Saturday, July 13, 2024
HomeBisnisPakistan Mengimbau Bantuan Banjir Menjelang Konferensi Donor

Pakistan Mengimbau Bantuan Banjir Menjelang Konferensi Donor

Pakistan Mengimbau Bantuan Banjir Menjelang Konferensi Donor


Pembaruan Terakhir: 03 Januari 2023, 20:56 IST

Bencana tersebut menewaskan 1.739 orang dan mempengaruhi 33 juta warga Pakistan.  Pada satu titik, sepertiga wilayah negara itu terendam air.  (Gambar: Reuters)

Bencana tersebut menewaskan 1.739 orang dan mempengaruhi 33 juta warga Pakistan. Pada satu titik, sepertiga wilayah negara itu terendam air. (Gambar: Reuters)

Menteri Luar Negeri Bilawal Bhutto-Zardari pada Selasa berusaha menarik perhatian pada penderitaan para penyintas tunawisma, banyak dari mereka sekarang terpaksa tinggal di tempat terbuka di tengah cuaca musim dingin yang keras.

Menteri luar negeri Pakistan pada hari Selasa mengeluarkan seruan emosional menjelang konferensi besar minggu depan, mendesak masyarakat internasional untuk dengan murah hati menyumbangkan dana bagi korban banjir di negara itu.

Pertemuan di Jenewa pada hari Senin – yang diselenggarakan bersama oleh PBB dan Pakistan – bertujuan untuk mengumpulkan dana bagi para korban banjir yang belum pernah terjadi sebelumnya pada musim panas lalu, yang oleh para ahli dikaitkan dengan perubahan iklim. Bencana tersebut menewaskan 1.739 orang dan mempengaruhi 33 juta warga Pakistan. Pada satu titik, sepertiga wilayah negara itu terendam air.

Menteri Luar Negeri Bilawal Bhutto-Zardari pada Selasa berusaha menarik perhatian pada penderitaan para penyintas tunawisma, banyak dari mereka sekarang terpaksa tinggal di tempat terbuka di tengah cuaca musim dingin yang keras. Tujuannya, kata dia, agar dunia tidak melupakan para korban banjir.

PBB baru-baru ini memperingatkan bahwa dana yang terkumpul sejauh ini untuk korban banjir Pakistan akan habis setelah 15 Januari karena badan dunia tersebut sejauh ini hanya menerima sepertiga dari $816 juta bantuan darurat yang dicari pada Oktober lalu untuk makanan, obat-obatan dan perbekalan lainnya. bagi mereka yang selamat.

“Tidak ada kesalahan orang Pakistan yang tidak bersalah, tetapi mereka harus membayar mahal karena banjir akibat iklim,” kata Bhutto-Zardari dalam sambutan televisi dari Badin, salah satu daerah yang dilanda banjir terparah di provinsi Sindh selatan.

Dia mengatakan Pakistan memiliki peran yang dapat diabaikan dalam pemanasan global tetapi masih rentan terhadap kerusakan yang disebabkan oleh iklim. Para ahli mengatakan Pakistan mengeluarkan kurang dari 1% karbon dioksida yang memerangkap panas.

Bahkan sebelum hujan lebat melanda pada pertengahan Juni, Pakistan yang kekurangan uang menghadapi krisis keuangan yang serius. Banjir menyebabkan kerusakan hingga $40 miliar, kata para ahli, dan tanpa bantuan internasional, Pakistan tidak akan mampu membangun kembali rumah dan infrastruktur yang hancur.

Baca semua Berita Bisnis Terbaru di sini

(Cerita ini belum diedit oleh staf News18 dan diterbitkan dari feed kantor berita sindikasi)



Source link

RELATED ARTICLES

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Most Popular

Recent Comments