Tuesday, May 30, 2023
Cegah Stunting ITU Penting -BKKBN Sampang -Madura.live
HomeSehatanHeat Stroke: Tanda Peringatan Yang Harus Diwaspadai, Langkah Yang Harus Dilakukan Untuk...

Heat Stroke: Tanda Peringatan Yang Harus Diwaspadai, Langkah Yang Harus Dilakukan Untuk Mengatasi Kelelahan Panas


Meskipun kadang-kadang ada relief dalam bentuk hujan dan angin, musim panas adalah yang terbaik di seluruh negeri. Musim panas di India bisa sangat brutal dan Anda harus melakukan tindakan pencegahan ekstra agar tetap terhidrasi dalam cuaca panas ini. Heat stroke merupakan perhatian utama di bulan-bulan musim panas. “Hidrasi sangat penting untuk mencegah kelelahan akibat panas, serangan panas, dan efek samping lainnya. Jadi, kita harus berhati-hati dengan hanya mengonsumsi beberapa cairan ekstra di musim ini,” kata Dr Mukesh Mehra, Direktur – Penyakit Dalam, Rumah Sakit Max Super Speciality, Patparganj, Delhi.

Dr Mehra mengatakan bahwa masalah seperti dehidrasi dan penyakit terkait lainnya yang berhubungan dengan kelelahan akibat panas dapat menjadi sangat serius jika tidak ditangani tepat waktu. “Ketika tubuh Anda kehilangan lebih banyak cairan daripada yang Anda konsumsi, Anda mengalami dehidrasi. Dan ketika Anda mengalami dehidrasi, tubuh Anda tidak dapat berfungsi secara normal. Dan dehidrasi dan sengatan panas itu sangat berbahaya bagi anak kecil, terutama di bawah lima tahun,” kata Dr. Mehra.

Tanda-Tanda Kelelahan Panas Dan Stroke Panas

“Ilmu kelelahan panas juga harus diketahui orang seperti mual, muntah, kelelahan, sakit kepala, kram otot, pusing, atau pasien yang pucat. Jika ini menjadi parah, korban mungkin memerlukan rawat inap dan cairan infus juga merupakan penderitaan yang efisien. dari hipertensi atau kondisi jantung apa pun. Orang tersebut kemudian selalu membutuhkan perhatian medis yang mendesak,” kata Dr Mehra.

Baca Juga: Cara Melindungi Jantung Di Musim Panas, Ikuti Tips Ahlinya

Tindakan Pencegahan Untuk Mengambil Di Musim Panas

Dr Mukesh Mehra memiliki tip berikut bagi orang-orang untuk mencegah kelelahan akibat panas atau serangan panas:

1. Orang-orang yang tinggal dan bekerja di luar di bawah sinar matahari diharuskan melakukan tindakan pencegahan ekstra. Lindungi kepala Anda dari sinar matahari dan juga jika memungkinkan, gunakan handuk kecil yang telah dibasahi air atau usahakan untuk menyimpan beberapa pakaian di bawah topi.

2. Sangat penting untuk tetap terhidrasi dan minum air sebanyak yang dibutuhkan dalam suhu saat ini. Bawalah air atau sejenis cairan bersama Anda sepanjang waktu. Jika Anda menggunakan obat kronis, Anda seharusnya minum lebih banyak air. Hindari ruang di mana matahari bersinar terang jika memungkinkan. Menggunakan larutan rehidrasi seperti oralit dan lainnya.

3. Penting untuk memastikan bahwa orang lanjut usia memiliki akses ke air dan orang tua atau pengasuh juga harus memberikan perhatian ekstra kepada anak yang lebih muda untuk memastikan bahwa mereka terhidrasi. Bayi yang disusui juga harus lebih sering diberi makan saat suhu panas. Cobalah untuk menjaga anak-anak Anda di dalam ruangan atau di tempat teduh dan juga minta mereka untuk mengenakan pakaian tipis dan bersihkan dengan kain lembab jika berada di luar. Orang tua harus ingat untuk menjaga anak-anak di dalam ruangan, terutama selama jam panas puncak antara pukul 11.00 dan 16.00.

Heat Stroke: Kapan Mencari Perhatian Medis

Dr Mukesh Mehra mengatakan bahwa orang tua harus waspada dan jika anak-anak buang air besar lebih dari dua kali atau muntah, atau jika mereka menjadi lesu, selalu berusaha mencari pertolongan medis. “Selama dehidrasi, kulit seseorang mungkin menjadi kering dan mata pasien mungkin terlihat cekung. Jadi pasien ini akan membutuhkan perhatian segera. Minuman olahraga atau larutan rehidrasi oral komersial terkadang juga efektif. Dan jika gejala dehidrasi memburuk atau pasien mengalami demam tinggi, maka perhatian medis yang mendesak juga diperlukan,” kata Dr Mehra.

Dokter memiliki nasihat terakhir. “Saya akan menyarankan minum air tambahan, mungkin hingga empat liter cairan dalam berbagai bentuk – apakah itu air putih, rehidrasi oral, jus buah segar, atau sejenis minuman non-aerasi. Anda juga bisa rutin mengonsumsi buah-buahan yang mengandung terdiri dari hampir 90% atau lebih dari 90% cairan saja. Disarankan juga untuk menggunakan payung dan topi jika Anda tidak punya pilihan selain keluar saat panas,” kata Dr Mehra.





Source link

RELATED ARTICLES

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Most Popular

Recent Comments