Wednesday, May 29, 2024
HomeInternationalSri Lanka membekukan rekrutmen dalam upaya penghematan baru - SEPERTI TV

Sri Lanka membekukan rekrutmen dalam upaya penghematan baru – SEPERTI TV



Sri Lanka memulai upaya penghematan baru pada hari Senin, membekukan perekrutan pemerintah karena pajak baru dan harga listrik yang lebih tinggi dimulai dengan pihak berwenang berusaha mendapatkan dana talangan dari Dana Moneter Internasional (IMF).

Negara kepulauan Samudra Hindia itu perlu mencapai kesinambungan utang sebagai prasyarat untuk bailout $2,9 miliar dari pemberi pinjaman yang berbasis di Washington setelah gagal bayar pada April karena ekonominya mengalami krisis.

IMF juga telah meminta Kolombo untuk memangkas 1,5 juta layanan publiknya yang kuat, menaikkan pajak secara tajam, dan menjual perusahaan negara yang merugi.

Rekor 20.000 pegawai negeri pensiun pada akhir Desember — delapan kali lebih banyak dari biasanya menurut kementerian administrasi publik — setelah Presiden Ranil Wickremesinghe mengurangi usia pensiun mereka dari 65 menjadi 60 tahun.

Penggandaan pendapatan pribadi dan pajak perusahaan dimulai pada Hari Tahun Baru untuk menopang pendapatan negara, sementara harga listrik naik 65 persen setelah kenaikan tarif 75 persen pada Agustus.

Wickremesinghe, yang berkuasa setelah Gotabaya Rajapaksa melarikan diri dari negara itu dan mengundurkan diri pada Juli menyusul protes berbulan-bulan, mengatakan krisis belum berakhir meskipun pasokan bahan bakar, makanan dan pupuk pulih.

“Masalah kami belum terselesaikan,” katanya kepada stafnya pada hari kerja pertama tahun ini.

“Kita perlu mengurangi beban utang kita jika kita ingin bergerak maju.”

Kreditor utama seperti China dan India belum mengumumkan kesepakatan untuk “potong rambut” atas pinjaman mereka ke negara Asia Selatan tersebut.

Sebagai bagian dari langkah-langkah baru, kementerian keuangan juga melarang belanja modal yang tidak penting.

Setiap pejabat yang mengesahkan investasi lebih dari 500 juta rupee ($ 1,38 juta) tanpa kliring dengan bendahara terlebih dahulu akan dimintai pertanggungjawaban secara pribadi, kata seorang pejabat kementerian.

Pada puncak krisis ekonomi enam bulan lalu, pengendara menghabiskan waktu berhari-hari dalam antrian panjang untuk mengisi tangki bahan bakar sementara negara mengalami pemadaman listrik selama 13 jam dan inflasi makanan mencapai hampir 100 persen.



Source link

RELATED ARTICLES

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Most Popular

Recent Comments