Monday, April 22, 2024
HomeTop NewsKetua Mahkamah Agung John Roberts mengatakan keselamatan hakim 'penting' bagi sistem pengadilan...

Ketua Mahkamah Agung John Roberts mengatakan keselamatan hakim ‘penting’ bagi sistem pengadilan AS

[ad_1]

Hakim Agung AS Amy Coney Barrett, Neil M. Gorsuch, Brett M. Kavanaugh, Ketanji Brown Jackson, Sonia Sotomayor, Clarence Thomas, Ketua Mahkamah Agung John G. Roberts, Jr., Samuel A. Alito, Jr. dan Elena Kagan berpose untuk potret kelompok mereka di Mahkamah Agung di Washington, AS, 7 Oktober 2022.

Evelyn Hockstein | Reuters

Dengan ancaman keamanan terhadap hakim Mahkamah Agung yang masih segar, Ketua Mahkamah Agung John Roberts pada hari Sabtu memuji program yang melindungi hakim, dengan mengatakan bahwa “kita harus mendukung hakim dengan memastikan keselamatan mereka.”

Roberts dan hakim Mahkamah Agung konservatif lainnya menjadi sasaran protes, beberapa di rumah mereka, setelah keputusan pengadilan yang bocor pada bulan Mei yang akhirnya mencabut perlindungan konstitusional untuk aborsi. Hakim Samuel Alito mengatakan bahwa kebocoran tersebut membuat hakim konservatif menjadi “target pembunuhan”. Dan pada bulan Juni, seorang pria yang membawa senjata, pisau, dan pengikat zip ditangkap di dekat rumah Hakim Brett Kavanaugh setelah mengancam akan membunuh hakim tersebut, yang suaranya merupakan kunci untuk membatalkan keputusan pengadilan Roe v. Wade.

Roberts, yang menulis dalam laporan akhir tahun tentang peradilan federal, tidak secara khusus menyebutkan keputusan aborsi, tetapi kasus dan reaksinya tampaknya jelas ada di benaknya.

“Pendapat yudisial berbicara sendiri, dan tidak ada kewajiban di negara bebas kami untuk setuju dengan mereka. Memang, kami sering menilai perbedaan pendapat – kadang-kadang kuat – dari pendapat kolega kami, dan kami menjelaskan alasannya dalam tulisan publik tentang kasus-kasus di hadapan kami, ” tulis Roberts.

Jajak pendapat setelah keputusan aborsi menunjukkan kepercayaan publik di pengadilan berada pada titik terendah dalam sejarah. Dan dua rekan liberal Roberts yang berbeda pendapat dalam kasus aborsi, Hakim Elena Kagan dan Sonia Sotomayor, mengatakan pengadilan perlu khawatir tentang membalikkan preseden dan tampil politis.

Setelah kebocoran dan ancaman terhadap Kavanaugh, anggota parlemen mengesahkan undang-undang yang meningkatkan perlindungan keamanan bagi para hakim dan keluarga mereka. Secara terpisah, pada bulan Desember, anggota parlemen mengeluarkan undang-undang yang melindungi informasi pribadi hakim federal termasuk alamat mereka.

Undang-undang tersebut dinamai untuk putra Hakim Distrik AS Esther Salas, Daniel Anderl yang berusia 20 tahun, yang dibunuh di rumah keluarga di New Jersey oleh seorang pria yang sebelumnya memiliki kasus sebelumnya.

Roberts berterima kasih kepada anggota Kongres “yang memperhatikan kebutuhan keamanan peradilan.” Dan dia mengatakan program yang melindungi hakim “penting untuk menjalankan sistem pengadilan.”

Dalam tulisan tentang keamanan yudisial, Roberts menceritakan kisah Hakim Ronald N. Davies, yang pada September 1957 memerintahkan integrasi Sekolah Menengah Atas Little Rock Central di Arkansas. Keputusan Davies mengikuti keputusan Mahkamah Agung Brown v. Board of Education bahwa sekolah terpisah tidak konstitusional dan menolak upaya Gubernur Arkansas Orval Faubus untuk menghentikan integrasi sekolah.

Davies “diancam secara fisik karena mengikuti hukum,” tetapi hakim “tidak berani,” kata Roberts.

“Sistem peradilan tidak bisa dan tidak boleh hidup dalam ketakutan. Peristiwa Little Rock mengajarkan tentang pentingnya aturan berdasarkan hukum, bukan oleh massa,” tulisnya.

Roberts mencatat bahwa para pejabat saat ini bekerja untuk mereplikasi ruang sidang yang dipimpin Davies pada tahun 1957. Roberts mengatakan bangku hakim yang digunakan oleh Davies dan artefak lain dari ruang sidang telah dipertahankan dan akan dipasang di ruang sidang yang dibuat ulang di gedung pengadilan federal di Little. Rock “sehingga artefak penting ini akan digunakan untuk mengadakan pengadilan sekali lagi.”

Namun, sebelum itu terjadi, bangku hakim akan dipajang sebagai bagian dari pameran di Mahkamah Agung mulai musim gugur dan untuk beberapa tahun ke depan, katanya.

“Pameran ini akan memperkenalkan pengunjung tentang cara kerja sistem pengadilan federal, sejarah pemisahan dan desegregasi rasial di negara kita, dan kontribusi tinggi Thurgood Marshall sebagai advokat,” kata Roberts. Marshall, yang memperdebatkan Brown v. Board of Education, menjadi hakim kulit hitam pertama di Mahkamah Agung pada tahun 1967.

Mahkamah Agung masih bergulat dengan masalah rumit yang melibatkan ras. Dua kasus istilah ini berurusan dengan tindakan afirmatif, dan mayoritas konservatif pengadilan diharapkan menggunakannya untuk membalikkan keputusan puluhan tahun yang memungkinkan perguruan tinggi memperhitungkan ras dalam penerimaan. Dalam kasus lain, para hakim dapat melemahkan Undang-Undang Hak Pilih federal tahun 1965, permata mahkota dari gerakan hak-hak sipil.

Para hakim akan mendengarkan argumen pertama mereka untuk tahun 2023 pada 9 Januari.

[ad_2]

Source link

RELATED ARTICLES

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Most Popular

Recent Comments