Saturday, July 13, 2024
HomeBisnisKesepakatan plafon utang menghadapi rintangan pertama di DPR yang dipimpin Republik

Kesepakatan plafon utang menghadapi rintangan pertama di DPR yang dipimpin Republik

Kesepakatan plafon utang menghadapi rintangan pertama di DPR yang dipimpin Republik


Pada percobaan pertama a kesepakatan bipartisan pada plafon utangkomite utama DPR akan bertemu hari Selasa untuk menentukan apakah kesepakatan tersebut menghasilkan suara penuh, sementara negara semakin dekat minggu depan tenggat waktu default.

Itu Panitia Tata Tertib – biasanya perhentian pertama sebelum undang-undang dapat berjalan sebelum DPR penuh – akan bersidang dengan perhatian tertuju pada segelintir sayap kanan Republik yang dapat menggagalkan masa depan kesepakatan yang dicapai pada akhir pekan oleh Presiden Biden dan Ketua DPR Kevin McCarthy (R- Kalif.).

Dua dari sembilan anggota komite GOP – Perwakilan Ralph Norman (SC) dan Chip Roy (Tex.) – adalah anggota Freedom Caucus dan menentang kesepakatan tersebut.

“Konferensi Partai Republik telah hancur berantakan,” kata Roy pada konferensi pers Freedom Caucus Selasa, di mana anggota kaukus kanan-keras bergiliran menolak kesepakatan dan menyesali bahwa McCarthy, dalam mencapai kesepakatan dengan Biden, telah melanggar persatuan GOP. depan.

Rep. Dan Bishop (RN.C.) mendesak anggota House GOP lainnya untuk melangkah maju sebagai oposisi, sebuah indikasi bahwa mereka tidak memiliki suara untuk menggagalkan RUU tersebut.

“Ini adalah pemungutan suara yang menentukan karier untuk setiap Republikan,” kata Bishop. “Masih banyak lagi yang harus muncul [in opposition] jika ada jalan untuk menyelamatkan apa yang kita mulai sebagai konferensi terpadu. … Kami bersiap untuk berdiri dan mengambil ketapel dan anak panah.”

Namun sejauh ini, Rep. Thomas Massie (R-Ky.), seorang konservatif berpikiran libertarian yang terkadang berpihak pada Kaukus Kebebasan, tampaknya mendukung kesepakatan tersebut. Pemungutan suaranya akan memberikan dukungan yang cukup bagi Partai Republik untuk mengadopsi aturan tersebut, karena empat Demokrat di komite tidak diharapkan untuk memberikan dukungan mereka pada langkah prosedural ini.

Kesepakatan yang dibuat oleh Biden dan McCarthy akan menaikkan plafon utang selama dua tahun—setelah pemilu 2024—memungkinkan pemerintah membayar tagihannya. Dalam konsesi kepada Partai Republik, RUU tersebut akan membatasi pengeluaran domestik selama dua tahun dan memberlakukan beberapa persyaratan kerja baru untuk individu tertentu yang menerima kupon makanan dan program Bantuan Sementara untuk Keluarga yang Membutuhkan.

RUU tersebut akan mempercepat jalur pipa gas alam baru dari Virginia Barat ke Virginia, tujuan utama Partai Republik dan rencana yang diperjuangkan oleh Senator Joe Manchin III (DW.Va.). Itu juga akan mengurangi sekitar $20 miliar dari $80 miliar yang disetujui tahun lalu untuk perluasan IRS, konsesi lain untuk Partai Republik.

RUU itu akan memungkinkan peningkatan pengeluaran untuk pertahanan, serupa dengan yang diminta Biden dalam anggarannya pada 9 Maret, serta urusan veteran.

Anggota parlemen DPR kembali ke Capitol Hill setelah liburan akhir pekan yang penting di Washington. Selama berhari-hari, negosiator plafon utang dari GOP dan Gedung Putih bentrok, dan kemudian dikompromikan, hingga rilis akhirnya Tagihan 99 halaman Minggu malam. Pada saat itu, para pemimpin Republik dan Demokrat sudah berada di tengah-tengah dukungan mencambuk dari barisan mereka, mengadakan panggilan konferensi dan mengedarkan poin-poin pembicaraan untuk mempromosikan kemenangan mereka masing-masing.

