Monday, April 22, 2024
HomeGaya HidupTim IndyEats memilih makanan paling berkesan mereka tahun ini

Tim IndyEats memilih makanan paling berkesan mereka tahun ini

[ad_1]

emakan untuk mencari nafkah sering menjadi berkat, jarang menjadi kutukan, tetapi ketika saya dimintai kesukaan saya restoransaya sering stuck untuk jawaban.

Untuk satu hal, itu tergantung pada acara, masakan, jumlah tamu (dan dari grup pertemanan mana mereka berasal), bagian mana dari mereka. London atau negara yang sedang kita bicarakan, berapa lama saya siap bepergian untuk itu, kode berpakaian, siapa yang bertanya atau suasana hati saya.

Saya sekarang memiliki daftar yang dikategorikan dengan hati-hati di catatan iPhone saya yang saya pilih sejak saya dihadapkan dengan pertanyaan seperti itu. Daftar ini sering berubah. Namun pada tahun 2022, mereka tumbuh secara eksponensial.

Meskipun perhotelan kesulitan, ini merupakan tahun yang sangat baik untuk makanan. Jadi rasanya benar bahwa alih-alih memilih restoran terbaik kami atau mengumpulkan 10 teratas, kami merenungkan makanan kami yang paling berkesan tahun ini.

Dari pesta mewah hingga pesta jauh dengan teman-teman, ini adalah makan malam yang tidak bisa dilupakan oleh tim.

Hannah Ranting

Tepatnya, makanan saya yang paling berkesan di tahun 2022 – ada dua karena saya telah makan dengan luar biasa tahun ini dan tidak mungkin menguranginya menjadi satu – berada di awal dan akhir tahun.

Fabulous Fallow: Kepala ikan kod dalam mentega sriracha dan minyak daun bawang

(Hannah Ranting)

Pertama, situs permanen baru restoran “sadar gastronomi” Fallow di St James, pada bulan Januari. Anehnya saya merekomendasikannya kepada teman-teman bahkan sebelum saya mengunjungi diri saya sendiri – saya baru saja tahu. Itu tak terlupakan. Kepala ikan cod asap dengan saus sriracha dan minyak daun bawang – yang pertama kali saya lewatkan di pop-up mereka di Heddon Street – adalah hidangan yang muncul kembali dalam ingatan berulang kali. Begitu juga parfait jamur, dan pemandangan telinga besar dari benda-benda yang mengintip dari atas bar. Itu juga berkesan saat pertama kali saya melihat ibu saya setelah lockdown (dia tinggal di Spanyol), serta pertama kali saya mengajaknya keluar untuk “makan malam kerja”. Dia begitu terpikat oleh pengalaman itu sehingga dia lupa mencoba mempermalukan saya.

Kedua, baru-baru ini awal bulan ini saya mengunjungi The Drunken Butler, tempat Prancis-Persia yang apik di Clerkenwell yang benar-benar tidak cukup dibicarakan. Untuk restoran di tingkat ini, ini adalah ruang yang sangat hangat dan ramah, semua suasana sederhana dengan furnitur kayu antik dan peralatan makan antik yang tidak serasi, sebagian besar milik pemiliknya, Yuma Hashemi. Menu Yuma sama misteriusnya dengan dia. Saya dapat mengatakan dengan pasti bahwa monkfish, jamur BBQ maitake, dan kaviar dalam saus miso dan vin jaune (deskripsi yang saya yakin telah saya potong), adalah hidangan saya tahun ini. Tidak ada dalam 12 bulan terakhir yang dapat dibandingkan. Sebenarnya tidak terlihat banyak di piring, tetapi setiap gigitan menawarkan kejutan yang lezat, lapisan rasa baru atau tekstur yang tidak saya duga. Kombinasi jamur gosong dan saus yang lembut, sedikit asam, dan sangat umami membuat ikan tampak hampir melebihi kebutuhan, meskipun itu juga sempurna. Pasangan anggur itu buta, sebuah fakta yang saya pikir akan saya benci tetapi sebenarnya saya sukai. Alih-alih mengkhawatirkan anggur atau vintage, saya terlalu fokus pada rasa dan bagaimana mereka menganyam makanan.

Saya dapat menyebutkan begitu banyak tempat bagus lainnya yang telah saya menangkan dan santap tahun ini, seperti Moor Hall yang terhormat, permata di mahkota kuliner Lancashire, atau “pertarungan boodle” yang saya nikmati dengan teman-teman baru yang baru saja saya temui seminggu sebelumnya di sebuah pantai di Filipina (lebih lanjut tentang itu di lain waktu). Tetapi untuk saat ini, saya akan meninggalkan Anda hanya dengan dua ini. Saya sangat menyarankan Anda mencari mereka.

