Wednesday, May 31, 2023
Cegah Stunting ITU Penting -BKKBN Sampang -Madura.live
HomeGaya HidupJejak wanita tas hilang dari penerbangan United di kompleks terbengkalai dan McDonald's

Jejak wanita tas hilang dari penerbangan United di kompleks terbengkalai dan McDonald’s



Seorang wanita telah menjadi viral online setelah dia mendokumentasikan kehilangannya bagasipetualangan liar, dari kompleks apartemen ke McDonald’s, setelahnya United Airlines kehilangan kopernya.

Pada Kamis 28 Desember, Valerie Szybala tiba di Washington, DC setelah mengalihkan penerbangan di Chicago, Illinois melalui United Airlines. Saat mendarat, dia diberitahu melalui aplikasi United bahwa tasnya telah tertunda. Aplikasi itu mengatakan barang bawaannya akan tiba di DC pada hari Jumat dan memberinya pilihan untuk mengirimkan barang-barangnya.

“Saya bilang oke, dan itu adalah kesalahan besar,” katanya Independen. “Perusahaan pihak ketiga yang mereka kontrak dengan mengambil tas saya dalam perjalanan yang cukup dan saya tahu karena AirTag yang saya miliki.”

Semuanya berawal ketika Szybala men-tweet pada hari Minggu di Twitter yang sekarang viral benang bahwa United Airlines telah kehilangan barang bawaannya. Dia biasanya AirTag untuk melacak lokasi aneh kopernya di luar kompleks perumahan, dan menemukan bahwa kopernya bukan satu-satunya yang disimpan secara acak di kompleks apartemen. Di luar, dia menemukan yang lain dibuang ke tempat sampah dan dikosongkan.

Meskipun memberi tahu dukungan pelanggan United bahwa barang bawaannya hilang, dia diberitahu untuk “tenang” dan tasnya “aman” di pusat distribusi layanan pengiriman.

Tidak mengherankan, bukan itu masalahnya.

“Saya hanya ingin semua orang tahu bahwa @united telah kehilangan jejak tas saya dan berbohong tentang itu,” dia memulai utas viral Twitter, yang sekarang memiliki 125 ribu suka dan 15,3 juta tampilan.

“Apple AirTag saya menunjukkan bahwa ia telah duduk di kompleks apartemen perumahan selama lebih dari satu hari. Di belakang tempat sampah, saya menemukan tas United Airlines yang kosong lainnya, ”tulisnya. Bersamaan dengan tweet tersebut, Szybala menyertakan gambar koper lain yang berserakan di sekitar kompleks beton.

Pada Jumat malam, Szybala memperhatikan bahwa barang bawaannya terletak di tempat parkir pusat perbelanjaan di pinggiran kota selama satu jam, sebelum pindah ke seberang jalan menuju kompleks apartemen tempat barang itu disimpan selama hampir tiga hari.

“Saya benar-benar pergi untuk menyelidiki malam itu untuk melihat apakah ini benar-benar, seperti yang saya duga, adalah sebuah gedung apartemen tempat tinggal. Dan memang begitu, ”kata Szybala. Sementara Szybala tidak bisa mendapatkan sinyal dari AirTag-nya, dia memastikan bahwa ini jelas bukan pusat distribusi seperti yang dikatakan United.

Keesokan harinya, koper Szybala masih berada di kompleks apartemen dan dia kembali lagi untuk mencari tasnya. Meskipun dia tidak menemukan apa pun pada hari Sabtu, Szybala kembali pada hari Minggu untuk menemukan dua koper kosong di dekat tempat sampah.

“Saya berjalan di belakang kompleks dan saya menemukan dua tas kosong lainnya,” jelasnya. “Mereka tampak bersih. Sepertinya tidak ada tas yang akan Anda buang.

Saat itulah dia mengobrol dengan perwakilan layanan pelanggan United Airlines dan memberi tahu mereka apa yang dilihatnya. Dalam tangkapan layar percakapannya dari obrolan dukungan, Szybala menulis: “Pelacak Apple AirTag yang saya miliki di bagasi saya menunjukkan bahwa ia telah berada di kompleks apartemen perumahan ini selama beberapa hari.”

Szybala memberi tahu perwakilan layanan pelanggan bahwa ada “tas pelanggan United yang kosong keluar dari tempat sampah” dan bertanya mengapa kopernya dibawa ke lokasi ini.

Setelah tidak mendapat tanggapan, Szybala bertanya apakah perwakilan itu masih ada, dan mereka menjawab: “Tenang kamu [sic] tas ada di layanan pengiriman. Kami akan mengirimkan tasnya kepada Anda, jangan khawatir.

Mungkin tanggapan dari perwakilan layanan pelanggan United yang paling membuat marah pengguna Twitter, karena banyak orang menunjukkan keberanian dalam memberi tahu Szybala untuk “tenang”.

“‘Tenang’ akan membuat saya terlihat merah,” jawab seorang pengguna Twitter.

“Ini liar,” kata orang lain, sebelum menyebutkan bagaimana mereka melihat “barisan dan baris” bagasi di Bandara Internasional Newark Liberty di New Jersey. “Benar-benar berantakan”.

Orang lain berkata: “‘tenang’ yang merendahkan itu akan membuat saya bertindak sangat bodoh di DM.”

Bahkan Szybala tercengang dengan tanggapan dari perwakilan layanan pelanggan United. “Saya memberi tahu mereka apa yang saya lihat dan mereka benar-benar menyulut saya,” katanya Independen. “Jelas mereka berbohong. Itu tidak benar karena alat pelacak ini memberi tahu saya bahwa tas saya ada di dalam gedung dan saya melihat dua tas kosong di luar.”