Untuk Gedung Putih, kesepakatan itu tidak mengabulkan tuntutan Partai Republik untuk pemotongan tajam pengeluaran domestik, dan menaikkan pagu utang melampaui pemilu 2024. Partai Republik, sementara itu, merayakan kesepakatan yang menarik kembali sejumlah uang untuk IRS dan meningkatkan beberapa persyaratan kerja dalam program bantuan federal, seperti kupon makanan.

Ditanya apakah dia yakin bahwa kesepakatan plafon utang akan disahkan Kongres, Biden pada hari Senin menjawab, “Saya merasa sangat senang.” Dia mengatakan dia telah berbicara dengan sejumlah anggota parlemen, termasuk Pemimpin Minoritas Senat Mitch McConnell (R-Ky.), Yang telah menyatakan dukungan pentingnya.

Pada hari Selasa, McCarthy berbicara dengan optimis tentang RUU yang disahkan oleh Komite Aturan DPR dan meremehkan kritik dari beberapa anggota Partai Republik bahwa dia gagal mengunci pemotongan pengeluaran yang cukup.

“Kami akan melakukannya malam ini,” kata McCarthy di Podcast “Pertunjukan Hugh Hewitt”.. “Dengar, tidak ada yang perlu kita takuti di sini. Tidak ada apa pun di sini yang harus kita sembunyikan. Kita akan berjalan semua orang melalui. Apakah semua orang menginginkan lebih? Ya. Tapi tahukah Anda? Ini adalah pemotongan terbesar yang pernah kami dapatkan, dan kami melindungi militer dan veteran kami.”

Saat mereka menggunakan telepon, pimpinan partai mendesak rekan-rekan mereka untuk bergerak cukup cepat untuk memastikan pengiriman pada 5 Juni. Itulah titik di mana pemerintah AS akan kehabisan uang untuk melakukan semua pembayarannya, menurut perkiraan terbaru dari Departemen Keuangan. Departemen.

Dalam pernyataan dukungan untuk RUU tersebut, pemerintahan Biden mendesak Kongres untuk mengesahkan RUU tersebut “sesegera mungkin untuk melindungi kepercayaan dan penghargaan penuh Amerika Serikat”.

“Kegagalan dapat menimbulkan dampak bencana di setiap bagian negara ini,” kata Kantor Manajemen dan Anggaran dalam sebuah pernyataan Selasa. “Itu bisa menyebabkan resesi ekonomi, menghancurkan rekening pensiun, dan merugikan jutaan pekerjaan bagi Bangsa kita.”

Untuk menghindari default yang menghancurkan, McCarthy akan membutuhkan dukungan dari “mayoritas mayoritas,” atau setidaknya setengah dari 222 Republikan di DPR, bahkan untuk membawa RUU tersebut ke lantai dasar. Dia bisa kehilangan hingga 111 anggota partainya sendiri, tetapi kemudian membutuhkan hingga 107 suara Demokrat.

Segelintir House Republicans, termasuk Reps. Nancy Mace (SC) dan Wesley Hunt (Tex.), Menentang RUU itu Selasa, menggarisbawahi tantangan yang dihadapi McCarthy untuk mengumpulkan suara yang diperlukan bahkan di dalam partainya sendiri. Komite Studi Republik, yang merupakan faksi ideologis terbesar dari House Republicans, tidak akan secara resmi mengambil posisi atas kompromi utang atau memberikan dukungan untuk atau menentang RUU tersebut, sebuah tanda bahwa mayoritas dari 170 anggota parlemen dapat memberikan suara untuk itu.

Pemungutan suara di lantai DPR bisa dilakukan pada hari Rabu, di mana Senat akan mengambil langkah tersebut. Pemimpin Mayoritas Senat Charles E. Schumer (DN.Y.) telah memperingatkan pemungutan suara akhir pekan untuk meloloskan undang-undang tepat waktu.



Source link

RELATED ARTICLES

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Most Popular

Recent Comments