Kate Ng

Makanan Kate yang paling berkesan juga yang paling membuatnya stres

(Kate Ng)

Makanan saya yang paling berkesan tahun ini, mungkin tidak mengherankan, juga yang paling membuat saya stres. Karena ini adalah tahun pertama saya benar-benar dapat menerima tamu di dalam flat saya untuk merayakan Tahun Baru Imlek (2020 dan 2021 menyia-nyiakan rencana reuni), saya mengajukan diri untuk menyebar. Saya hanya memberi makan segelintir orang, tetapi saya ingin menjadi nyonya rumah paling banyak dan menghabiskan beberapa minggu merencanakan hidangan. Itu termasuk ikan kukus utuh, tahu rebus, semacam sayuran tumis dan nasi yang cukup untuk memberi makan pasukan.

Saya juga tahu bahwa saya ingin memasak hidangan CNY favorit saya – daging babi rebus dengan jamur hitam. Kedengarannya tidak bagus. Itu juga tidak terlihat cantik, tetapi itu adalah salah satu hidangan yang paling saya sukai di dunia. Potongan lembut perut babi karamel seukuran gigitan meleleh di mulut Anda. Jamur hitam terasa lembut saat disentuh tetapi renyah saat Anda menggigitnya. Sausnya sangat cocok untuk melapisi setiap butir nasi dengan kelezatan asin, umami, dan berminyak.

Masalahnya adalah saya belum pernah berhasil sebelumnya. Ayah saya selalu membuatnya untuk acara itu, jadi saya tidak pernah dipaksa untuk mempelajarinya, sampai sekarang. Saya menanyakan resepnya, dan dia dengan senang hati WhatsApp kembali kepada saya, meskipun dia tidak jelas tentang pengukuran. Agak-agak, kami menyebutnya di Malaysia – “tebak saja”. Entah bagaimana, ternyata persis seperti cara ayah saya membuatnya. Saya menangis ketika mencicipinya. Itu membuat saya langsung kembali ke rumah masa kecil saya selama CNY, duduk mengelilingi meja bundar besar kami dengan semua orang di keluarga, tertawa, makan, dan bermain game. Saya sering memikirkan momen itu. Itu mengingatkan saya pada kekuatan makanan.

Lucy Thackray

Saya tidak pernah menganggap diri saya sebagai orang Cotswolds. Tentu saja, bagian barat pedesaan Inggris ini, yang dipenuhi dengan desa-desa buku cerita, sangat populer di kalangan wisatawan. Tapi harganya sesuai, dengan pengeluaran besar untuk penginapan cantik, wisteria-trailed, dan jalan-jalan pedesaan. Saya selalu menganggapnya agak mewah bagi saya; sedikit dijernihkan. Jadi satu hal yang bisa menggoda saya adalah makan malam yang sangat enak. Di tengah gelombang panas yang mematikan di bulan Juli ini, saya bertemu teman tersayang saya untuk bermalam di Double Red Duke. Kami berencana untuk menjelajahi desa Clanfield yang lucu di samping tempat menginap orang dewasa dengan banyak anggur. Tapi yang membawa saya ke sana adalah makan malam – di restoran yang kami dengar lebih dari sepadan dengan perjalanannya.

Yang terjadi selanjutnya adalah semacam pengalaman pecinta kuliner Alice-down-the-rabbit-hole – dimulai dengan koktail sampanye yang diseruput di bawah payung bergaris merah di taman bir yang rimbun. Dalam suhu 35C yang tenang dan sejuk, tentunya ini adalah Saint-Tropez, bukan 16 mil di utara Swindon. Menuju ke ruang makan, menunya sangat menggoda dari atas ke bawah – tiram batu segar dengan saus susu harimau; pizza penghuni pertama berbentuk hati yang disiram dengan ‘nduja dan madu; kroket bacon-rib segar dari penggorengan. Untuk hidangan utama, kami harus kembali untuk menikmati cod kayu bakar dengan truffle mayo, dan dada bebek dengan jeli apel kepiting – bagi saya, itu harus menjadi steak terbaik di kelasnya dengan cambukan Bearnaise.

Semuanya dimasak dengan sempurna: semua pembunuh, tanpa pengisi. Faktanya, hidangan yang terdengar sederhana adalah yang terbaik – kubis hispi panggang yang dijilat dengan mentega miso, misalnya. Saat kami mendentingkan gelas Rioja ketiga kami, memberi selamat kepada diri kami sendiri atas penemuan yang luar biasa, musik live dimulai: band jazz lokal yang sangat parau dengan tipe ayah yang mengenakan kemeja dengan motif yang semakin keras. Orang-orang yang lewat berdesakan di bar untuk minum-minum, menambah suasana pesta di rumah. Suasana, bakat memasak, dan karakter lokal? Tunjukkan pada saya tempat menginap foodie yang lebih baik.

