Sunday, February 25, 2024
HomeHiburanUlasan | Sejarah baru Oscar mengungkapkan kekuatan di balik kemewahan

Ulasan | Sejarah baru Oscar mengungkapkan kekuatan di balik kemewahan


Komentar

Seperti yang ditulis oleh Michael Schulman dari New Yorker dalam buku barunya, “Oscar Wars: Sejarah Hollywood dalam Emas, Keringat, dan Air Mata,” Academy Awards dapat digambarkan sebagai “permainan”, “peragaan busana”, “pacuan kuda”, dan bahkan “pesta ucapan selamat kepada diri sendiri oleh orang-orang kaya dan terkenal yang menganggap diri mereka terlalu tinggi”. Namun, menurut Schulman, kunci sebenarnya untuk memahami penghargaan tersebut terletak pada kekuasaan: “siapa yang memilikinya, siapa yang berusaha keras untuk mempertahankannya, siapa yang menyerang benteng emas untuk merebutnya.” Lebih dari sekedar perjalanan melalui sejarah Academy Awards, bukunya adalah perjalanan melalui perebutan kekuasaan Hollywood.

Kadang-kadang konflik itu tidak ada hubungannya dengan eksekutif studio dan bintang emas daripada dengan antarmuka antara Hollywood dan dunia yang lebih luas. Sedangkan legenda tentang bagaimana “Warga Kane” telah lama menjadi bahan perdebatan, Schulman berfokus pada apa yang terjadi ketika William Randolph Hearst mencium kemiripan karakter judul dengan dirinya sendiri. Surat kabarnya mengabaikan film itu. Sementara itu, di belakang layar, Hearst dan kroni-kroninya menekan Hollywood dan mengancam industri dengan pers negatif. Louis B. Mayer dari MGM mengumpulkan sekelompok rekan untuk menawarkan RKO $800.000 untuk membeli setiap cetakan “Citizen Kane” untuk dibakar. Meskipun rencana itu tidak berhasil, pesan yang lebih luas diterima, dan Oscar 1942, tulis Schulman, menyaksikan “kekalahan yang nyaris total untuk ‘Citizen Kane.'”

Sebuah buku bisnis yang membuat kisah-kisah pesta pora Hollywood terlihat jinak

Perlombaan Oscar lainnya adalah kompetisi antara bintang yang kuat dan pembuat film. Pada tahun 1950, dua film penting, “Bulevar Matahari Terbenam” Dan “Semua Tentang Hawa, ”menempatkan mantan bintang film bisu Gloria Swanson dan pro berpengalaman Bette Davis dalam sorotan yang menyegarkan. Bagi wanita di Hollywood, tulis Schulman, menjadi bintang berarti memiliki “kekuatan dalam catok” yang hanya bertahan sampai Anda menua karena kecantikan muda. Namun demikian, pertikaian Swanson-Davis membuktikan bahwa “aktris di utara empat puluh tidak harus dilupakan dengan lembut.” Waktunya tepat, karena “bintang-bintang generasi pertama Hollywood sekarang telah mencapai usia paruh baya, bersembunyi di rumah-rumah mewah seperti fosil yang tidak pernah digali oleh siapa pun, film-film mereka hancur di lemari besi studio.”

Ketika beralih ke era daftar hitam, “Perang Oscar” mencatat dampak keputusan Academy of Motion Picture Arts and Sciences untuk memastikan siapa pun yang dicurigai sebagai komunis atau menghindari panggilan pengadilan federal tidak memenuhi syarat untuk mendapatkan penghargaan. Seiring berjalannya waktu, buku tersebut membawa pembaca melewati tahun-tahun Hollywood Baru yang aneh ketika Dennis Hopper menjadi pembuat kesepakatan, “Koboi Tengah Malam” (1969) mendapat pujian dengan peringkat X, dan tim muda Candice Bergen dan veteran Gregory Peck bekerja sama untuk “menghancurkan penolakan terhadap ide-ide baru” di akademi dengan membawa anggota baru.

Schulman juga membahas Harvey Weinstein, menulis bahwa orang-orang suka mencirikannya sebagai “mogul pengganggu yang memperlakukan bioskop rumah seni seperti bos mafia” bahkan sebelum dia dikenal luas sebagai “predator seksual yang menutupi jejaknya”. Eksekutif terkenal karena kampanye musim penghargaan yang buruk, dan Schulman dengan tepat mengamati bahwa Weinstein membawa musim Oscar sejalan dengan siklus pemilihan presiden – di mana kandidat terbaik dapat dikalahkan oleh kampanye yang lebih baik. Namun, tidak semua orang setuju dengan taktiknya: Ketika Weinstein melakukan serangan seperti perang mendorong “Shakespeare dalam Cinta” melawan “Menyelamatkan prajurit Ryan”Spielberg menolak untuk” terlibat dalam lumpur bersama Harvey.

Schulman mengingatkan kita bahwa akademi seringkali kurang progresif daripada yang ingin kita yakini oleh para anggotanya, sering muncul terlambat untuk perubahan politik dan budaya sebelum memainkan permainan pengejaran yang putus asa. Isu-isu ini disorot paling menonjol, atau setidaknya baru-baru ini, oleh kampanye #OscarsSoWhite, tetapi bab Schulman tentang tokenisme mengingatkan kita bahwa perjuangan bukanlah hal baru. Academy Museum of Motion Pictures, misalnya, masih menunggu perwakilan yang memadai dari para pendiri Yahudi Hollywood. Namun, di tengah kisah-kisah ketidaktahuan dan kegagalan, dan sikap dan kekuasaan, Schulman menawarkan sejarah nyata tentang orang-orang nyata yang tindakannya memiliki konsekuensi, baik dan buruk.

Chris Yogerst adalah seorang penulis, sejarawan film, dan profesor. Buku berikutnya, “Saudara-saudara Warner,” akan dirilis pada bulan September.

Sejarah Hollywood dalam Emas, Keringat, dan Air Mata

Sebuah catatan untuk pembaca kami

Kami adalah peserta dalam Program Amazon Services LLC Associates, sebuah program periklanan afiliasi yang dirancang untuk menyediakan sarana bagi kami untuk mendapatkan bayaran dengan menautkan ke Amazon.com dan situs afiliasinya.



Source link

RELATED ARTICLES

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Most Popular

Recent Comments