Wednesday, May 29, 2024
HomeSehatanObat Diabetes Tipe 2 Dapat Membantu Mengobati Gangguan Autoimun: Studi

Obat Diabetes Tipe 2 Dapat Membantu Mengobati Gangguan Autoimun: Studi


Para peneliti di Universitas Swansea menemukan bahwa obat yang sering digunakan untuk mengobati diabetes tipe 2 mungkin dapat digunakan untuk mengobati penyakit autoimun. Akademisi di Fakultas Kedokteran, Kesehatan, dan Ilmu Kehidupan Universitas telah menemukan bahwa obat, canagliflozin (juga dikenal sebagai Invokana), dapat digunakan untuk mengobati gangguan autoimun seperti rheumatoid arthritis dan lupus eritematosus sistemik karena menargetkan sel-T, yang membentuk komponen penting dari sistem kekebalan tubuh.

Canagliflozin adalah obat yang mengontrol kadar gula darah pada penderita diabetes tipe 2, namun para peneliti telah menemukan peran tak terduga dari obat tersebut yang melibatkan sistem kekebalan tubuh manusia. Penelitian yang ada telah melaporkan bahwa menargetkan metabolisme sel-T dalam autoimunitas dapat menghasilkan manfaat terapeutik. Sel-T adalah sejenis sel darah putih yang membantu tubuh melawan infeksi dan penyakit, tetapi pada penyakit autoimun, sel-T diamati menyerang jaringan sehat.

Studi baru, yang didanai oleh Medical Research Council dan diterbitkan hari ini di jurnal Cell Metabolism, menemukan bahwa canagliflozin meredam aktivasi sel-T, menunjukkan bahwa obat tersebut dapat digunakan kembali sebagai pengobatan untuk autoimunitas yang digerakkan oleh sel-T.

Baca juga: Kesehatan Jantung: Perubahan Gaya Hidup Untuk Mencegah Henti Jantung Pada Remaja – Penjelasan Pakar

Dr Nick Jones, seorang penulis senior yang memimpin penelitian tersebut mengatakan: “Temuan kami sangat penting karena memberikan dasar untuk pengembangan klinis canagliflozin untuk pengobatan penyakit autoimun tertentu. Karena obat ini sudah banyak digunakan dan memiliki profil keamanan yang diketahui. pada manusia, itu berpotensi mencapai klinik lebih cepat daripada obat baru apa pun yang dikembangkan dan membawa manfaat berharga lebih cepat bagi pasien dengan gangguan autoimun.”

Ben Jenkins, penulis pertama dan peneliti pascadoktoral di Swansea mengatakan: “Mengidentifikasi peran baru obat yang saat ini digunakan dalam pengaturan penyakit lain merupakan bidang penelitian yang menarik. Mengingat bahwa penelitian kami terutama menargetkan metabolisme sel kekebalan, kami berharap bahwa manfaat terapeutik potensial dari temuan kami berlaku untuk berbagai kondisi.”

Para peneliti berharap canagliflozin akan memasuki uji klinis untuk mengobati gangguan autoimun tertentu di masa mendatang.





Source link

RELATED ARTICLES

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Most Popular

Recent Comments