Saturday, July 13, 2024
HomeInternationalPasar global berjuang untuk melupakan kesengsaraan tahun lalu | Bisnis CNN

Pasar global berjuang untuk melupakan kesengsaraan tahun lalu | Bisnis CNN

Pasar global berjuang untuk melupakan kesengsaraan tahun lalu |  Bisnis CNN




London
CNN

Saham Eropa dan Asia terdorong lebih tinggi pada hari perdagangan besar pertama tahun 2023 karena investor mencoba untuk melihat lebih jauh pandangan suram untuk ekonomi dunia, wabah Covid terburuk di China dan inflasi yang sangat tinggi di Eropa.

Tapi setelah awal yang positif, Wall Street menyerah pada rasa takut lagi. Saham AS dibuka lebih tinggi tetapi reli itu berumur pendek. Itu Dow mengakhiri hari dengan kehilangan sekitar 13 poin, pada dasarnya tidak berubah. Itu S&P 500 turun 0,4% sedangkan Komposit Nasdaq turun 0,8%. Saham memang ditutup jauh dari posisi terendahnya dari awal sesi.

Saham Tesla anjlok 12% setelah raksasa mobil listrik itu melaporkan penjualan global yang lebih lemah dari perkiraan untuk kuartal keempat. Apple merosot sekitar 4%, meninggalkan kapitalisasi pasarnya di bawah $2 triliun. Angka yang mengesankan, pasti, tapi tentang

$1 triliun lebih sedikit
dari valuasinya saat ini tahun lalu.

Indeks Stoxx 600 Eropa naik 1,2%, dari tertinggi sebelumnya tetapi memperpanjang kenaikan kuat yang diposting Senin ketika pasar China dan AS ditutup. DAX Jerman naik 0,8%, sementara CAC Prancis naik 0,4%.

Pasar AS sedang menunggu berita ekonomi utama pertama tahun ini, yang akan dirilis akhir pekan ini. Laporan utama tentang manufaktur, data baru tentang pembukaan pasar tenaga kerja, dan risalah dari pertemuan Federal Reserve terbaru akan dirilis Rabu. Laporan pekerjaan bulanan untuk bulan Desember akan dirilis hari Jumat.

Investor di Eropa didukung oleh data survei, yang dirilis Senin, menunjukkan hal itu rantai pasokan dan tekanan inflasi sedikit berkurang untuk produsen di ekonomi yang menggunakan mata uang euro.

Kekurangan suku cadang di Jerman, ekonomi terbesar di Eropa, juga telah berkurang, menurut data yang dirilis oleh Institute for Economic Research (Ifo) pada hari Selasa. Inflasi di Tanah Air terus berada dalam tren menurun. Data yang diterbitkan Selasa oleh Kantor Statistik Federal Jerman menunjukkan bahwa harga konsumen naik 8,6% pada Desember, dibandingkan dengan 10% pada bulan sebelumnya, dan 10,4% pada Oktober.

Indeks FTSE 100 London mencatat kenaikan 2,3% dalam perdagangan pagi, sebelum sedikit mereda menjadi 1,4% lebih tinggi.

Holger Schmieding, kepala ekonom di bank Berenberg, membuat catatan optimis tentang tahun depan.

“Kecuali ada intervensi kejutan geopolitik baru yang besar, tahun baru bisa jauh lebih tenang daripada 2022. Khusus untuk Eropa, prospeknya terus menjadi kurang negatif,” tulisnya dalam catatan Selasa.

Di Asia, pasar mengakhiri hari dengan kuat di wilayah positif, pulih dari kerugian awal.

Indeks Hang Seng Hong Kong turun sebanyak 2% setelah survei swasta yang diawasi ketat menunjukkan ekonomi China berakhir tahun lalu dengan penurunan aktivitas pabrik. Tetapi indeks segera berbalik arah untuk naik 1,8% pada penutupan, karena harapan untuk pembukaan kembali perbatasan kota dengan China daratan pada 8 Januari. mendorong saham.

Saham di China daratan juga mengalami perdagangan hari pertama yang berombak. Shanghai Composite dibuka lebih rendah, tetapi kemudian bangkit kembali untuk menutup 0,9% lebih tinggi.

Investor menghabiskan tahun 2022 dengan rollercoaster, dengan $33 triliun menghapus pasar ekuitas global. Banyak yang menderita kerugian besar tahun lalu karena bank sentral menaikkan suku bunga pada klip yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam upaya untuk mengendalikan lonjakan inflasi.

S&P 500 kehilangan 19,4% selama 12 bulan terakhir — tahun terburuk sejak 2008 — meskipun mencapai level tertinggi sepanjang masa Januari lalu. Indeks Stoxx 600 Eropa turun 12,9%, penurunan tahunan tertajam sejak 2018. Hang Seng Hong Kong turun 15,5%, kinerja terlemah sejak 2011.

Memprediksi keadaan pasar sangat rumit — dan seringkali benar-benar salah – tapi sepertinya banyak ekonomi tahun lalu angin sakal akan bertahandan beberapa bisa menjadi lebih buruk.

Kristalina Georgieva, kepala Dana Moneter Internasional, memperingatkan dalam sebuah wawancara dengan CBS yang ditayangkan pada hari Minggu bahwa tahun 2023 akan lebih berat pada ekonomi global daripada tahun 2022.

Georgieva mengatakan bahwa tiga ekonomi terbesar dunia, Amerika Serikat, Uni Eropa, dan China, semuanya “melambat secara bersamaan”, dan IMF diperkirakan “sepertiga dari ekonomi dunia berada dalam resesi” tahun ini.

“Hampir semua orang memasuki tahun 2023 dengan rasa gentar yang sehat,” kata Craig Erlam, analis pasar senior di Oanda, dalam catatan Selasa.

“Prospeknya suram dan akan tetap demikian kecuali ada perubahan signifikan, baik pada perang di Ukraina atau inflasi,” tambahnya.

Investor dapat mengharapkan bank sentral dunia untuk terus menaikkan suku bunga untuk menjinakkan tingkat historis inflasi, meskipun ada tanda-tanda kenaikan harga secara global. mulai mendinginsebagian karena penurunan harga energi.

Baik Bank Sentral Eropa dan Federal Reserve AS mengatakan mereka berencana untuk terus menaikkan biaya pinjaman dalam waktu dekat, sebuah langkah yang biasanya merugikan keuntungan perusahaan – dan investor mereka.

China juga tidak dapat diprediksi. Sementara investor secara luas senang bahwa negara itu membuang kebijakan nol-Covid yang ketat bulan lalu – menjanjikan untuk meningkatkan permintaan di seluruh ekonomi terbesar kedua di dunia – jumlah kasus yang meroket dan potensi kontraksi di awal tahun 2023 dapat membatasi keuntungan.

— Paul LaMonica, Julia Horowitz dan Laura Dia berkontribusi melaporkan.



Source link

RELATED ARTICLES

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Most Popular

Recent Comments