Wednesday, May 29, 2024
HomeSehatanPerusahaan implan otak Elon Musk, Neuralink, mengumumkan persetujuan FDA untuk studi klinis...

Perusahaan implan otak Elon Musk, Neuralink, mengumumkan persetujuan FDA untuk studi klinis pada manusia


Logo Neuralink ditampilkan di layar ponsel, siluet kertas berbentuk wajah manusia dan kode biner yang ditampilkan di layar terlihat dalam foto ilustrasi paparan ganda yang diambil di Krakow, Polandia pada 10 Desember 2021.

Jakub Porzycki | Nurphoto | Gambar Getty

Neuralink, startup neurotech yang didirikan bersama oleh Elon MuskKamis mengumumkan telah menerima persetujuan dari Food and Drug Administration untuk melaksanakannya klinis manusia pertama belajar.

Neuralink sedang membangun implan otak yang disebut Link, yang bertujuan untuk membantu pasien dengan teknologi eksternal kontrol kelumpuhan parah hanya menggunakan sinyal saraf. Ini berarti pasien dengan penyakit degeneratif parah seperti ALS pada akhirnya dapat memperoleh kembali kemampuan mereka untuk berkomunikasi dengan orang yang dicintai dengan menggerakkan kursor dan mengetik dengan pikiran mereka.

“Ini adalah hasil kerja luar biasa oleh tim Neuralink bekerja sama erat dengan FDA dan merupakan langkah pertama yang penting yang suatu hari akan memungkinkan teknologi kami membantu banyak orang,” perusahaan tersebut tulis dalam tweet.

FDA dan Neuralink tidak segera menanggapi permintaan komentar dari CNBC. Tingkat uji coba yang disetujui tidak diketahui. Neuralink mengatakan dalam sebuah tweet bahwa perekrutan pasien untuk uji klinisnya belum dibuka.

Neuralink adalah bagian dari yang baru muncul antarmuka otak-komputer, atau BCI, industri. BCI adalah sistem yang menguraikan sinyal otak dan menerjemahkannya menjadi perintah untuk teknologi eksternal. Neuralink mungkin adalah nama paling terkenal di dunia berkat profilnya yang tinggi Muskyang juga merupakan CEO dari TeslaSpaceX dan Twitter.

Para ilmuwan telah mempelajari teknologi BCI selama beberapa dekade, dan beberapa perusahaan telah berkembang sistem yang menjanjikan bahwa mereka berharap untuk membawa ke pasar. Tetapi menerima persetujuan FDA untuk perangkat medis komersial bukanlah tugas kecil — ini mengharuskan perusahaan untuk berhasil melakukan beberapa putaran pengujian dan pengumpulan keamanan data yang sangat menyeluruh.

Tidak ada perusahaan BCI yang berhasil mendapatkan persetujuan akhir dari FDA. Tetapi dengan menerima lampu hijau untuk studi dengan pasien manusia, Neuralink selangkah lebih dekat ke pasar.

BCI Neuralink akan mengharuskan pasien menjalani operasi otak invasif. Sistemnya berpusat di sekitar Tautan, implan melingkar kecil yang memproses dan menerjemahkan sinyal saraf. Tautan terhubung ke serangkaian benang tipis dan fleksibel yang dimasukkan langsung ke jaringan otak tempat mereka mendeteksi sinyal saraf.

Pasien dengan perangkat Neuralink akan belajar mengendalikannya menggunakan aplikasi Neuralink. Pasien kemudian akan dapat mengontrol mouse dan keyboard eksternal melalui koneksi Bluetooth situs web perusahaan.

Persetujuan FDA untuk studi manusia merupakan kemenangan yang signifikan bagi Neuralink setelah serangkaian rintangan baru-baru ini di perusahaan. Pada bulan Februari, Departemen Perhubungan AS mengonfirmasi kepada CNBC bahwa itu telah dibuka sebuah investigasi ke Neuralink karena diduga mengemas dan mengangkut perangkat keras yang terkontaminasi dengan cara yang tidak aman. Reuters melaporkan pada bulan Maret bahwa FDA telah menolak aplikasi Neuralink untuk uji coba manusia, dan dilaporkan menguraikan “lusinan” masalah yang perlu ditangani oleh perusahaan.

Neuralink juga mendapat kecaman dari kelompok aktivis karena dugaan perlakuannya terhadap hewan. Komite Dokter untuk Pengobatan yang Bertanggung Jawab, yang mengadvokasi pengujian terhadap hewan, telah berulang kali memanggil Musk untuk melepaskan detail tentang eksperimen pada monyet yang mengakibatkan pendarahan internal, kelumpuhan, infeksi kronis, kejang, penurunan kesehatan psikologis dan kematian.

Perwakilan PCRM tidak segera menanggapi permintaan komentar dari CNBC.

Selain membantu pasien dengan kelumpuhan, para ahli percaya BCI suatu hari nanti dapat membantu mengobati penyakit seperti kebutaan dan penyakit mental. Musk telah menyatakan niatnya agar Neuralink mengeksplorasi kasus penggunaan di masa depan ini, serta aplikasi potensial untuk orang sehat.

Pada acara rekrutmen “tunjukkan dan ceritakan” akhir tahun lalu, Musk bahkan mengklaim bahwa dia berencana untuk suatu hari nanti menerima salah satu implan Neuralink sendiri.

“Anda dapat memasang perangkat Neuralink sekarang dan Anda bahkan tidak akan tahu,” kata Musk saat itu. “Faktanya, di salah satu demo ini, saya akan melakukannya.”





Source link

RELATED ARTICLES

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Most Popular

Recent Comments