children’s Center di Maryland.

Penyakit di antara guru dan anak-anak telah membebani sistem penitipan anak yang sudah kekurangan staf.

“Pertempuran konstan”

“Ini adalah tahun terburuk yang pernah saya lihat sepanjang hidup saya,” kata Shaunna Baillargeon, pemilik Program Pembelajaran Awal Muddy Puddles di Uxbridge, Massachusetts. Dia menghadapi “pertempuran terus-menerus antara staf dan anak-anak yang sakit dengan virus yang berbeda setiap hari,” tanpa cadangan jika seorang guru masuk karena sakit.

Di Washington, DC, tempat penitipan anak tempat Jana Williams mengajar, penyakit telah menyebabkan penutupan ruang kelas hampir setiap minggu sejak Oktober. Putrinya yang berusia 19 bulan juga terdaftar di sana, terjangkit virus yang sama.

“Ini membuat stres,” katanya sebelum Natal, ketika dia berada di rumah bersama balita yang sakit. “Kamu ingin tinggal di rumah dan merawat anakmu. Tapi kemudian seperti, kamu harus mulai bekerja.”

Selama bulan-bulan awal pandemi, wanita di puncak karir mereka meninggalkan pasar tenaga kerja dengan kecepatan yang jauh melebihi pria. Mereka lebih cenderung bekerja di bidang berorientasi layanan yang telah hancur, dan mereka sering merawat anak-anak, kata Edwards.


Catat jumlah karyawan yang berhenti bekerja untuk anak-anak yang sakit

04:31

Wanita sejak itu kembali bekerja, terutama wanita kulit berwarna, kata ekonom Diane Swonk dari perusahaan jasa profesional KPMG.

Wanita usia prima berjuang untuk kembali bekerja

Tetapi partisipasi wanita pekerja usia prima di AS tertinggal dari sebagian besar negara industri, kata Swonk. Para advokat telah lama menyalahkan kurangnya prasekolah universal dan cuti keluarga berbayar di negara itu.

Menemukan penitipan anak dan kembali bekerja terbukti jauh dari sederhana. Pada puncak pandemi, lebih dari sepertiga pekerjaan penitipan anak hilang, kata Edwards. Staf belum sepenuhnya pulih. Pada November, negara tersebut memiliki pekerja penitipan anak 8% lebih sedikit daripada sebelum pandemi, menurut data Biro Statistik Tenaga Kerja.

Pasar tenaga kerja yang kuat telah menaikkan biaya untuk mempekerjakan pekerja baru. Itu berarti tempat penitipan anak mahal dan sulit ditemukan. Bahkan pusat dengan bukaan dapat ditutup ketika staf atau anak-anak sakit.

Bahwa bayi dan balita rentan terhadap penyakit menambah tantangan. Setelah COVID-19, penitipan anak lebih cemas menerima balita yang ingusan.

Pedoman isolasi telah memukul orang tua bayi dengan sangat keras. Sementara anak-anak prasekolah yang lebih tua yang memiliki COVID-19 dapat kembali dengan masker setelah lima hari, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit merekomendasikan anak-anak di bawah 2 tahun tinggal di rumah selama 10 hari, atau sampai mereka dites negatif dua kali, selang waktu 48 jam.


“Orang tua yang tertekan” tetap mencemaskan era pasca-COVID

10:45

Satu masalah adalah masker tidak direkomendasikan untuk orang di bawah 2 tahun. Saluran udara mereka yang lebih kecil berarti memakainya dapat meningkatkan risiko mati lemas, menurut Rumah Sakit Anak Nationwide di Ohio.

Tidak semua pusat mengikuti panduan CDC. Tetapi banyak yang mengikutinya, atau bahkan melangkah lebih jauh.

Saat pendidik Chicago Tamisha Holifield dan putrinya mengidap COVID-19 pada Mei, balita tersebut harus melewatkan 15 hari penitipan anak. Serangan pilek telah menyusul, dalam apa yang digambarkan Holifield sebagai “angin puyuh terus-menerus” dari penyakit yang telah membuat stres baik secara finansial maupun emosional.

“Ini ketidaknyamanan yang besar. Tapi saya orang tua tunggal, jadi saya tidak punya pilihan. Jika saya menjatuhkan bola, permainan selesai,” kata Holifield.

Gangguan dari penyakit dapat memiliki efek riak pada anak kecil. Orang tua yang terlalu stres dapat menjadi stres pada bayi, yang pada gilirannya dapat menyebabkan masalah tidur, gastrointestinal atau sosialisasi, kata Dr. Sherri Alderman, seorang dokter anak perkembangan-perilaku.

Pengusaha juga tegang

Situasi ini juga membuat pengusaha tegang. Brad Lukas, kepala perawat di Rumah Sakit Corewell Health Beaumont Grosse Pointe di Michigan, telah melihat delapan atau sembilan perawat memanggil per shift, beberapa karena anak-anak yang sakit.

“Kami melihat banyak orang mengurangi jam kerjanya,” kata Lukas. Istrinya sendiri mengurangi jam kerja perawat sehingga dia bisa lebih banyak tinggal di rumah bersama anak-anak mereka yang masih kecil.

Kekacauan yang berkelanjutan untuk keluarga muda semakin terisolasi, terutama ketika kehidupan orang Amerika lainnya kembali normal, kata Lauren Hipp, kepala pembelajaran awal di MomsRising, sebuah organisasi advokasi.

“Saya merasa sangat marah karenanya,” kata Hipp, yang anak-anaknya yang berusia 2, 6, dan 8 tahun menderita penyakit, termasuk RSV. “Merasa masyarakat telah melewatimu adalah perasaan yang sangat sulit dan sepi.”



Source link

RELATED ARTICLES

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Most Popular

Recent Comments