Friday, July 19, 2024
HomeHiburanJoyce Meskis, yang Sampulnya Sobek menjadi tujuan para pecinta buku, meninggal di...

Joyce Meskis, yang Sampulnya Sobek menjadi tujuan para pecinta buku, meninggal di usia 80 tahun

Joyce Meskis, yang Sampulnya Sobek menjadi tujuan para pecinta buku, meninggal di usia 80 tahun


Joyce Meskis, yang sebagai ibu tunggal pada tahun 1974 membeli toko buku Tattered Cover yang sedang berjuang di Denver dan mengubahnya menjadi salah satu emporium sastra paling sukses di negara ini dengan suasana ruang tamu yang nyaman yang kemudian ditiru oleh toko buku independen lainnya, meninggal pada 22 Desember. rumah di Denver. Dia berusia 80 tahun.

Kematiannya diumumkan di situs web Tattered Cover. Tidak ada penyebab yang diberikan.

Hampir seperti sebuah cerita pendek yang berkembang menjadi novel seukuran palang pintu, Ms. Meskis mengembangkan toko seluas 950 kaki persegi di lingkungan Cherry Creek di Denver yang dibelinya dengan harga kurang dari $30.000 menjadi raksasa dengan beberapa ratus karyawan dan pendapatan tahunan diperkirakan lebih dari $20 juta.

Di puncak kesuksesannya di tahun 1980-an dan 90-an, toko andalan Tattered Cover menempati empat lantai di department store tua Denver – kiblat sastra dengan lebih dari 400.000 judul yang menjadi salah satu tempat wisata kota yang paling banyak dikunjungi.

“Ini hanyalah salah satu toko buku terbesar di dunia Barat,” Jason Epsteinkemudian direktur editorial Random House, mengatakan kepada New York Times pada tahun 1989.

Sementara toko buku seperti Strand di New York dan City Lights di San Francisco menjadi tempat suci bagi pembaca, Ms. Meskis menciptakan sesuatu yang berbeda. Dengan kursi berlengan dan lampu yang nyaman, dan bagian-bagian yang ditata agar terasa seperti sudut baca yang nyaman, Ms. Meskis mencoba “memproyeksikan gambar sepatu karpet yang sudah usang dan dibuat dengan baik,” katanya kepada Christian Science Monitor pada tahun 1990. “Kami sedang mencari suasana di rumah.”

Ms. Meskis dengan hati-hati merencanakan setiap detail, mulai dari karpet hijau subur hingga rak bernoda cokelat tua yang membuat buku-buku – dan sampulnya yang berwarna-warni – menonjol secara visual, menurut Mark A. Barnhouse, mantan karyawan dan penulis “Toko Buku Sampul Tattered: Sejarah Bertingkat.”

“Ketika komputerisasi menjadi tak terelakkan, setelah awalnya mengandalkan ribuan kartu indeks untuk melacak inventaris, dia membuat monitor CRT dan keyboard dicat coklat tua,” tulis Barnhouse. “Ini mungkin membatalkan garansi mereka, tetapi itu membuat mereka kurang menonjol secara visual, yang terpenting.”

Oren Teicher, seorang teman dekat dan mantan kepala eksekutif dari Asosiasi Penjual Buku Amerika, mengatakan dalam sebuah wawancara bahwa Ms. Meskis “benar-benar membantu menciptakan model ini sehingga kita semua menerima begitu saja sekarang.”

“Setiap toko buku sekarang ingin menjadi tempat yang mendorong penjelajahan, yang mendorong Anda untuk berkumpul, tetapi tidak selalu seperti itu,” kata Teicher. “Jika Anda seorang pecinta buku, rasanya seperti tiba di surga.”

Saat Waldenbooks dan toko rantai impersonal lainnya dibuka di mal di sekitar area Denver, Tattered Cover menawarkan layanan pribadi dari karyawan yang banyak membaca yang sangat setia pada buku dan Ms. Dia melatih penjual buku untuk mendengarkan pelanggan dengan cermat, secara pribadi mengantar mereka ke rak dan tidak pernah menunjukkan tanda-tanda bahwa mereka menilai selera membaca.

