Thursday, June 20, 2024
HomeHiburanUlasan | 'Mata Biru Pucat': Cerita detektif abad ke-19 — bersama...

Ulasan | ‘Mata Biru Pucat’: Cerita detektif abad ke-19 — bersama Edgar Allan Poe


Komentar

(2,5 bintang)

Penulis-sutradara Scott Cooper mungkin adalah seorang penerjemah yang sempurna seperti yang dapat dibayangkan untuk adaptasi Netflix yang halus namun berpikiran tinggi dari “The Pale Blue Eye,” sebuah cerita detektif tahun 2003 yang diterima dengan baik oleh novelis Louis Bayard tentang serangkaian pembunuhan mengerikan tahun 1830 yang diselidiki oleh seorang pensiunan detektif polisi dan asisten mudanya, Edgar Allan Poe. Keluar dari “Antlers” tahun 2021 — kisah horor rakyat Cooper yang diadaptasi dari Cerpen Nick Antosca tentang monster, nyata dan imajiner – “Mata Biru” terasa seperti pengejar yang ideal: penceritaan yang gaya dan cerdas tentang apa yang ada di hati malarkey yang mengerikan.

‘Antlers’ adalah fitur makhluk, didasarkan pada kengerian dunia nyata

Ngomong-ngomong soal hati, film langsung turun ke bisnis dengan penemuan mayat, minus organ kritis itu, di kampus Akademi Militer AS, di mana beberapa orang mungkin mengingat Poe yang asli adalah seorang kadet selama tahun yang bersangkutan. Ketika petinggi sekolah merekrut seorang legenda lokal dalam penegakan hukum untuk menyelidiki kejahatan tersebut – mantan polisi Augustus “Gus” Landor yang murung dan rusak – Gus segera mendapatkan bantuan dari Edgar, seorang siswa West Point yang berbagi kapasitas dengan pria yang lebih tua untuk alkohol, kecenderungan melankolis dan ketertarikan pada psikologi kriminal. Dimainkan, masing-masing, oleh Christian Bale dan Harry Melling, dua detektif – sejenis Holmes dan Watson Amerika – segera menangani kasus ini, ketika korban lain, hewan dan manusia, muncul dengan hati mereka terpotong.

Kedua aktor itu sangat menyenangkan untuk ditonton, karena alasan yang sangat berbeda. Bale, yang sebelumnya bekerja dengan Cooper di “Keluar dari Tungku” dan “Bermusuhan,” menghadirkan intensitas metodis pada karakter Gus, yang diganggu oleh setan, seperti yang sering terjadi pada detektif film. Edgar, di sisi lain, adalah seorang penyair yang tidak sehat, meskipun Melling diberkahi dengan udara yang louche dan nakal. Penggambaran Melling yang mengunyah pemandangan tentang penulis pemula – dan, di sini, sepatu karet amatir – adalah salah satu kesenangan utama film tersebut. Dibantu oleh wig dan riasan, Melling juga memiliki kemiripan fisik yang luar biasa dengan penulisnya, melalui penggambarannya yang menghindari klise.

Dalam peran pendukung, Toby Jones, Timothy Spall, Gillian Anderson, Charlotte Gainsbourg dan Robert Duvall yang hampir tidak dapat dikenali, berperan sebagai ahli okultisme, semuanya menghibur dengan andal.

Tetapi kadang-kadang ada kesan pada film bahwa Anda sedang menonton film-B yang terlalu berpakaian, terutama karena plotnya membelok lebih dalam ke wilayah supernatural – atau setidaknya seperti cara kerja dunia yang dibayangkan oleh beberapa cerita. karakter yang lebih percaya diri. Itu berbau cerita Poe: tidak dapat diketahui dan misterius. Disaring melalui lensa modern Bayard, namun tetap mempertahankan residu rasa abad ke-19 yang mengagumkan.

Di mana “Mata Biru Pucat” paling berhasil adalah dalam caranya menunjukkan bagaimana Edgar – namun untuk menjadi penulis suasana yang mengerikan, murung, dan morbiditas lezat yang kita ingat – mendapatkan beberapa ide abadi tentang koeksistensi kebobrokan dan keindahan. Film ini hanya tersandung ketika mengalah, di sana-sini, pada kiasan yang lebih sepele dan lompatan ketakutan dari film thriller kontemporer.

R. Tersedia di Netflix. Berisi beberapa kekerasan, termasuk pemerkosaan, gambar berdarah, bahasa singkat yang kuat dan elemen tematik dewasa. 130 menit.



Source link

RELATED ARTICLES

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Most Popular

Recent Comments