Tuesday, June 6, 2023
Cegah Stunting ITU Penting -BKKBN Sampang -Madura.live
HomeSains dan LingkunganLedakan kosmik baru-baru ini kemungkinan besar

Ledakan kosmik baru-baru ini kemungkinan besar


Astronom NASA baru-baru ini melihat semburan radiasi yang dengan cepat dinobatkan sebagai “PERAHU”: yang paling terang sepanjang masa.

Sumber radiasi, yang menurut NASA “menyapu tata surya” pada 9 Oktober 2022, adalah ledakan sinar gamma, jenis ledakan yang paling kuat. NASA kata dalam rilis berita bahwa ledakan sinar gamma memicu detektor pesawat ruang angkasa. Para peneliti dan astronom di seluruh dunia telah menghabiskan beberapa bulan terakhir untuk mengamati dan memahami ledakan tersebut, yang sangat terang sehingga “secara efektif membutakan” sebagian besar instrumen luar angkasa yang digunakan untuk mengukur ledakan tersebut, kata NASA.

Informasi tentang ledakan itu direkonstruksi menggunakan data dari para astronom di Amerika Serikat. Analisis itu dibandingkan dengan pengamatan dari astronom Rusia dan China. Data menunjukkan bahwa semburan itu “70 kali lebih terang dari yang pernah terlihat,” kata NASA.

Eric Burns, asisten profesor fisika dan astronomi di Universitas Negeri Louisiana di Baton Rouge, mengatakan bahwa ini “kemungkinan” ledakan paling terang “sejak peradaban manusia dimulai.” Penelitiannya, yang menganalisis lebih dari 7.000 semburan sinar gamma, menemukan bahwa peristiwa ini hanya terjadi setiap 10.000 tahun sekali.


Ikhtisar Animasi Gamma-ray Burst oleh
Video Nasa pada
Youtube

Sinyal dari ledakan ini, menurut para ahli, telah berjalan selama sekitar 1,9 miliar tahun sebelum mencapai Bumi.

‚ÄúPara astronom berpikir ledakan ini mewakili teriakan kelahiran lubang hitam yang terbentuk ketika inti bintang masif runtuh karena beratnya sendiri. Karena dengan cepat menelan materi di sekitarnya, lubang hitam meledakkan jet ke arah berlawanan yang mengandung partikel yang dipercepat hingga mendekati kecepatan ringan,” kata NASA. “Jet-jet ini menembus bintang, memancarkan sinar-X dan sinar gamma saat mengalir ke luar angkasa.”

Para astronom sekarang mengamati supernova, yang biasanya terjadi dalam beberapa minggu setelah ledakan sinar gamma jenis ini. Supernovanya masih belum terlihat, yang mungkin karena lokasi ledakannya: Ledakan sinar gamma muncul di bagian langit yang memiliki awan debu tebal yang dapat meredupkan cahaya.

“Kami tidak dapat mengatakan secara meyakinkan bahwa ada supernova, yang mengejutkan mengingat kecerahan ledakan itu,” kata Andrew Levan, seorang profesor astrofisika di Universitas Radboud di Nijmegen, Belanda, dalam siaran pers NASA. Levan menggunakan berbagai sumber data untuk mempelajari area tersebut. “Jika ada, itu sangat redup. Kami berencana untuk terus mencari, tapi mungkin seluruh bintang runtuh langsung ke dalam lubang hitam bukannya meledak.”

grb-shell-final-0.jpg
Ilustrasi ini menunjukkan bahan ledakan sinar gamma panjang, jenis yang paling umum. Inti dari sebuah bintang masif (kiri) telah runtuh, membentuk sebuah lubang hitam yang mengirimkan semburan partikel yang bergerak melalui bintang yang runtuh dan keluar ke angkasa dengan kecepatan yang hampir sama dengan kecepatan cahaya. Radiasi di seluruh spektrum muncul dari gas terionisasi panas (plasma) di sekitar lubang hitam yang baru lahir, tabrakan antara cangkang gas yang bergerak cepat di dalam jet (gelombang kejut internal), dan dari ujung depan jet saat menyapu. dan berinteraksi dengan lingkungannya (kejutan eksternal).

Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard NASA


Ledakan sinar gamma juga memberi para astronom kesempatan untuk mempelajari jet yang muncul setelahnya dan awan debu jauh yang diterangi oleh ledakan tersebut, dan mempertimbangkan apa yang disebut NASA sebagai “pertanyaan kosmik besar”.

“Kami menganggap lubang hitam sebagai benda yang memakan segalanya, tetapi apakah mereka juga mengembalikan kekuatan ke alam semesta?” tanya Michela Negro, seorang astrofisikawan di Universitas Maryland, Kabupaten Baltimoredan NASA Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard di Greenbelt, dalam rilis berita agensi.

Jawaban untuk itu, kata NASA, akan memakan waktu lebih lama. Tim kedua sedang mempelajari pengukuran yang serupa dengan yang diambil oleh tim Negro, tetapi dimungkinkan untuk menunjukkan bahwa ledakan itu ditenagai oleh energi medan magnet.



Source link

RELATED ARTICLES

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Most Popular

Recent Comments