Wednesday, March 29, 2023
HomeSehatanPolusi Udara ke Efek Samping: Udara Buruk Menyebabkan Kerusakan Tulang pada Wanita...

Polusi Udara ke Efek Samping: Udara Buruk Menyebabkan Kerusakan Tulang pada Wanita Pascamenopause, Kata Studi


Menurut sebuah studi baru yang dipimpin oleh para ilmuwan di Sekolah Kesehatan Masyarakat Mailman Universitas Columbia, peningkatan tingkat polusi udara terkait dengan kerusakan tulang pada wanita pascamenopause. Konsekuensinya terutama terlihat di tulang belakang lumbar, di mana oksida nitrat dua kali lebih merusak daripada penuaan normal. Temuan ini dipublikasikan dalam jurnal peer-reviewed eClinicalMedicine, bagian dari jurnal akses terbuka The Lancet Discovery Science. Studi sebelumnya pada polutan individu menunjukkan efek buruk pada kepadatan mineral tulang, risiko osteoporosis, dan patah tulang pada individu yang lebih tua.

Studi baru ini adalah yang pertama mengeksplorasi hubungan antara polusi udara dan kepadatan mineral tulang khususnya pada wanita pascamenopause dan yang pertama mengeksplorasi efek campuran polusi udara pada hasil tulang. Para peneliti menganalisis data yang dikumpulkan melalui studi Women’s Health Initiative, sebuah kelompok etnis yang terdiri dari 161.808 wanita pascamenopause. Mereka memperkirakan paparan polusi udara (PM10, NO, NO2, dan SO2) berdasarkan alamat rumah peserta. Mereka mengukur kepadatan mineral tulang (BMD; seluruh tubuh, pinggul total, leher femoralis, dan tulang belakang lumbar) saat pendaftaran pada tindak lanjut pada tahun pertama, tahun ketiga, dan tahun keenam menggunakan absorptiometri sinar-X energi ganda.

Baca juga: Gula Darah Tinggi – 7 Minuman untuk Ditambahkan ke Diet Anda untuk Mengelola Diabetes

Besarnya efek nitrogen oksida pada BMD tulang belakang lumbar akan berjumlah 1,22 persen pengurangan tahunan – hampir dua kali lipat efek tahunan usia pada situs anatomi mana pun yang dievaluasi. Efek ini diyakini terjadi melalui kematian sel tulang melalui kerusakan oksidatif dan mekanisme lainnya. bukti bahwa nitrogen oksida, khususnya, merupakan kontributor utama kerusakan tulang dan bahwa tulang belakang lumbar adalah salah satu tempat yang paling rentan terhadap kerusakan ini,” kata penulis pertama studi Diddier Prada, MD, PhD, seorang ilmuwan peneliti rekanan di Departemen Ilmu Kesehatan Lingkungan di Columbia Mailman School of Public Health.

‚ÄúPerbaikan paparan polusi udara, khususnya nitrogen oksida, akan mengurangi kerusakan tulang pada wanita pascamenopause, mencegah patah tulang, dan mengurangi beban biaya kesehatan yang terkait dengan osteoporosis di kalangan wanita pascamenopause. terkait kerusakan tulang,” kata penulis utama Andrea Baccarelli, MD, PhD, ketua Departemen Ilmu Kesehatan Lingkungan di Columbia Mailman School of Public Health.

Knalpot mobil dan truk merupakan sumber utama nitro oksida, demikian pula emisi dari pembangkit listrik. Sekitar 2,1 juta patah tulang terkait osteoporosis terjadi setiap tahun, yang mengakibatkan biaya kesehatan langsung tahunan hingga USD 20,3 miliar. Osteoporosis lebih berdampak pada wanita daripada pria, dengan 80 persen dari perkiraan 10 juta orang Amerika yang menderita osteoporosis adalah wanita. Wanita pascamenopause berisiko lebih tinggi, dengan satu dari dua wanita berusia di atas 50 tahun mengalami patah tulang karena osteoporosis. Sebelumnya, para peneliti Columbia menunjukkan bahwa paparan polusi udara jangka panjang mengurangi BMD dan meningkatkan risiko patah tulang di kemudian hari. Selanjutnya, temuan ini telah dikonfirmasi dalam berbagai penelitian pada manusia.





Source link

RELATED ARTICLES

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Most Popular

Recent Comments