Friday, July 19, 2024
HomeInternationalRusia mengatakan penggunaan telepon memungkinkan Ukraina untuk menargetkan pasukannya

Rusia mengatakan penggunaan telepon memungkinkan Ukraina untuk menargetkan pasukannya

Rusia mengatakan penggunaan telepon memungkinkan Ukraina untuk menargetkan pasukannya



Komentar

KYIV, Ukraina — Penggunaan telepon seluler yang tidak sah oleh tentara Rusia menyebabkan serangan roket Ukraina yang mematikan di fasilitas tempat mereka ditempatkan, menurut militer Rusia, karena meningkatkan jumlah korban tewas dari serangan akhir pekan ke 89.

Jenderal Letnan Sergei Sevryukov mengatakan dalam sebuah pernyataan Selasa malam bahwa sinyal telepon memungkinkan pasukan Kyiv untuk “menentukan koordinat lokasi personel militer” dan melancarkan serangan.

Militer Rusia mengambil tindakan yang tidak ditentukan untuk “mencegah insiden tragis serupa di masa depan,” kata Sevryukov, dan berjanji akan menghukum pejabat yang bertanggung jawab atas kesalahan tersebut.

Serangan itu, salah satu yang paling mematikan terhadap pasukan Kremlin sejak dimulainya perang lebih dari 10 bulan lalu, terjadi satu menit memasuki tahun baru, menurut Sevryukov.

Itu adalah pukulan terbaru bagi prestise militer Kremlin saat berjuang untuk maju dengan invasi tetangganya dan memicu kritik baru di dalam Rusia tentang cara perang dilakukan di tengah serangan balasan Ukraina yang berhasil.

Pasukan Ukraina menembakkan enam roket dari sistem peluncuran ganda HIMARS yang disediakan AS ke sebuah gedung “di area Makiivka” tempat tentara ditempatkan. Dua roket jatuh tetapi empat menghantam gedung dan meledak, menyebabkan runtuhnya struktur.

Rincian pemogokan telah terungkap dalam beberapa hari terakhir.

Para pejabat intelijen Inggris mengatakan pada hari Rabu bahwa praktik militer “tidak profesional” Moskow kemungkinan besar menjadi penyebab tingginya tingkat korban di Makiivka.

“Mengingat tingkat kerusakan, ada kemungkinan realistis bahwa amunisi disimpan di dekat akomodasi pasukan, yang meledak selama serangan, menciptakan ledakan sekunder,” kata Kementerian Pertahanan Inggris dalam sebuah posting Twitter.

Di pos yang sama, kementerian mengatakan bahwa bangunan yang dihantam rudal Ukraina berjarak kurang dari 12 kilometer (7,5 mil) dari garis depan dekat Avdiivka, di dalam “salah satu wilayah konflik yang paling diperebutkan.” Makiivka dan Avdiivka, target utama serangan Rusia di wilayah Donetsk, terletak di pinggiran ibu kota yang sama.

“Militer Rusia memiliki catatan penyimpanan amunisi yang tidak aman jauh sebelum perang saat ini, tetapi insiden ini menyoroti bagaimana praktik tidak profesional berkontribusi pada tingginya tingkat korban di Rusia,” tambah pembaruan tersebut.

Sementara itu, pemimpin yang ditunjuk Kremlin di wilayah Donetsk, salah satu dari empat wilayah yang dianeksasi secara ilegal oleh Moskow pada bulan September, pada hari Rabu memuji “keberanian dan kepahlawanan sejati” tentara Rusia yang tewas.

Denis Pushilin mengatakan dalam sebuah posting Telegram bahwa beberapa dari mereka yang terbunuh mencoba menarik rekan mereka dari gedung yang terbakar.

Di Samara, di Rusia barat daya, penduduk setempat pada hari Selasa berkumpul untuk kebaktian Ortodoks untuk mengenang orang mati. Kebaktian itu diikuti dengan mengheningkan cipta selama satu menit, dan bunga diletakkan di tugu peringatan perang era Soviet, lapor kantor berita RIA Novosti. Laporan yang belum dikonfirmasi di media berbahasa Rusia mengatakan para korban dimobilisasi cadangan dari wilayah tersebut.

Kementerian Pertahanan Rusia, dalam pengakuan kerugian yang jarang terjadi, awalnya mengatakan serangan itu menewaskan 63 tentara. Tapi saat kru darurat menyaring puing-puing bangunan, jumlah korban tewas meningkat. Wakil komandan resimen termasuk di antara yang tewas.

Laporan yang belum dikonfirmasi menyebutkan jumlah korban tewas jauh lebih tinggi.

Direktorat Komunikasi Strategis angkatan bersenjata Ukraina mengklaim pada Minggu bahwa sekitar 400 tentara Rusia yang dimobilisasi tewas di sebuah gedung sekolah kejuruan di Makiivka dan sekitar 300 lainnya terluka. Klaim itu tidak dapat diverifikasi secara independen. Pernyataan Rusia mengatakan pemogokan terjadi “di daerah Makiivka” dan tidak menyebutkan sekolah kejuruan.

Ikuti liputan perang AP di https://apnews.com/hub/russia-ukraine



Source link

RELATED ARTICLES

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Most Popular

Recent Comments