Sunday, February 25, 2024
HomeTop NewsKabar terkini perang Rusia-Ukraina: Biden akan menjamu Zelenskyy di Gedung Putih; ...

Kabar terkini perang Rusia-Ukraina: Biden akan menjamu Zelenskyy di Gedung Putih; Inggris membentuk unit untuk menindak penghindaran sanksi


Serangan rudal balistik Rusia ke Kyiv melukai empat orang

Serangan rudal balistik Rusia semalam di Kyiv melukai empat orang dan menyebarkan puing-puing di seluruh ibu kota, kata para pejabat Ukraina pada Senin.

Sistem pertahanan udara Ukraina menghancurkan delapan rudal balistik yang diluncurkan Rusia sekitar pukul 4 pagi waktu setempat di Kyiv, kata angkatan udara Ukraina dalam sebuah pernyataan. pos di aplikasi perpesanan Telegram.

Rusia tidak segera mengaku bertanggung jawab atas serangan tersebut. CNBC tidak dapat memverifikasi klaim tersebut secara independen.

— Karen Gilchrist

Biden akan menjamu Zelenskyy di Gedung Putih

Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy dan Presiden AS Joe Biden di Ruang Oval pada 21 September 2023.

Kevin Lamarque | Reuters

Presiden AS Joe Biden mengundang Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy ke pertemuan di Gedung Putih pada hari Selasa, di mana keduanya akan membahas “komitmen tak tergoyahkan” Washington terhadap Kyiv dan potensi dukungan keuangan lebih lanjut.

“Ketika Rusia meningkatkan serangan rudal dan drone terhadap Ukraina, para pemimpin akan membahas kebutuhan mendesak Ukraina dan pentingnya dukungan berkelanjutan Amerika Serikat pada saat kritis ini,” kata Gedung Putih dalam sebuah pernyataan. penyataan mengumumkan pertemuan hari Minggu.

Pertemuan itu terjadi ketika Biden berupaya mencapai kesepakatan dengan Kongres yang akan memberikan bantuan militer untuk Ukraina dan Israel.

Anggota parlemen AS semakin terpecah mengenai pendanaan yang terus berlanjut untuk Kyiv, dan beberapa orang bersikeras bahwa belanja negara harus fokus pada masalah keamanan perbatasan di wilayah dalam negeri.

— Karen Gilchrist

Putin mengonfirmasi dia akan mencalonkan diri pada pemilu Maret, lapor media lokal

MOSKOW, RUSIA – 7 DESEMBER: Presiden Rusia Vladimir Putin berpartisipasi dalam forum investasi tahunan “Panggilan Rusia!” di World Trade Center pada 7 Desember 2023 di Moskow, Rusia. Bank Rusia VTB Capital memulai forum tahunannya dengan acara hari pembukaan. (Foto oleh Vladimir Pesnya/Epsilon/Getty Images)

epsilon | Berita Getty Images | Gambar Getty

Presiden Rusia Vladimir Putin pada hari Jumat mengatakan dia akan mencalonkan diri lagi untuk masa jabatan presiden pada tahun 2024, kantor berita milik negara Tass dilaporkan.

Putin mengonfirmasi niatnya untuk mencalonkan diri saat berbincang dengan peserta upacara di Kremlin untuk memberikan medali pada hari Pahlawan Tanah Air Rusia, menurut Tass.

Pemilihan dijadwalkan pada 17 Maret.

Tidak ada keraguan bahwa Putin yang berusia 71 tahun akan mengincar masa jabatan kelima dalam pemilu di mana keberhasilannya hampir terjamin karena penindasan terhadap lawan-lawan politiknya, popularitasnya yang terus berlanjut di dalam negeri, dan cengkeramannya yang kuat pada kekuasaan. Hal ini terjadi meskipun ada protes sporadis terhadap perang Rusia di Ukraina, khususnya kerugian manusia, ekonomi dan geopolitik yang terus meningkat.

Putin telah memimpin Rusia sejak tahun 1999, sebagai perdana menteri dan presiden, di mana undang-undang telah diubah untuk memperpanjang dan memperluas kepemimpinannya. Masa jabatan berikutnya akan membuat masa kepresidenannya diperpanjang hingga setidaknya tahun 2030.

— Jenni Reid

Parlemen Ukraina menyetujui rancangan undang-undang mengenai kelompok minoritas, yang dipandang sebagai kunci dalam perundingan UE

Parlemen Ukraina pada hari Jumat menyetujui tiga rancangan undang-undang yang diperlukan untuk memulai perundingan bergabung dengan Uni Eropa, termasuk satu rancangan undang-undang mengenai hak-hak minoritas nasional, sebuah tuntutan penting dari Hongaria yang menentang upaya Ukraina untuk bergabung dengan Uni Eropa, kata para pejabat.

Anggota parlemen Yaroslav Zhelezniak mengatakan melalui pesan Telegram bahwa anggota parlemen memberikan suara dalam pembacaan akhir untuk rancangan undang-undang mengenai hak-hak minoritas, dengan mempertimbangkan penilaian ahli dari Dewan Eropa.

Budapest berselisih dengan Kyiv mengenai apa yang dikatakannya sebagai pembatasan hak-hak etnis Hongaria di Ukraina barat, khususnya terkait pendidikan.

Dua rancangan undang-undang lainnya mengadopsi kekhawatiran mengenai peningkatan staf di Biro Anti-Korupsi Nasional dan kewenangan tambahan untuk Badan Nasional Pencegahan Korupsi dalam pemeriksaan aset.

“Baru saja parlemen Ukraina meloloskan tiga dari empat undang-undang berdasarkan mayoritas konstitusi yang diidentifikasi oleh Komisi Eropa sebagai sisa dalam laporan Perluasan UE,” kata Wakil Perdana Menteri Olha Stefanishyna di X.

Dia menambahkan bahwa persyaratan keempat – undang-undang tentang lobi – telah disetujui oleh kabinet pada hari Selasa.

Ke-27 pemimpin nasional Uni Eropa akan memutuskan minggu depan apakah akan menerima rekomendasi Komisi Eropa untuk mengundang Kyiv memulai perundingan keanggotaan.

Namun keputusan apa pun memerlukan dukungan bulat. Perdana Menteri Hongaria Viktor Orban telah berulang kali mengatakan Hongaria tidak akan mendukung usulan Komisi dalam bentuknya yang sekarang.

— Reuters

Baca liputan langsung CNBC sebelumnya:



Source link

RELATED ARTICLES

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Most Popular

Recent Comments