Monday, April 22, 2024
HomeTop NewsAnda mungkin tidak mengetahui perbedaan antara 'kebiasaan' dan 'rutinitas'—dan itu adalah kunci...

Anda mungkin tidak mengetahui perbedaan antara ‘kebiasaan’ dan ‘rutinitas’—dan itu adalah kunci kesuksesan Anda di tahun 2023, kata pakar perhatian

[ad_1]

Resolusi Tahun Baru Anda tahun ini mungkin tidak akan pernah menjadi “kebiasaan” yang sebenarnya – tetapi mungkin tidak apa-apa, menurut Nir Eyalseorang penulis terlaris dan pakar desain perilaku.

Eyal bekerja sama dengan perusahaan untuk membangun produk pembentuk kebiasaan — apakah itu membantu pasien minum obat sesuai jadwal atau membuat orang menggunakan produk secara teratur untuk mempelajari bahasa baru. Dia juga penulis “Indistractable: Cara Mengontrol Perhatian Anda dan Memilih Hidup Anda,” yang berfokus pada cara kita menghentikan kebiasaan yang terkait dengan gangguan.

Dalam benak Eyal, mampu memanfaatkan perhatian Anda adalah “keterampilan paling penting abad ini”, tetapi itu bukanlah sesuatu yang kita pelajari secara formal — yang juga membuatnya sangat penting untuk dipahami dengan lebih baik.

Langkah pertama untuk mengurangi gangguan dalam mengejar tujuan kita, termasuk resolusi Tahun Baru? Kita perlu memahami apa yang bisa dan tidak bisa menjadi kebiasaan.

Perbedaan antara kebiasaan dan rutinitas

Masalahnya, di mata Eyal, sederhana: Kami ingin mengubah segalanya menjadi kebiasaan — tanpa memahami perbedaan mendasar antara kebiasaan dan rutinitas.

“Definisi kebiasaan adalah dorongan untuk melakukan suatu perilaku dengan sedikit atau tanpa pikiran sadar,” kata Eyal. “Sebagian besar hal yang ingin diubah orang menjadi kebiasaan tidak akan pernah menjadi kebiasaan.”

Sedangkan rutinitas adalah “serangkaian perilaku yang sering diulang-ulang,” tambahnya. “Akhirnya, beberapa rutinitas bisa menjadi kebiasaan, tapi tidak setiap rutinitas bisa menjadi kebiasaan.”

Sekitar 45% dari perilaku kita sehari-hari adalah kebiasaan, seperti di mana kita makan setiap hari atau bagaimana kita bersiap untuk tidur. Jadi, logikanya, kalau saja kita bisa menemukan cara untuk “meretas” resolusi Tahun Baru kita dan mengubahnya menjadi kebiasaan, kita akan segera menyelesaikannya bahkan tanpa memikirkannya.

Tetapi kebiasaan hanyalah itu – insting, dilakukan tanpa berpikir dan sebagian besar tidak disadari. Mencapai tujuan baru akan selalu membutuhkan usaha, bahkan jika itu adalah sesuatu yang Anda lakukan secara teratur, seperti pergi ke gym atau menulis. “Jika suatu perilaku berusaha keras, itu tidak bisa menjadi kebiasaan menurut definisinya,” kata Eyal. “Kita harus berhenti memberi tahu orang-orang bahwa semuanya bisa menjadi kebiasaan. Tidak bisa.”

Sementara itu, ada yang lebar penekanan budaya pada kemudahan dan pentingnya membangun kebiasaandaripada rutinitas, catat Eyal, dan masalahnya bukan hanya masalah semantik.

“Apa yang terjadi adalah orang-orang berkata, ‘Oh, saya membaca buku ini … yang memberi tahu saya bahwa saya dapat mengubah semuanya menjadi kebiasaan. Dan kemudian, setelah satu atau dua bulan, mereka melihat ke belakang dan berkata, ‘Tunggu sebentar. Ini bukan mudah. ​​Ini bukan dengan autopilot … tetapi buku tersebut mengatakan kepada saya bahwa ini adalah sesuatu yang dapat saya pakai dengan autopilot.'”

Dari sana, masalahnya menjadi bola salju: Eyal mengatakan orang-orang kemudian berpikir “pasti ada sesuatu yang rusak – bukan dalam metodologinya, tetapi dalam diri saya … jadi mereka menyerah sama sekali. Dan sekarang, kami membiarkan mereka lebih buruk daripada saat kami mulai.”

Mengharapkan perubahan menjadi sulit

Alih-alih membidik kebiasaan, katanya orang harus lebih fokus pada membangun rutinitas, karena, menurut definisi, rutinitas mengakui sulitnya mengubah pola.

“Jika kita memberi tahu orang-orang, ‘Begini, beberapa perilaku akan sulit – selalu, jika Anda melakukannya dengan benar,'” kata Eyal, itu lebih baik daripada “mengajari orang bahwa segala sesuatu bisa menjadi mudah,” yang merupakan subliminal penekanan pada kebiasaan.

Eyal menambahkan bahwa banyak orang berasumsi bahwa ketika mereka merasa buruk tentang perilaku baru yang mereka coba kembangkan, itu pada dasarnya adalah hal yang buruk. “Jika Anda merasa buruk, Anda menjadi lebih baik,” katanya. “Harapannya akan sulit.”

“Banyak dari perilaku ini yang mengharuskan kita untuk berusaha,” lanjutnya. Kita seharusnya tidak berpikir bahwa ada “formula ajaib” yang dapat mengubah apa pun menjadi kebiasaan otomatis, hanya dalam tiga langkah, kata Eyal. “Sebaliknya, inilah alat untuk membantu Anda mengatasi ketidaknyamanan yang tak terelakkan yang akan datang dari menjadi lebih baik dalam sesuatu.”

Daftar sekarang: Dapatkan lebih pintar tentang uang dan karier Anda dengan buletin mingguan kami

[ad_2]

Source link

RELATED ARTICLES

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Most Popular

Recent Comments