Monday, April 22, 2024
HomeInternationalRibuan massa pelantikan Lula di Brasil yang tegang

Ribuan massa pelantikan Lula di Brasil yang tegang

[ad_1]

Komentar

BRASILIA — Ratusan ribu orang berkumpul di ibu kota Brasil pada hari Minggu untuk pelantikan Presiden terpilih Luiz Inácio Lula da Silva, pendukung kiri Amerika Latin yang kembali ke kantor yang dia pegang lebih dari satu dekade lalu.

Tetapi pesta seperti karnaval pada Hari Tahun Baru itu berlangsung dengan latar belakang yang tegang, karena para pendukung Presiden Jair Bolsonaro yang akan keluar tetap berkemah di luar barak tentara di sini dan di seluruh negeri, menyerukan penggulingan militer dari pemerintah yang akan datang untuk mempertahankan kandidat mereka.

Ancaman potensi kekerasan tidak jauh dari Istana Planalto, tempat Lula akan dilantik untuk masa jabatan ketiga sebagai presiden negara terpadat di Amerika Latin, adalah pengingat yang jelas akan perpecahan di negara yang sekarang ditugaskan untuk dia kelola.

Lulla, 77, memenangkan kursi kepresidenan pada bulan Oktober dalam pemilihan presiden terdekat dalam sejarah Brasil, tiga tahun setelah dibebaskan dari penjara atas tuduhan korupsi yang kemudian dibatalkan. Setelah pertarungan sengit yang dirusak oleh misinformasi dan disinformasi, dia sekarang diharapkan untuk menyatukan bangsa sambil menepati janji kampanye untuk membangun kembali ekonomi, mengatasi kebrutalan polisi, dan melindungi Amazon. Lubang fiskal Brasil akan membatasi kemampuannya mengatasi kemiskinan dan kelaparan.

Lula memenangkan pemilu terdekat di Brasil. Itu bagian yang mudah.

Saat dia menjabat pada hari Minggu, satu orang kunci hilang. Bolsonaro terbang ke Florida pada hari Jumat dengan rencana yang jelas untuk melewatkan penyerahan tradisional selempang kepresidenan kepada penggantinya, sebuah penegasan kembali secara simbolis dari demokrasi muda Brasil.

Dalam pidato perpisahan yang disiarkan langsung Jumat, Bolsonaro yang berlinang air mata terus mengklaim kekalahan pemilihannya tidak adil, tetapi mengakui bahwa pemerintahan baru akan dilantik pada Minggu. Dia mengutuk demonstrasi kekerasan yang bertujuan untuk membatalkan kekalahannya, menyerukan para pendukungnya untuk “menunjukkan bahwa kami berbeda dari pihak lain, bahwa kami menghormati norma dan Konstitusi.”

Tetapi serangan dan ancaman oleh pendukung Bolsonaro di Brasília dan di seluruh negeri membuat pihak berwenang menempatkan pasukan keamanan dalam siaga tinggi menjelang pelantikan. Sekelompok bolsonaristas radikal bulan lalu membakar bus di ibu kota dan berusaha menyerbu markas polisi federal setelah penangkapan seorang pendukung Bolsonaro. Pihak berwenang di delapan negara bagian menggerebek gudang senjata dan menangkap tersangka yang dituduh melakukan “tindakan anti-demokrasi”.

Pada 24 Desember, polisi mengatakan mereka telah menjinakkan bom yang dipasang di dekat bandara internasional di Brasília. Mereka menangkap seorang pria yang menurut mereka memberi tahu penyelidik bahwa dia berusaha menciptakan kekacauan untuk menarik intervensi militer sebelum pelantikan. Bolsonaro pada hari Jumat menolak laporan media Brasil yang menghubungkan tersangka bom dengan dirinya.

Dalam pidato yang disiarkan televisi Sabtu malam, mantan wakil – dan penjabat – presiden Hamilton Mourão, seorang pensiunan perwira militer, membuat kritik terselubung terhadap Bolsonaro dan para pendukungnya yang berkemah di barak militer.

“Para pemimpin yang seharusnya meyakinkan dan mempersatukan bangsa membiarkan kebisuan mereka atau protagonisme yang merugikan dan tidak menguntungkan menciptakan iklim kekacauan dan disintegrasi sosial,” kata Mourão, tanpa menyebut nama Bolsonaro, atau pemimpin mana pun. semua orang Brasil membayar tagihannya, beberapa dengan kelambanan, dan yang lainnya dengan mengobarkan apa yang disebut kudeta.

