Monday, April 22, 2024
HomeTop NewsKepala NASA memperingatkan China dapat mengklaim wilayah di bulan jika memenangkan 'perlombaan...

Kepala NASA memperingatkan China dapat mengklaim wilayah di bulan jika memenangkan ‘perlombaan luar angkasa’ baru

[ad_1]

Administrator top NASA mengatakan AS berada dalam kondisi baru balapan luar angkasa dengan China dan memperingatkan bahwa kemenangan China dapat mengakibatkan negara tersebut mengklaim “memiliki” petak bulan yang luas.

Administrator NASA Bill Nelson, mantan astronot dan senator Florida, memperingatkan bahwa sangat mungkin China akan menutup daerah yang paling kaya sumber daya di permukaan bulan jika mereka membangun kehadiran di sana terlebih dahulu, Politico melaporkan hari Minggu.

“Itu adalah fakta: kita sedang dalam perlombaan luar angkasa,” katanya kepada outlet tersebut. “Dan memang benar bahwa kita lebih baik berhati-hati agar mereka tidak sampai ke suatu tempat di bulan dengan kedok penelitian ilmiah. , ini wilayah kami.'”

Nelson melanjutkan dengan menunjuk agresi China di Laut China Selatan, di mana pemerintah China secara rutin mengklaim kedaulatan atas wilayah milik negara lain.

KAPSUL ANGKASA NASA MENGELOLA BULAN

Roket Space Launch System (SLS) NASA dengan pesawat ruang angkasa Orion berdiri di landasan peluncuran 39B saat persiapan akhir dilakukan untuk misi Artemis I di Kennedy Space Center pada 15 November 2022.

Roket Space Launch System (SLS) NASA dengan pesawat ruang angkasa Orion berdiri di landasan peluncuran 39B saat persiapan akhir dilakukan untuk misi Artemis I di Kennedy Space Center pada 15 November 2022.
(Paul Hennessy/Anadolu Agency melalui Getty Images)

Program luar angkasa China yang sedang berkembang berhasil membangun stasiun luar angkasa baru awal tahun ini. Sementara itu, NASA sedang mengerjakan rangkaian misi Artemis ke bulan.

MENGIKUTI ‘KERUGIAN TAK TERDUGA’ NASA MENGATAKAN KOMUNIKASI SPACECRAFT ORION DIPULIHKAN

Artemis I diluncurkan pada bulan November untuk misi 26 hari memotret permukaan bulan, dan misi Artemis II dan III mengalami kemajuan menuju aktivitas yang lebih mapan di bulan.

NASA juga berfokus pada Mars, bagaimanapun, mengirimkan beberapa robot penjelajah ke planet tersebut untuk mengumpulkan data tentang tanah, atmosfer, dan zona pendaratan potensial planet tersebut untuk misi berawak.

Pada hari keenam misi Artemis I, kamera navigasi optik Orion menangkap gambar hitam-putih kawah di Bulan di bawah.

Pada hari keenam misi Artemis I, kamera navigasi optik Orion menangkap gambar hitam-putih kawah di Bulan di bawah.
(NASA Jhonson)

Dalam foto yang disediakan oleh NASA ini, pesawat ruang angkasa Orion untuk misi Artemis I mendarat di Samudra Pasifik setelah misi 25,5 hari ke Bulan, Minggu, 11 Desember 2022.

Dalam foto yang disediakan oleh NASA ini, pesawat ruang angkasa Orion untuk misi Artemis I mendarat di Samudra Pasifik setelah misi 25,5 hari ke Bulan, Minggu, 11 Desember 2022.
(NASA melalui AP)

Artemis I kembali ke bumi dan tercebur ke Samudra Pasifik pada bulan Desember.

KLIK DI SINI UNTUK MENDAPATKAN APLIKASI FOX NEWS

Investasi China dalam penerbangan luar angkasa dan teknologi roket lainnya datang di tengah perlombaan senjata yang sedang berlangsung dengan AS dan Rusia karena ketiga negara tersebut saat ini sedang mengembangkan senjata hipersonik.

[ad_2]

Source link

RELATED ARTICLES

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Most Popular

Recent Comments