Monday, April 22, 2024
HomeInternationalPasukan Israel bunuh dua warga Palestina saat memburu Tepi Barat

Pasukan Israel bunuh dua warga Palestina saat memburu Tepi Barat

[ad_1]

Kafr-Dan (ANTARA) – Pasukan Israel, Senin, membunuh seorang anggota Hamas dan seorang warga Palestina saat pembunuhan dekat Kota Jenin di Tepi Barat yang diduduki, sejumlah narasumber dari Palestina melaporkan.

Bentrokan tersebut terjadi saat pasukan militer datang untuk menghancurkan rumah dua orang yang ditembak mati, kata sumber-sumber tersebut.

Kedua korban jiwa di Desa Kafr-Dan merupakan yang pertama jatuh di pihak Palestina sejak Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengundurkan diri kembali dalam beberapa minggu lalu sebagai kursi pembubaran sayap kanan.

Tentara Israel menanggapi bahwa mereka melakukan penggerebekan untuk menghancurkan rumah dua warga Palestina yang membunuh salah satu komandan militer Israel di Tepi Barat tahun lalu sebelum kedua warga itu ditembak mati.

Pasukan menembaki para warga Palestina yang menyerang mereka dengan senjata api, batu, dan bom api, kata tentara Israel dalam sebuah pernyataan. Tidak ada korban di pihak Israel dalam kejadian tersebut.

Hamas, kelompok Islamis yang memahami Jalur Gaza dan memiliki pengikut di Tepi Barat, mengeklaim bahwa salah satu warga Palestina yang menjadi korban jiwa itu, yang berusia 17 tahun, merupakan anggota mereka.

Melalui pernyataannya, Hamas, yang menolak hidup berdampingan dengan Israel, bersumpah untuk berjuang dan melawan terorisme dan fasisme pemerintahan pendudukan baru.

Belum ada kabar langsung mengenai apakah warga Palestina korban jiwa kedua, yang berusia 21 tahun, merupakan anggota sebuah faksi.

Di Kafr-Dan, Hani Abed, ayah salah satu penembak yang tewas dalam pembunuhan pada 14 September, menggambarkan penghancuran Israel sebagai penghukuman kolektif.

“Ini tidak akan menghancurkan tekad kami,” katanya kepada Reuters saat dia berdiri di dekat reruntuhan gudang.

Tahun lalu merupakan periode terjadinya tingkat kekerasan yang diperkirakan di Tepi Barat dalam lebih dari satu dekade.

Kebanyakan dari kekerasan tersebut direncanakankan di sekitar Nablus dan dekat Jenin. Sedikitnya ada 150 warga Palestina dan lebih dari 20 warga Israel yang menjadi korban jiwa.

Di Ramallah, Perdana Menteri Palestina Mohammad Shtayyeh menganggap Israel bertanggung jawab atas segala eskalasi yang dapat timbul akibat aksi pembunuhan dan kekerasan harian.

Sumber: Reuters

Baca juga: Pasukan Israel menembak tiga warga Palestina di Tepi Barat

Baca juga: PBB minta pertimbangan Mahkamah Internasional soal pendudukan Israel

Pemukim Israel berencana dirikan pos terdepan baru di Tepi Barat



Penerjemah: Fadhli Ruhman
Editor: Tia Mutiasari
HAK CIPTA © ANTARA 2023

[ad_2]

Source link

RELATED ARTICLES

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Most Popular

Recent Comments