Monday, April 22, 2024
HomeInternationalPuluhan ribu melihat jenazah Benediktus XVI di Vatikan

Puluhan ribu melihat jenazah Benediktus XVI di Vatikan

[ad_1]

Komentar

KOTA VATIKAN – Paus Emeritus Benediktus XVI Jenazahnya, kepalanya bersandar pada sepasang bantal merah tua, disemayamkan di Basilika Santo Petrus pada hari Senin ketika puluhan ribu orang datang untuk memberikan penghormatan kepada paus yang mengejutkan dunia dengan pensiun satu dekade lalu.

Menjelang hari pertama dari tiga hari penayangan, pejabat keamanan Italia mengatakan setidaknya 25.000-30.000 orang akan datang pada hari Senin. Tetapi pada sore hari, sekitar enam jam setelah pintu basilika dibuka untuk umum, polisi Vatikan memperkirakan sekitar 40.000 telah mengajukan jenazah, kata Tahta Suci.

Saat fajar menyingsing, 10 Tuan Kepausan bersarung putih — asisten awam paus dan rumah tangga kepausan — membawa jenazah dengan tandu kayu berlapis kain setelah tiba di basilika ke tempat peristirahatannya di depan altar utama di bawah kanopi perunggu Bernini yang menjulang tinggi. .

Seorang Garda Swiss memberi hormat saat jenazah dibawa masuk melalui pintu samping setelah jenazah Benediktus, ditempatkan di dalam van, dipindahkan dari kapel halaman biara di mana semakin lemah, Mantan paus berusia 95 tahun itu telah meninggal dunia di Sabtu pagi.

Sekretaris lamanya, Uskup Agung Georg Gaenswein, dan beberapa wanita awam yang melayani di rumah tangga Benediktus, mengikuti van dengan berjalan kaki beberapa ratus yard (meter) dalam prosesi diam menuju basilika. Beberapa wanita mengulurkan tangan untuk menyentuh tubuh dengan hormat.

Sebelum umat awam diizinkan masuk ke basilika, doa-doa dibacakan dan imam agung basilika, Kardinal Mauro Gambetti, memercikkan air suci ke tubuh, dan awan kecil dupa dilepaskan di dekat usungan. Tangan Benediktus terkepal, sebuah rosario melingkari jari-jarinya.

Tepat setelah jam 9 pagi (0800 GMT), pintu basilika dibuka sehingga publik, beberapa di antaranya telah menunggu berjam-jam dalam kelembapan sebelum fajar, dapat memberi penghormatan kepada mendiang Paus, yang pensiun dari kepausan pada tahun 2013 untuk menjadi paus pertama yang melakukannya dalam 600 tahun.

Setia dan ingin tahu, publik berjalan cepat ke lorong tengah untuk melewati tandu dengan kain terbungkus setelah menunggu dalam antrean yang pada siang hari berliku-liku di sekitar Lapangan Santo Petrus.

Jenazah Benediktus didandani dengan mitra, tutup kepala uskup yang memuncak, dan jubah merah.

Filippo Tuccio, 35, mengatakan dia datang dari Venesia dengan kereta malam untuk melihat jenazah Benediktus.

“Saya ingin memberi penghormatan kepada Benediktus karena dia memiliki peran kunci dalam hidup dan pendidikan saya,” kata Tuccio.

“Ketika saya masih muda saya berpartisipasi dalam World Youth Days,” kata peziarah itu merujuk pada jambore umat muda yang diadakan secara berkala dan dihadiri oleh para paus. Tuccio menambahkan bahwa dia telah belajar teologi, dan “kepausannya menemani saya selama tahun-tahun universitas saya.”

“Dia sangat penting bagi saya: untuk siapa saya, cara berpikir saya, nilai-nilai saya,” lanjut Tuccio.

Di antara mereka yang datang ke basilika adalah Kardinal Walter Kasper, seperti Benediktus, seorang teolog Jerman. Kasper menjabat sebagai kepala kantor persatuan Kristen Vatikan selama kepausan Benediktus.

Benediktus meninggalkan “tanda penting” pada teologi dan spiritualitas, tetapi juga pada sejarah kepausan dengan keberaniannya untuk menyingkir, kata Kasper kepada The Associated Press.

“Pengunduran diri ini bukan tanda kelemahan, tapi tanda kekuatan, kebesaran karena dia melihat bahwa dia tidak lagi mampu menghadapi tantangan menjadi paus,” kata Kasper.