Setelah mengajukan laporan polisi tentang bagasi yang hilang, Szybala memutuskan untuk mempostingnya di Twitter.

Beberapa jam setelah memposting tweet pertamanya, Szybala memberi tahu para pengikutnya bahwa AirTag-nya tampaknya sedang bergerak dan berhenti di restoran McDonald’s, hanya untuk kembali ke kompleks apartemen yang sama tempat “disandera” selama dua hari terakhir.

Baru pada hari Senin Szybala akhirnya dipertemukan kembali dengan tasnya. “Saya menyadari, ‘Oh, itu harus ada di bagasi mobil. Ini terjadi dalam perjalanan ini, ‘”katanya. “Saya mencari di tempat yang salah, saya harus masuk ke garasi.”

Szybala melacak tasnya melalui AirTag sekali lagi, mengikuti perjalanannya dari pinggiran kota, ke pusat perbelanjaan, dan kembali ke kompleks apartemen. “Saya memutuskan, ini adalah kesempatan saya. Aku akan mendapatkannya. Ada di garasi,” katanya. “Dan itulah yang saya lakukan.”

Bersama kru dari dua stasiun berita lokal, Szybala juga mendapat bantuan dari seorang penghuni gedung apartemen yang mengikuti utas Twitter-nya. “Mereka membantu kami menavigasi garasi, karena Anda perlu menggeseknya, dan kami mendapat sinyal samar menggunakan iPhone untuk tasnya,” kenang Szybala.

Tetapi ketika dia keluar dari garasi dan mendapatkan kembali layanan seluler, dia menerima pesan teks “samar” dari kurir layanan pengiriman, yang katanya bernama Milton.

Mengambil ke utas Twitter populer, Szybala membagikan tangkapan layar dari pesan teks tersebut, yang berbunyi: “Saya mengantarkan bagasi yang hilang dari penerbangan Anda dengan AA/UA. Saya ingin meminta maaf atas ketidaknyamanan yang Anda alami dengan tas Anda. Saya akan mengirimkannya kepada Anda hari ini.

Kurir menjelaskan bahwa “tas itu diberikan kepada saya di bawah penumpang yang berbeda dan saya mengantarkan Anda [sic] di alamat yang berbeda dan harus kembali ke tempat itu dan mengambilnya.”

Namun, pesan Milton tidak sesuai dengan apa yang ditunjukkan oleh pelacakan AirTag Szybala. “Itu tidak masuk akal. Masih belum,” katanya. Jadi, dia memutuskan untuk menelepon Milton. Ketika dia mengangkat telepon, dia memberi tahu Szybala bahwa dia berada sangat dekat dan kembali untuk menemuinya di dekat kompleks apartemen tempat dia menerima tasnya.

Meskipun kopernya sekarang aman dan sehat di rumah, Szybala memiliki banyak pertanyaan membingungkan dan tidak banyak jawaban. “Saya masih merasa ada sesuatu yang tidak diinginkan terjadi di alamat ini,” katanya. Szybala menyarankan bahwa, dengan kekacauan musim liburan, tumpukan bagasi yang hilang memudahkan pencurian koper orang lain.

“Saya pikir itu paling masuk akal, bahwa tidak ada niat untuk mengembalikan tas saya kepada saya,” katanya.

Szybala juga mengungkapkan bahwa dua kantong kosong yang dia temukan di luar kompleks apartemen di dekat tempat sampah telah hilang pada Senin malam. Seorang penghuni gedung memberi tahu Szybala bahwa koper-koper itu tidak diambil oleh pengumpul sampah, melainkan dibawa kembali ke dalam oleh seseorang di dalam gedung, yang “pasti menambah faktor samar,” tweetnya.

Tiga hari terakhir adalah perjalanan liar untuk bagasi Szybala yang pernah hilang, jadi dia mengakhiri utas Twitter viralnya dengan membagikan beberapa pelajaran yang dia pelajari sejak United Airlines kehilangan tasnya.

Di antara tiga pelajaran yang didapat adalah bahwa menggunakan alat pelacak di bagasi Anda “dapat menjadi penyelamat”, pelancong harus mengambil foto atau menginventarisasi barang-barang mereka jika mereka perlu mengajukan klaim penggantian, dan untuk “tidak pernah memilih pengiriman” daripada pengambilan. opsi jika tas mereka tiba pada penerbangan selanjutnya.

United Airlines belum secara terbuka mengomentari kasus bagasi yang hilang, di luar interaksi awal Szybala dengan obrolan dukungan pelanggan United. Dalam pernyataan kepada IndependenUnited Airlines berkata: “Kami sedang bekerja dengan vendor pengiriman bagasi kami untuk memahami detail situasi ini.”

Meskipun ditawari beberapa mil oleh United Airlines, Szybala diberi tahu bahwa perusahaan telah meluncurkan penyelidikan atas saga kompleks apartemen misterius tersebut tetapi tidak menerima informasi sejak saat itu.

“Ini benar-benar untuk United, pada titik ini, untuk meminta pertanggungjawaban subkontraktor mereka – memberikannya ke layanan dan memercayai mereka untuk mengirimkan tas orang ketika salah satu cerita horor yang paling sering dibagikan orang dalam tanggapannya adalah, tas saya dikirim ke tempat lain. alamat,” kata Szybala.

“Bagi saya, ini adalah kisah yang membahagiakan. Tapi saya merasa sangat sedih untuk orang-orang karena semua orang mengalami hal seperti ini sekarang, atau banyak orang. Ini benar-benar menjengkelkan dan tidak semua orang bisa menjadi viral dan mendapatkan kembali tas mereka.”





Source link

RELATED ARTICLES

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Most Popular

Recent Comments