Sunday, February 25, 2024
HomeSehatanPemerintahan Biden menegaskan kekuasaan untuk menyita paten obat-obatan sebagai upaya untuk memangkas...

Pemerintahan Biden menegaskan kekuasaan untuk menyita paten obat-obatan sebagai upaya untuk memangkas harga yang tinggi


Presiden Joe Biden berbicara tentang melindungi Jaminan Sosial, Medicare, dan menurunkan biaya obat resep, saat berkunjung ke OB Johnson Park and Community Center, di Hallandale Beach, Florida, pada 1 November 2022.

Kevin Lamarque | Reuters

Pemerintahan Biden pada hari Kamis membuka pintu untuk hal tersebut menyita paten tersebut obat-obatan tertentu yang mahal dari pembuat obat di a dorongan baru untuk memangkas harga obat yang tinggi dan meningkatkan persaingan farmasi.

Pemerintah meluncurkan a kerangka menguraikan faktor-faktor yang harus dipertimbangkan oleh lembaga-lembaga federal dalam memutuskan apakah akan menggunakan kebijakan kontroversial, yang dikenal sebagai hak untuk berbarisuntuk mengambil paten atas obat-obatan yang dikembangkan dengan dana pembayar pajak dan membaginya dengan perusahaan farmasi lain jika masyarakat tidak dapat mengakses obat tersebut secara “wajar”. Hal ini dapat mengarah pada pengembangan obat generik alternatif dengan harga lebih rendah, yang dapat mengurangi keuntungan perusahaan obat utama dan mengurangi biaya bagi pasien.

Untuk pertama kalinya, para pejabat kini dapat mempertimbangkan harga obat dalam memutuskan pembatalan paten.

“Kami akan memperjelas bahwa ketika perusahaan obat tidak menjual obat yang dibiayai pembayar pajak dengan harga wajar, kami akan siap mengizinkan perusahaan lain menyediakan obat tersebut dengan harga lebih murah,” kata Penasihat Ekonomi Nasional Gedung Putih Lael Brainard dalam sebuah panggilan telepon. dengan wartawan pada hari Rabu.

Tidak jelas apakah dan bagaimana badan-badan federal akan menggunakan hak untuk ikut serta dalam kerangka baru ini. Khususnya, “sampai saat ini belum ada lembaga” yang menerapkan kebijakan tersebut, yang ditetapkan berdasarkan perjanjian tersebut Undang-undang Bayh-Dole tahun 1980kata seorang pejabat senior pemerintah kepada wartawan pada hari Rabu.

Kerangka kerja ini akan terbuka untuk komentar publik selama 60 hari.

Pengumuman pemerintah menyusul a ulasan hampir sembilan bulan dari hak-hak pemerintah federal, yang bertujuan untuk memperbarui kerangka penggunaan kebijakan tersebut.

Hal ini juga terjadi seperti yang disampaikan oleh Presiden Joe Biden menurunkan harga obat-obatan di AS pilar utama agenda layanan kesehatan dan platform pemilihannya kembali untuk tahun 2024.

Tekanan politik telah mendorong perusahaan layanan kesehatan untuk meluncurkan upaya mereka sendiri untuk menurunkan harga obat. CV pada hari Selasa meluncurkan model penetapan harga obat resep baruyang berpotensi memangkas biaya pasien di konter apotek.

Hampir tiga dari sepuluh orang Amerika berjuang untuk membayar obat-obatan yang mereka butuhkan, menurut laporan bulan Juli survei dari organisasi penelitian kebijakan kesehatan KFF. Dan beberapa riset menunjukkan bahwa pasien di AS menghabiskan sekitar $1.200 lebih banyak per orang untuk obat resep dibandingkan pasien di negara lain.

Padahal pembayar pajak telah menghabiskan puluhan miliaran dolar untuk mendanai ratusan obat-obatan dalam dekade terakhir – yang menurut pemerintahan Biden dapat membenarkan tindakan pemerintah yang lebih besar untuk memangkas harga.

Dorongan baru pemerintah untuk menggunakan hak untuk melakukan demonstrasi pada akhirnya dapat berdampak besar pada industri farmasi, yang telah lama berpendapat bahwa kebijakan tersebut menghambat penelitian dan pengembangan obat-obatan baru.

Aktivis memprotes harga biaya obat resep di depan gedung Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan (HHS) AS pada 06 Oktober 2022 di Washington, DC.