Kasper, yang termasuk di antara para kardinal yang memilih Benediktus menjadi kepausan pada tahun 2005, menambahkan bahwa keputusan pengunduran diri tersebut memberikan “visi yang lebih manusiawi kepada kepausan: bahwa paus adalah seorang pria dan bergantung pada kekuatan fisik dan mentalnya.”

Penayangan publik ditetapkan selama 10 jam pada hari Senin, dan masing-masing 12 jam pada hari Selasa dan Rabu sebelum pemakaman Kamis pagi, yang akan dipimpin oleh Paus Fransiskus, di Lapangan Santo Petrus.

Seperti yang diinginkan Benediktus, pemakaman akan ditandai dengan kesederhanaan, kata Vatikan saat mengumumkan kematiannya pada Sabtu.

Pada hari Senin, Vatikan mengkonfirmasi rencana penguburan yang dilaporkan secara luas. Sesuai dengan keinginannya, makam Benediktus akan berada di ruang bawah tanah gua di bawah basilika yang terakhir digunakan oleh St. Yohanes Paulus II, sebelum jenazah orang suci itu dipindahkan ke atas ke basilika utama sebelum beatifikasinya tahun 2011, juru bicara Vatikan Matteo Bruni dikatakan.

Di dua sisi barisan tiang piazza, penonton melewati langkah-langkah keamanan yang biasa diperlukan bagi turis yang memasuki basilika – melewati detektor logam dan memeriksa tas melalui mesin sinar-X.

Marina Ferrante, 62, ada di antara mereka.

“Saya pikir warisan utamanya adalah mengajari kami bagaimana menjadi bebas,” katanya. “Dia memiliki kecerdasan khusus dalam mengatakan apa yang penting dalam imannya dan itu menular” bagi umat beriman lainnya. “Hal yang saya pikirkan ketika dia meninggal adalah bahwa saya ingin bebas seperti dia.”

Sambil berspekulasi bahwa pendeta dan teolog Jerman kutu buku yang pemalu dan paus kelahiran Argentina saat ini memiliki temperamen yang berbeda, “Saya percaya ada kesinambungan antara dia dan Paus Francis dan siapa pun yang memahami hubungan nyata antara mereka dan Kristus dapat melihatnya,” kata Ferrante .

Seorang pria Amerika yang tinggal di Roma menyebut kesempatan untuk melihat tubuh sebagai “pengalaman yang luar biasa”. Mountain Butorac, 47, yang berasal dari Atlanta, mengatakan dia tiba 90 menit sebelum fajar.

“Saya mencintai Benediktus, saya mencintainya sebagai seorang kardinal (Joseph Ratzinger), ketika dia terpilih sebagai paus dan juga setelah dia pensiun,” kata Butorac. “Saya pikir dia adalah semacam kakek orang yang tinggal di Vatikan.”

Dengan membawakan lagu lembut organ dan paduan suara “Kyrie Eleison” (“Tuhan, kasihanilah” dalam bahasa Yunani kuno) sebagai latar belakang, para penerima tamu menggerakkan para simpatisan dengan klip tetap di lorong tengah basilika dan kemudian mendorong mereka dengan lembut ke depan, sambil berkata , dalam bahasa Italia, “avanti” (teruskan) untuk menjaga kecepatan. Seseorang meninggalkan mawar merah.

Beberapa VIP memiliki waktu sejenak di hadapan masyarakat umum untuk memberikan penghormatan, termasuk Perdana Menteri Italia Giorgia Meloni, pemimpin sayap kanan yang di masa lalu mengaku mengagumi kecenderungan konservatif Benediktus.

Presiden Italia Sergio Mattarella juga datang untuk melihat jenazah. Vatikan mengatakan hanya delegasi resmi dua negara – dari Italia dan dari Jerman asli Benediktus – yang diundang secara resmi ke pemakaman, karena paus emeritus tidak lagi menjadi kepala negara.

Suster Regina Brand termasuk di antara para pelayat yang datang ke alun-alun sebelum fajar.

“Dia paus Jerman dan saya dari Jerman,” katanya. “Dan saya di sini untuk mengungkapkan rasa terima kasih dan cinta saya, dan saya ingin berdoa untuknya dan melihatnya.”

Trisha Thomas dan Nicole Winfield berkontribusi pada laporan ini.

Ikuti liputan AP tentang Paus Benediktus XVI: https://apnews.com/hub/pope-benedict-xvi

[ad_2]

Source link

RELATED ARTICLES

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Most Popular

Recent Comments