Maya Oppenheim

Tanya saya apa makanan saya yang paling berkesan di tahun 2022 dan pikiran saya menjadi kosong daripada politisi yang kurang mendapat pengarahan atau orang yang bersuka ria di pesta rumah dengan kontrol Spotify yang tidak diminta. Ini tidak diragukan lagi merupakan indikasi yang meyakinkan bahwa tahun 2022 adalah tahun yang baik dan saya telah menikmati makanan lezat yang adil.

Tapi setelah mempertimbangkan dengan hati-hati, saya harus mengutip perjalanan ke Bang Bang Oriental Food Hall di musim semi. Terkubur di burbs London utara, perjalanan ke Bang Bang melibatkan tetap berada di “garis kesengsaraan” (nama sebelumnya untuk garis utara karena ketepatan waktu yang tidak menentu dan kegagalan sinyal yang tak ada habisnya) hingga dua perhentian dari ujung: Colindale. Ditagih sebagai aula makanan Asia terbesar di London oleh beberapa orang dan aula makanan Asia terbesar di Eropa oleh orang lain, ada lebih dari 30 kedai makanan yang dapat dipilih.

Begitu masuk, tidak ada kekurangan masakan yang ditawarkan, dengan makanan yang berasal dari China ke Jepang, Taiwan, Thailand, Indonesia, Korea Selatan, Filipina, India, Vietnam, Singapura, Malaysia, dan banyak lagi. Dari tusuk sate tentakel cumi-cumi, domba, kerang, dan udang panggang yang saya beli dari Paman Chilli, yang menyajikan makanan dari Sichuan di Cina barat daya; ke pancake Jepang paling lembut dan goyah yang pernah Anda makan; untuk pangsit udang juicy yang memberi Anda pegas dalam langkah Anda, Bang Bang menawarkan hamparan kelezatan. Nyatanya, saya akan kembali ke Colindale untuk pancake itu saja, yang terus hidup bebas sewa di hati saya.

Ada sesuatu tentang Bang Bang yang memunculkan anak batin Anda. Mungkin karena logo yang lucu dan warna-warna cerah atau menu di layar atau fakta bahwa Anda ingin makan sampai muntah. Atau mungkin itu faktanya restoran memberi Anda benda plastik yang mulai berputar dan bergetar dengan liar saat makanan Anda siap, yang menyuntikkan delirium kacau ke dalam pengalaman. Pada satu titik, saya hampir menjatuhkan nampan yang saya pegang setelah tiga bel dari tiga restoran berbeda mulai bergetar keras secara bersamaan. Seperti Taman Thorpe untuk pelahap pencari sensasi, makanan di Bang Bang sangat lezat seperti namanya. Saya hanya berharap saya mendapatkan kunjungan lagi pada akhir tahun.

Sean Russell

Apa yang membuat satu makanan lebih baik dari yang lain? Kualitas makanannya pasti, tapi lebih dari itu: perusahaan, lokasi, pengalaman. Satu kali makan dari tahun 2022 yang menandai segalanya bagi saya adalah tinggi di perbukitan Talamello dekat Rimini di Italia.

Komune di sana terkenal dengan jenis keju tertentu yang dikenal sebagai fossa, artinya “lubang” – keju domba pecorino yang ditempatkan di… yah… lubang di tanah pada satu hari tertentu setiap tahun hingga matang.

Pecorino sudah menjadi salah satu keju favorit saya, tetapi lubang-lubang itu menghasilkan keajaiban, dan fossa yang dihasilkan memiliki rasa yang harum, kaya, dan bersahaja. Mau disajikan lembut seperti fondue atau keras seperti parmesan, rasanya selalu enak. Penyair dan penulis skenario Italia Tonino Guerra menyebutnya “Ambra di Talamello” – atau “Amber of Talamello” – karena warnanya.

Tambahkan ke lokasi restoran – La Locanda dell’Ambra – yang menghadap ke pertanian hijau dan desa-desa kecil Emilia-Romagna dan berbasis di dalam bangunan batu abad pertengahan; ditambah meja yang penuh dengan teman, anggur merah lokal, dan menu pencicipan sembilan hidangan seharga €30 (penuh dengan fossa yang dipasangkan dengan pasta, roti, jamur, sayuran, dan daging) dan Anda hampir mendapatkan makanan yang sempurna.

[ad_2]

Source link

RELATED ARTICLES

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Most Popular

Recent Comments