Monday, April 22, 2024
HomeInternationalJepang diversifikasi tujuan ekspor makanan laut pasca larangan China

Jepang diversifikasi tujuan ekspor makanan laut pasca larangan China

[ad_1]

Tokyo (ANTARA) – Industri perikanan Jepang melakukan diversifikasi tujuan ekspor untuk mengurangi ketergantungan pada Tiongkok yang melarang impor produk laut Jepang.

Ketua pedagang grosir Yamaharu Co Yasuhiro Yamazaki, yang berjualan di pasar ikan Toyosu Tokyo, termasuk di antara banyak orang yang terkena dampak aturan China yang melarang impor produk laut akibat pelepasan udara olahan dari pembangkit listrik tenaga nuklir Fukushima ke Samudera Pasifik.

“Penjualan kami berkurang setengahnya. Larangan ini membuat kami tidak punya pilihan selain mencari pasar-pasar baru,” kata Yamazaki pada Minggu.

Pencarian Yamazaki akan pelanggan baru telah dibawa ke seluruh dunia, mulai dari pantai Hawaii, Kota Los Angeles, Houston hingga pasar di Singapura dan Malaysia.

Di setiap lokasi, ia secara pribadi memamerkan makanan laut premiumnya –yang mencakup alfonsino, ikan kakap putih, dan bagian-bagian tuna sirip biru yang banyak dicari– dengan harapan bisa mendapatkan pelanggan baru.

“Yang mengejutkan kami, banyak negara yang siap menerima makanan laut kami dan berterima kasih karena telah diperkenalkan dengan cita rasa yang begitu lezat,” ucapnya.

Baca juga: Tiongkok melanjutkan larangan impor hasil laut dari Jepang

Adapun China mulai melarang impor produk perikanan Jepang sejak 24 Agustus lalu. Penjualan kerang mewakili sekitar seperempat ekspor makanan laut Jepang, dan lebih dari setengahnya sebelumnya diekspor ke Tiongkok, berdasarkan buku putih tahunan perikanan Jepang untuk tahun fiskal 2022.

Sebagai tindak lanjut, pemerintah dan industri Jepang sedang menjajaki jalur pengolahan dan ekspor baru, termasuk pengolahan kerang di Meksiko untuk pasar Amerika Serikat dan beralih dari pengolahan tradisional di Tiongkok.

Kendati terdapat tantangan, industri makanan laut Jepang telah menunjukkan ketahanan. Pada tahun 2023, negara itu mencapai rekor ekspor pertanian, perikanan, dan kehutanan sebesar 1,45 triliun Yen (sekitar Rp150,3 triliun) dengan Amerika Serikat dan Hong Kong memainkan peran kunci dalam mengimbangi penurunan penjualan ke Tiongkok.

Di satu sisi, masa depan hubungan dagang Jepang dengan Tiongkok masih belum pasti meskipun Tiongkok mencabut larangan tersebut.

“Upaya kami selalu didorong oleh keinginan murni untuk berbagi makanan laut lezat kami dengan masyarakat Tiongkok. Sungguh melihat negara tetangga, yang begitu dekat dengan kami, menjadi semakin jauh,” tutur dia.

Sumber : Kyodo-OANA

Baca juga: Dubes Masaki menegaskan produk laut Jepang aman dikonsumsi

Penerjemah: Kuntum Khaira Riswan
Editor: Yuni Arisandy Sinaga
Hak Cipta © ANTARA 2024

[ad_2]

Source link

RELATED ARTICLES

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Most Popular

Recent Comments