Wednesday, May 29, 2024
HomeInternationalKim dari NKorea memerintahkan perluasan persenjataan nuklir secara 'eksponensial'

Kim dari NKorea memerintahkan perluasan persenjataan nuklir secara ‘eksponensial’



Komentar

SEOUL, Korea Selatan — Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un memerintahkan perluasan “eksponensial” persenjataan nuklir negaranya dan pengembangan rudal balistik antarbenua baru yang lebih kuat, lapor media pemerintah hari Minggu, setelah ia memasuki tahun 2023 dengan uji senjata lain menyusul rekor jumlah penembakan rudal tahun lalu.

Langkah Kim sejalan dengan arah luas program pengembangan senjata nuklirnya karena dia telah berulang kali berjanji untuk meningkatkan kualitas dan kuantitas persenjataannya. Beberapa ahli mengatakan Kim kemungkinan akan melanjutkan uji coba senjata yang provokatif tahun ini sebelum dia akhirnya mencoba menggunakan persenjataannya yang diperbesar untuk merebut konsesi seperti keringanan sanksi dalam urusan masa depan dengan para pesaingnya.

“Mereka sekarang tertarik untuk mengisolasi dan menyesakkan (Korea Utara), belum pernah terjadi sebelumnya dalam sejarah manusia,” kata Kim pada pertemuan partai berkuasa yang baru saja berakhir, menurut Kantor Berita Pusat Korea resmi. “Situasi yang ada membutuhkan upaya berlipat ganda untuk memperkuat otot militer untuk sepenuhnya menjamin kedaulatan, keamanan, dan kepentingan fundamental (negara).”

Kim menuduh Korea Selatan “sangat ingin membangun senjata yang ceroboh dan berbahaya” dan secara terbuka meneriakkan persiapannya untuk perang dengan Korea Utara. Itu, kata Kim, menyoroti kebutuhan untuk memproduksi senjata nuklir taktis medan perang secara massal dan menyerukan “peningkatan eksponensial persenjataan nuklir negara itu,” kata KCNA.

Kim juga menetapkan tugas untuk mengembangkan sistem ICBM lain “yang misi utamanya adalah serangan balasan nuklir cepat,” kata KCNA, tanpa menjelaskan lebih lanjut.

Kim menuduh Amerika Serikat sering mengerahkan sarana serangan nuklir di Korea Selatan, meningkatkan kerja sama militer trilateral dengan Korea Selatan dan Jepang dan mendorong untuk membentuk blok militer regional yang mirip NATO.

Senjata nuklir taktis dan satelit pengintaian militer adalah di antara serangkaian sistem senjata yang telah dijanjikan Kim untuk diperkenalkan dalam beberapa tahun terakhir. Senjata lain yang dia inginkan termasuk rudal multi-hulu ledak, ICBM berbahan bakar padat yang lebih gesit, rudal nuklir yang diluncurkan di bawah air, dan senjata hipersonik.

Kekhawatiran luar tentang program nuklir Korea Utara telah berkembang sejak tahun lalu Korea Utara menyetujui undang-undang baru yang mengesahkan penggunaan senjata nuklir terlebih dahulu dalam berbagai situasi dan secara terbuka mengancam untuk menggunakan senjata nuklirnya terlebih dahulu.

Dalam pidatonya di pertemuan partai, Kim menegaskan kembali ancaman itu.

“(Laporan Kim) memperjelas bahwa kekuatan nuklir kami menganggapnya sebagai misi pertama untuk mencegah perang dan menjaga perdamaian dan stabilitas. Namun, jika gagal menghalangi, itu akan melakukan misi kedua, yang bukan untuk pertahanan,” kata KCNA.

Ancaman nuklir Korea Utara yang meningkat telah mendorong Amerika Serikat dan Korea Selatan untuk memperluas latihan reguler mereka dan memperkuat kerja sama keamanan trilateral yang melibatkan Jepang. Militer AS telah memperingatkan setiap serangan nuklir oleh Korea Utara terhadap Amerika Serikat atau sekutu dan mitranya “akan mengakibatkan berakhirnya rezim itu.

“Selama pidato Tahun Baru 2018-nya (Kim) pertama kali memerintahkan produksi massal hulu ledak dan rudal balistik, dan dia menggandakan tujuan ekspansi kuantitatif itu di tahun mendatang,” kata Ankit Panda, seorang ahli dari Carnegie Endowment untuk Perdamaian Internasional.