Meskipun sejumlah toko buku akhirnya dihancurkan oleh Barnes & Noble, Borders, dan kemudian Amazon, suasana dan layanan yang ditawarkan oleh Ms. Meskis dan orang independen lainnya – terutama yang berada di area lalu lintas pejalan kaki yang tinggi seperti Politik dan Prosa di Washington – membantu mereka bertahan dari gempuran persaingan.

“Nilai intrinsik dari toko batu bata dan mortir adalah dapat menghadirkan semua opsi kepada pelanggan dengan cara yang memberi mereka pengalaman total yang luar biasa,” Ms. diberi tahu the Denver Post pada tahun 2017. “Dengan kata lain, membaca buku bukan hanya pengalaman otak. Itu juga taktil. Dan Anda ingin berada di tempat di mana Anda dapat menikmati semua upaya artistik yang ditawarkan sebuah buku kepada pembaca – nuansanya, aromanya, isinya.

Pelanggan sangat setia pada Sampul Sobek sehingga ketika Ms. Meskis pindah atau memperluas ke lokasi lain, ratusan orang dengan sukarela membawa kotak-kotak buku yang berat. Dia semakin disayangi oleh pembaca pada tahun 2000 setelah melawan surat perintah penggeledahan dari otoritas lokal yang mencari riwayat pembelian tersangka pengedar narkoba. Kasus tersebut dibawa ke Mahkamah Agung Colorado, yang memihak Ms. Meskis.

“Lebih dari privasi pelanggan dipertaruhkan dalam kasus ini,” kata Denver Post dalam editorial. “Hak Amandemen Pertama untuk kebebasan pers dan hak untuk membaca juga terancam.”

Joyce Meskis lahir pada Maret 1942 di Lansing, Illinois, tetapi dibesarkan di Kota Calumet dan di Sisi Selatan Chicago. Ayahnya, seorang imigran Lituania, mengemudikan truk untuk Dolly Madison Bakery, dan dia menanamkan pentingnya membeli dari bisnis lokal.

“Saya dibesarkan di lingkungan etnis di mana Anda memiliki toko kelontong kecil dan bar Anda di sudut jalan,” kata Ms. Meskis kepada Denver Post pada tahun 1995. “Dan Anda memiliki toko buku kecil dan perpustakaan lokal di ujung blok. Ritel berbeda saat itu. Perubahan pertama yang kami lihat adalah fenomena supermarket, yang memaksa banyak toko gulung tikar.”

Ms. Meskis adalah seorang pembaca rakus tumbuh dewasa. Di Universitas Purdue, dia awalnya mengambil jurusan matematika, tulis Barnhouse, tetapi “setelah mengalihkan jurusannya ke bahasa Inggris dan bekerja di perpustakaan dan toko buku perguruan tinggi, dia menyadari hasratnya yang sebenarnya adalah buku.” Dia menikah dengan siswa Purdue lainnya, dan mereka pindah ke daerah Denver pada awal 1960-an. Setelah bercerai, Ms. Meskis bekerja di toko buku lokal.

Pada tahun 1974, dia membeli Sampul Tattered yang sedang berjuang. Seiring kesuksesannya tumbuh, begitu pula tokonya. Ms. Meskis menyewa bagian tambahan dari bangunan setiap kali ada tempat yang tersedia.

Setelah tujuh perluasan, masih tidak ada cukup ruang untuk ambisinya, jadi dia mengambil alih department store berlantai empat di kota pada tahun 1986. Lebih banyak lokasi menyusul. Ms. Meskis menjadi mentor penjual buku lain dan duta industri.

Pada 2015, dia mengumumkan bahwa dia akan pensiun dan menjual toko tersebut, memberi tahu Denver Post bahwa kedua putrinya telah mengejar karir lain sehingga mereka tidak dapat mengambil alih. Dia juga menghadapi penyakit Parkinson.

Ms Meskis menikah setidaknya dua kali. Informasi lengkap tentang para penyintas tidak segera tersedia.

Tepat sebelum dia pensiun, Denver Post diminta Ms. Meskis untuk merenungkan dekade dia menjalankan toko. Dia ingat saat seorang ibu datang ke toko bersama putranya yang masih kecil. Dia melihat sebuah buku yang dia kenali di rak dan hampir tidak bisa menahan diri.

“Ini buku favoritku!” dia berteriak.

Ditanya apa yang paling dirindukan, Ms. Meskis berkata, “Para pembaca.”



Source link

RELATED ARTICLES

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Most Popular

Recent Comments