Sunday, December 10, 2023
HomeInternationalBeberapa di China kembali ke aktivitas rutin setelah infeksi COVID

Beberapa di China kembali ke aktivitas rutin setelah infeksi COVID


Seorang anak berjalan sementara orang menunggu dengan barang bawaan mereka di stasiun kereta api, di tengah wabah penyakit coronavirus (COVID-19), di Wuhan, provinsi Hubei, Cina 1 Januari 2023. — Reuters
Seorang anak berjalan sementara orang menunggu dengan barang bawaan mereka di stasiun kereta api, di tengah wabah penyakit coronavirus (COVID-19), di Wuhan, provinsi Hubei, Cina 1 Januari 2023. — Reuters
  • Istana Potala Tibet yang spektakuler mengatakan akan dibuka untuk pengunjung mulai 3 Januari.
  • Jaringan kereta api diharapkan dapat mengangkut 5,5 juta penumpang pada Tahun Baru Imlek.
  • Sekitar 9.000 orang mungkin meninggal setiap hari karena COVID: Airfinity.

BEIJING: Beberapa orang di kota-kota utama China seperti Beijing, Shanghai, dan Wuhan melawan hawa dingin dan lonjakan infeksi COVID-19 untuk kembali ke aktivitas reguler pada Senin, yakin akan adanya peningkatan ekonomi karena semakin banyak yang pulih dari infeksi.

Di antara mereka yang berkumpul untuk bermain kereta luncur atau seluncur es di danau beku di Taman Danau Shichahai di ibu kota adalah beberapa yang optimis tentang pembukaan, setelah China membatalkan tindakan “nol-COVID” yang ketat pada 7 Desember untuk mengadopsi strategi hidup dengan virus. .

Namun, gelombang infeksi sejak itu meletus secara nasional, setelah perbatasan ditutup selama tiga tahun di tengah rezim penguncian yang ketat dan pengujian tanpa henti.

“Setelah berakhirnya penguncian ini, kami tidak perlu lagi memindai kode kesehatan, juga tidak perlu memeriksa kode perjalanan,” kata salah seorang di taman itu, Yang, yang hanya menyebutkan satu nama.

“Jadi kita bebas sekarang.”

Juga di danau adalah Zhong, seorang mahasiswa berusia 22 tahun, yang mengatakan dia tinggal di rumah selama dua atau tiga minggu setelah terinfeksi.

“Sekarang saya bisa keluar dan ini waktu yang tepat untuk liburan Tahun Baru,” tambahnya. “Saya ingin berkeliling di Beijing, melihat dan merasakan suasana pesta.”

Senin adalah hari libur umum, tetapi lalu lintas di ibu kota telah meningkat lagi dalam beberapa hari terakhir karena orang berduyun-duyun ke tempat-tempat luar ruangan, meskipun bisnis masih sepi di beberapa lokasi yang lebih kecil dan terbatas, seperti restoran.

Pemilik sebuah restoran makanan laut Beijing mengatakan pelanggan belum kembali dengan kekuatan penuh.

“Saya perkirakan situasi ini akan bertahan hingga liburan Tahun Baru Imlek,” kata Chen, yang hanya menyebutkan nama belakangnya. “Saya mengandalkan bisnis menjadi lebih normal setelah liburan.”

Di pusat kota Wuhan, tempat pandemi dimulai tiga tahun lalu, orang-orang tidak lagi cemas, kata seorang pria bermarga Wu kepada Reuters.

“Produksi pekerjaan, kehidupan, dan hiburan semuanya kembali ke tingkat normal,” tambah Wu, seorang tutor di pusat pelatihan swasta.

Perjalanan Tahun Baru Imlek

Liburan terbesar China, Tahun Baru Imlek, dimulai pada 21 Januari tahun ini, ketika jaringan kereta api diharapkan dapat mengangkut 5,5 juta penumpang, stasiun penyiaran negara CCTV telah berkata.

Seperti harapan untuk liburan perjalanan tumbuhpihak berwenang di Istana Potala yang spektakuler di Tibet mengatakan akan dibuka untuk pengunjung mulai 3 Januari, setelah ditutup Agustus lalu karena wabah COVID-19.

Beberapa hotel di resor wisata selatan Sanya sudah penuh dipesan untuk Tahun Baru Imlek, kata media.

Dalam beberapa hari terakhir, media pemerintah berupaya meyakinkan publik bahwa wabah COVID-19 telah terkendali dan mendekati puncaknya.

Petugas keamanan dalam pakaian pelindung mengawasi saat petugas medis merawat pasien di departemen demam Rumah Sakit Tongji, fasilitas utama untuk pasien penyakit virus corona (COVID-19), di Wuhan, provinsi Hubei, Tiongkok, 1 Januari 2023. — Reuters
Petugas keamanan dalam pakaian pelindung mengawasi saat petugas medis merawat pasien di departemen demam Rumah Sakit Tongji, fasilitas utama untuk pasien penyakit virus corona (COVID-19), di Wuhan, provinsi Hubei, Tiongkok, 1 Januari 2023. — Reuters

Infeksi di kota Beijing, Guanzhou, Shanghai dan Chongqing hampir berakhir, outlet berita Caixin kata pada hari Minggu, mengutip para peneliti di pusat komersial China.

Tetapi infeksi akan memuncak di daerah perkotaan Sichuan, Shaanxi, Gansu dan Qinghai pada paruh kedua Januari, tambah mereka.

Lebih dari 80% dari mereka yang tinggal di Sichuan barat daya telah terinfeksi, kata Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit provinsi itu.

Tapi single hari Senin kematian COVID baru – datar dari hari sebelumnya – di antara populasi China sebesar 1,4 miliar tidak sesuai dengan pengalaman negara lain setelah dibuka kembali.

Jumlah kematian resmi 5.250 sejak pandemi dimulai dibandingkan dengan lebih dari 1 juta di Amerika Serikat. Hong Kong yang dikuasai Cina, sebuah kota berpenduduk 7,4 juta, telah melaporkan lebih dari 11.000 kematian.

Sekitar 9.000 orang di China mungkin meninggal setiap hari akibat COVID, kata perusahaan data kesehatan Airfinity pekan lalu, sementara kematian kumulatif sejak 1 Desember mungkin mencapai 100.000, dengan infeksi mencapai 18,6 juta.

Airfinity, yang berbasis di Inggris, memperkirakan kasus COVID China mencapai puncak pertamanya pada 13 Januari, dengan 3,7 juta infeksi setiap hari.

China mengatakan hanya menghitung kematian pasien COVID yang disebabkan oleh pneumonia dan gagal napas terkait dengan COVID.

Angka kematian yang relatif rendah juga tidak sejalan dengan meningkatnya permintaan rumah duka di beberapa kota.



Source link

RELATED ARTICLES

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Most Popular

Recent Comments