Friday, July 19, 2024
HomeTop NewsRupiah ditutup menguat, pasar tunggu rilis notulen bank sentral AS

Rupiah ditutup menguat, pasar tunggu rilis notulen bank sentral AS

Rupiah ditutup menguat, pasar tunggu rilis notulen bank sentral AS



Pasar mohon hati-hati memperbarui notulen rapat Federal Reserve malam hari nanti

Jakarta (ANTARA) – Nilai tukar (kurs) rupiah yang ditransaksikan antarbank di Jakarta pada Rabu sore ditutup menguat jelang rilis notulen rapat bank sentral Amerika Serikat (AS), Federal Reserve (Fed).

Rupiah ditutup menguat 18 poin atau 0,12 persen ke posisi Rp15.583 per dolar AS dibandingkan posisi pada penutupan perdagangan sebelumnya Rp15.601 per dolar AS.

“Pasar menyesali hati-hati menunggu notulen rapat Federal Reserve malam hari nanti,” tulis Tim Riset Monex Investindo Futures dalam kajiannya di Jakarta, Rabu.

Pelaku pasar menghadapi sikap agresif The Fed setelah pada tahun lalu menaikkan suku bunga sebesar 75 basis poin (bps) sebanyak empat kali berturut-turut dan diikuti kenaikan suku bunga acuan sebesar 50 bps pada Desember lalu.

Kenaikan suku bunga yang terus berlanjut dapat memicu pelemahan roda ekonomi, disebabkan naiknya minat penyimpanan dari pelaku pasar. Jika notulen rapat The Fed pada dini hari nanti masih mengindikasikan kenaikan suku bunga lebih jauh, nilai dolar akan terus naik.

Baca juga: Dolar menguat di awal sesi Asia, ditopang pelambatan Inflasi Jerman

Pembuat kebijakan The Fed diperkirakan mungkin cenderung menunjukkan sikap hawkish. Ekspektasi tersebut dipicu oleh pasar tenaga kerja AS yang ketat dapat membuat inflasi semakin membandel ke depannya.

Meningkatnya permintaan tenaga kerja akan dikompensasi oleh pertumbuhan upah yang lebih tinggi dapat mendorong kenaikan inflasi.

Di sisi lain, ada peringatan terbaru dari Dana Moneter Internasional (IMF) yang mengatakan bahwa pada tahun 2023 tiga pusat pertumbuhan utama dunia yaitu AS, Eropa, dan China, semuanya akan mengalami aktivitas yang melambat.

Selain itu pasar juga mencemaskan memburuknya kasus COVID-19 di China yang diperkirakan dapat membatasi pembukaan kembali ekonomi yang lebih luas.

Rupiah pada pagi hari dibuka melemah ke posisi Rp15.613 per dolar AS. Sepanjang hari rupiah bergerak di kisaran Rp15.580 per dolar AS hingga Rp15.631 per dolar AS.

Sementara itu kurs Jakarta Interbank Spot Dollar Rate (JISDOR) Bank Indonesia pada Rabu melemah ke posisi Rp15.615 per dolar AS dibandingkan posisi hari sebelumnya Rp15.590 per dolar AS.

Baca juga: Rupiah Rabu pagi melemah 14 poin
Baca juga: Harapan pembukaan China angkat mata uang resiko jelang risalah Fed

Pewarta: Citro Atmoko
Editor: Risbiani Fardaniah
HAK CIPTA © ANTARA 2023



Source link

RELATED ARTICLES

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Most Popular

Recent Comments