Anna Penghasil Uang | Gambar Getty

Para pembuat obat berargumentasi bahwa perebutan hak paten suatu obat membuat pengobatan tersebut rentan terhadap persaingan, yang dapat mengurangi pendapatan perusahaan dan membatasi seberapa besar perusahaan dapat berinvestasi kembali dalam pengembangan obat.

Penolakan tersebut telah membuat pemerintah federal enggan menggunakan hak untuk melakukan demonstrasi di masa lalu, yang telah membuat frustasi kaum progresif di Capitol Hill.

Pada hari Kamis, Senator Elizabeth Warren mengatakan kepada CNBC bahwa kerangka kerja baru pemerintahan Biden “menggunakan pendekatan yang tepat secara keseluruhan, yaitu menggunakan setiap alat yang ada untuk menurunkan harga obat.”

“Ketika tidak ada persaingan di pasar, maka hal itu akan berdampak buruk pada orang-orang yang membutuhkan obat tersebut,” kata politisi Partai Demokrat dari Massachusetts itu. “Hal ini juga berdampak buruk bagi pembayar pajak yang akhirnya membayarnya melalui program pemerintah lainnya.”

Dia menambahkan, hak untuk melakukan demonstrasi sudah ada dalam undang-undang sejak lama. Namun kekuasaan tersebut belum “diambil dan digunakan secara agresif,” sehingga ia senang melihat pemerintah “bergerak ke arah ini.”

Sementara itu, industri farmasi kelompok lobi terbesar mengecam dorongan pemerintahan Biden untuk melaksanakan hak-hak demonstrasi dalam sebuah pernyataan.

“Ini akan menjadi kerugian lain bagi pasien Amerika yang bergantung pada kolaborasi sektor publik-swasta untuk memajukan pengobatan dan penyembuhan baru,” kata juru bicara Penelitian Farmasi dan Produsen Amerika, yang mewakili produsen obat seperti Pfizer, Eli Lily Dan Johnson & Johnson. “Pemerintah AS membawa kita kembali ke masa ketika penelitian pemerintah hanya disimpan saja dan tidak memberikan manfaat bagi siapa pun.”

Baik pemerintahan Obama maupun Trump telah melakukannya ditolak permintaan demonstrasi dari anggota parlemen dan pendukung yang sabar. Pemerintahan Trump bahkan mengusulkan aturan itu akan menghalangi pemerintah untuk menerapkan kebijakan yang hanya didasarkan pada mahalnya harga obat.

Pemerintahan Biden memilih untuk tidak menyelesaikan proposal tersebut awal tahun ini, menurut rilis dari Gedung Putih pada hari Kamis.

Namun pemerintahan Biden juga masih enggan menggunakan hak untuk melakukan demonstrasi hingga saat ini. Pada bulan Maret, pemerintah menolak untuk melanggar patennya obat kanker prostat Xtandi yang mahal dari Astellas Pharma dan Pfizer.

Produsen obat tersebut mengenakan biaya lebih dari $150.000 per tahun untuk Xtandi di AS sebelum asuransi dan rabat lainnya, namun mengenakan biaya tambahan. sebagian kecil dari harga itu di negara-negara maju lainnya.

Pemerintahan Biden telah berupaya menurunkan harga obat dengan cara lain, seperti memberikan kewenangan kepada Medicare menegosiasikan harga obat untuk pertama kalinya dalam 60 tahun sejarah program federal sebagai bagian dari Undang-Undang Pengurangan Inflasi.

Namun Xtandi dikeluarkan dari sepuluh obat pertama pemerintah memilih untuk bernegosiasi, yang mendorong Astellas Pharma untuk melakukannya membatalkan gugatan pihaknya mengajukan untuk menghentikan pembicaraan harga.

Pada hari Kamis yang sama, pemerintahan Biden meluncurkan upaya yang bertujuan untuk melawan praktik anti persaingan yang dilakukan oleh perusahaan layanan kesehatan besar.

Beberapa diantaranya menargetkan perusahaan ekuitas swasta, yang telah membeli praktik dokter, panti jompo, dan penyedia layanan kesehatan lainnya. Kepemilikan ekuitas swasta di industri layanan kesehatan telah membengkak, dengan transaksi senilai $750 miliar antara tahun 2010 dan 2020, menurut laporan laporan dari Institut Antitrust Amerika.

Pemerintah khawatir bahwa pemilik perusahaan “memaksimalkan keuntungan mereka dengan mengorbankan kesehatan dan keselamatan pasien, sekaligus meningkatkan biaya bagi pasien dan pembayar pajak,” menurut lembar fakta Gedung Putih.



Source link

RELATED ARTICLES

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Most Popular

Recent Comments