Panda mengatakan rujukan ke ICBM baru tampaknya menyangkut sistem propelan padat. “Kita akan melihat rudal propelan padat yang lebih besar segera diuji,” katanya.

Bulan lalu, Korea Utara mengatakan Kim mengawasi uji “motor bahan bakar padat berdaya dorong tinggi” untuk senjata strategis baru. Para ahli mengatakan senjata itu mengacu pada ICBM berbahan bakar padat, yang dapat diluncurkan lebih cepat daripada ICBM berbahan bakar cair karena bahan bakar dalam roket propelan padat sudah dimuat di dalamnya. Semua ICBM Korea Utara yang diuji sebelumnya menggunakan propelan cair.

Minggu pagi, militer Korea Selatan mendeteksi peluncuran rudal dari wilayah ibu kota Korea Utara. Kepala Staf Gabungan mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa rudal tersebut menempuh jarak sekitar 400 kilometer (250 mil) sebelum jatuh ke perairan antara Semenanjung Korea dan Jepang.

Kepala Staf Gabungan menyebut peluncuran itu sebagai “provokasi serius” yang merusak perdamaian dan keamanan di Semenanjung Korea dan di seluruh dunia. Dikatakan Korea Selatan memantau dengan cermat gerakan Korea Utara dalam koordinasi dengan Amerika Serikat dan mempertahankan kesiapan untuk menghadapi provokasi apa pun.

Komando Indo-Pasifik AS mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa peluncuran tersebut menyoroti “dampak destabilisasi” dari program senjata ilegal Korea Utara. Dikatakan komitmen AS untuk membela Korea Selatan dan Jepang “tetap kuat.”

Uji tembak Korea Utara lebih dari 70 rudal tahun lalu. Uji coba Korea Utara menunjukkan negara itu kemungkinan besar didorong oleh program nuklirnya yang maju, meskipun apakah negara itu memiliki rudal nuklir yang berfungsi tetap menjadi sumber perdebatan di luar.

Pada hari Sabtu, Korea Utara menembakkan tiga rudal balistik jarak pendek ke arah perairan timurnya.

Media pemerintah Korea Utara mengkonfirmasi pada hari Minggu bahwa negara tersebut melakukan uji coba peluncuran beberapa peluncur roket super besar untuk menguji kemampuan senjata tersebut. KCNA mengatakan tiga peluru yang ditembakkan dari peluncur pada hari Sabtu secara akurat mengenai target pulau di lepas pantai timur negara itu. Dikatakan Korea Utara menembakkan peluru lain dari peluncur ke arah perairan timurnya pada hari Minggu.

Kim Jong Un mengatakan peluncur roket menempatkan seluruh Korea Selatan dalam jarak serang dan mampu membawa hulu ledak nuklir taktis, menurut KCNA.

Pakar luar mengkategorikan senjata yang ditembakkan dari peluncur sebagai rudal balistik karena lintasan, jangkauan, dan karakteristik lainnya.

Peluncuran rudal Korea Utara untuk hari kedua berturut-turut terjadi setelah Korea Selatan pada hari Jumat melakukan uji coba roket terkait rencananya untuk membangun pengawasan berbasis ruang angkasa untuk memantau Korea Utara dengan lebih baik. Pada hari Jumat, militer Korea Selatan mengatakan pihaknya meluncurkan uji coba roket berbahan bakar padat, sejenis kendaraan peluncuran ruang angkasa yang rencananya akan digunakan untuk menempatkan satelit mata-mata pertamanya ke orbit di tahun-tahun mendatang.

Permusuhan antara Korea yang bersaing semakin dalam sejak awal pekan lalu, ketika Korea Selatan menuduh Korea Utara drone terbang melintasi perbatasan negara yang dijaga ketat untuk pertama kalinya dalam lima tahun dan mengirim pesawat tak berawak sendiri ke Utara.

Korea Selatan mengakui gagal menembak jatuh salah satu dari lima drone Korea Utara yang katanya ditemukan di selatan perbatasan. Tapi Korea Selatan telah berjanji untuk melakukannya memperkuat jaringan pertahanan udaranya dan bersikap keras terhadap provokasi di masa depan oleh Korea Utara.



Source link

RELATED ARTICLES

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Most Popular

Recent Comments