Media Brasil melaporkan bahwa beberapa orang di kubu pro-Bolsonaro di Brasilia mengutuk dan mencemooh Mourão saat dia berbicara.

Pejabat keamanan publik mengatakan Kamis bahwa demonstrasi menentang Lula tidak akan diizinkan di pusat ibu kota selama upacara peresmian. Protes semacam itu akan diarahkan ke daerah lain di kota.

Semua petugas polisi Brasília dijadwalkan untuk bekerja hari Minggu, bersama dengan bala bantuan dari polisi federal dan pasukan lainnya. Akses ke area acara harus dibatasi dan semua peserta harus diperiksa. Benda-benda termasuk kaleng dan botol kaca, kembang api dan senjata dilarang.

Bolsonaristas tetap berkemah di luar markas tentara di ibu kota. Polisi berusaha membersihkan kamp pada Kamis, tetapi mereka mundur setelah pengunjuk rasa bereaksi dengan keras, lapor media Brasil. Bus-bus yang dipenuhi pendukung Bolsonaro dilaporkan tiba di kamp pada Jumat, bahkan setelah pidato Bolsonaro.

Lonjakan pengunjung diharapkan menjadi keuntungan bagi bisnis lokal, tetapi beberapa yang mungkin mendapat manfaat waspada.

Paulo Pereira, seorang pengemudi Uber berusia 34 tahun, memilih Lula tetapi sekarang khawatir akan potensi kekerasan di sekitar pelantikan.

“Apakah Anda melihat bahwa mereka membakar bus dan mobil di sini beberapa minggu yang lalu?” Dia bertanya. “Saya tidak ingin mengambil risiko kehilangan mobil saya. Ini adalah mata pencaharian saya.”

“Kota ini,” katanya, “memprihatinkan.”

Teary Bolsonaro menyebut kehilangan itu tidak adil, mengutuk kekerasan, terbang ke Florida

Di tempat lain di Brasilia, suasananya sangat berbeda. Biasanya mengantuk pada saat-saat seperti ini, jauh dari perayaan Malam Tahun Baru di bagian lain negara itu, kota itu diambil alih oleh pesta Lula dan sambas.

Sebagai satu penerbangan dari São Paulo mendarat di ibu kota, penumpang bertopi merah dan kaos Partai Buruh Lula bersorak dan meneriakkan: “Olê, olê, olê, olê, Lula, Lula!” Di pintu keluar bandara, pedagang menjual pin dan bendera Lula.

Lebih dari 300.000 orang diperkirakan akan menyaksikan peresmian tersebut, yang akan diikuti oleh festival musik yang diberi nama “Lulapalooza”.

Lula dan Wakil Presiden terpilih Geraldo Alckmin dan istri mereka akan berparade keliling kota dengan mobil convertible terbuka, Rolls-Royce Silver Wraith tahun 1952. Setelah upacara di Kamar Deputi, Lula akan menaiki tanjakan menuju pintu masuk Istana Planalto.

Lebih dari 60 perwakilan asing dan 17 kepala negara telah memastikan akan hadir. Mereka termasuk presiden dari seluruh Amerika Latin, presiden Jerman dan raja Spanyol.

Luís Cláudio Lula da Silva berusia 17 tahun ketika ayahnya pertama kali menjadi presiden. Sekarang berusia 37 tahun, dia mengatakan kepada The Washington Post bahwa sulit untuk membandingkan pelantikan hari Minggu dengan yang dia saksikan 20 tahun lalu.

“Brasil lebih bersatu” saat itu, katanya. “Hari ini, ada perasaan lega mengetahui bahwa kita akan memiliki empat tahun perdamaian di Brasil. … Dari kemajuan.”

Saulo Silva, seorang ahli kimia di Brasília, mengatakan dia telah menghadiri setiap pelantikan untuk Lula dan partainya sejak tahun 2003. Dia kembali lagi pada hari Minggu, berpakaian serba merah saat dia berkumpul dengan pendukung lainnya menuju “Esplanade of Ministries” di Brasilia. Lengannya ditutupi dengan tiga tato yang didedikasikan untuk Lula dan Partai Buruhnya; yang terbaru berbunyi “Lula President 2022.”

Pada pelantikan pertama Lula, Silva merayakannya di halaman dengan botol-botol sampanye.

“Hari ini, kami memiliki batasan keamanan,” katanya. “Banyak keluarga berkemah di sini pada tahun 2003. Sangat indah. Hari ini berbeda, tetapi orang-orang hadir.”

Schmidt melaporkan dari San José, Kosta Rika.

[ad_2]

Source link

RELATED ARTICLES

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Most Popular

Recent Comments