Tuesday, May 30, 2023
Cegah Stunting ITU Penting -BKKBN Sampang -Madura.live
HomeGaya HidupStres Dapat Mempercepat Penuaan Sistem Kekebalan Tubuh: Studi

Stres Dapat Mempercepat Penuaan Sistem Kekebalan Tubuh: Studi


Pembaruan Terakhir: 03 Januari 2023, 10:25 IST

Sebuah studi baru menemukan bahwa stres dari peristiwa traumatis, ketegangan pekerjaan, stres sehari-hari, dan diskriminasi mempercepat penuaan sistem kekebalan tubuh (Gambar representatif)

Sebuah studi baru menemukan bahwa stres dari peristiwa traumatis, ketegangan pekerjaan, stres sehari-hari, dan diskriminasi mempercepat penuaan sistem kekebalan tubuh (Gambar representatif)

Sebuah studi baru menemukan bahwa stres dari peristiwa traumatis, ketegangan pekerjaan, stres sehari-hari, dan diskriminasi mempercepat penuaan sistem kekebalan tubuh

Stres jangka panjang berdampak negatif pada kesehatan dan kesejahteraan manusia secara keseluruhan. Sebuah studi baru menemukan bahwa stres dari peristiwa traumatis, ketegangan pekerjaan, stres sehari-hari, dan diskriminasi mempercepat penuaan sistem kekebalan, berpotensi meningkatkan risiko seseorang terkena kanker, penyakit kardiovaskular, dan penyakit terkait infeksi. Studi ini dilakukan oleh University of Southern California dan diterbitkan dalam Prosiding National Academy of Sciences (PNAS) pada 13 Juni.

Studi ini mencoba menjelaskan perbedaan dalam kesehatan yang berkaitan dengan usia, termasuk jumlah korban pandemi yang tidak merata, dan mengidentifikasi titik-titik potensial untuk intervensi. Salah satu penulis penelitian ini mengatakan, ‚ÄúSeiring bertambahnya populasi lansia di dunia, memahami perbedaan dalam kesehatan yang berkaitan dengan usia sangatlah penting. Perubahan terkait usia dalam sistem kekebalan memainkan peran penting dalam penurunan kesehatan.”

Sistem kekebalan tubuh secara alami menurun seiring bertambahnya usia, kondisi ini secara ilmiah dikenal sebagai immunosenescence. Sederhananya, ini berarti seiring bertambahnya usia sel darah putih dalam tubuh kita rusak dan produksi sel baru yang dapat melawan infeksi berkurang.

Baca juga: Inilah Mengapa Anda Perlu Menyingkirkan Teman yang Menarik Anda Kembali Tahun Baru Ini

Studi ini juga menemukan bahwa penuaan kekebalan tidak hanya terkait dengan kanker tetapi juga penyakit kardiovaskular, dan peningkatan risiko pneumonia.

Studi tersebut mencoba mencari tahu apa yang menyebabkan perbedaan kesehatan pada orang dewasa dengan usia yang sama. Mereka menganalisis data yang sudah tersedia bersama dengan mensurvei 5.744 orang dewasa di atas usia 50 tahun. Mereka menyelesaikan kuesioner yang dibuat untuk mengevaluasi pengalaman mereka dengan stres sosial, yang meliputi peristiwa kehidupan yang penuh tekanan, stres kronis, diskriminasi sehari-hari, dan diskriminasi seumur hidup. Selanjutnya, sampel darah dari para peserta kemudian dianalisis menggunakan flow cytometry, sebuah teknik laboratorium yang menghitung dan mengklasifikasikan sel darah saat melewati satu per satu dalam aliran sempit di depan laser.

Hasilnya menunjukkan bahwa orang dengan skor stres yang lebih tinggi memiliki profil kekebalan yang lebih tua, dengan persentase leukosit segar yang lebih rendah dan persentase leukosit usang yang lebih tinggi.

Para peneliti menyarankan bahwa memperbaiki kebiasaan makan dan olahraga pada orang dewasa yang lebih tua dapat membantu penuaan kekebalan tubuh yang disebabkan oleh stres.

Selain itu, penelitian ini juga membahas tentang Cytomegalovirus (CMV) yang juga dapat menjadi penyebab penuaan kekebalan tubuh. CMV adalah virus yang umum dan biasanya tanpa gejala pada manusia yang telah dikaitkan dengan peningkatan penuaan kekebalan. CMV sebagian besar tidak aktif tetapi dapat kambuh, terutama ketika seseorang sedang stres.

Baca semua Berita Gaya Hidup Terbaru di sini



Source link

RELATED ARTICLES

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Most Popular

Recent Comments