Sunday, February 25, 2024
HomeSehatanVaksin flu musim ini memberikan "perlindungan substansial" di semua kelompok umur, kata...

Vaksin flu musim ini memberikan “perlindungan substansial” di semua kelompok umur, kata CDC


Suntikan flu memberikan “perlindungan substansial” untuk semua kelompok umur, termasuk populasi lanjut usia dan gangguan kekebalan, selama musim influenza ini, Pusat Pengendalian Penyakit dilaporkan Rabu.

Komite Penasihat Praktek Imunisasi mempresentasikan temuan baru yang menunjukkan bahwa orang yang menerima vaksinasi influenza terlindungi dengan baik dari “rawat inap, gawat darurat, dan penyakit rawat jalan di antara segala usia” pada musim 2022-2023.

Itu juga mengurangi kemungkinan rawat inap dari Influenza A – virus yang menyebabkan pandemi flu – pada anak-anak hampir tiga perempat, dan pada orang dewasa hampir setengahnya, CDC dikatakan dalam siaran pers.

“Data ini menggarisbawahi bahwa vaksinasi flu dapat memberikan manfaat besar melawan flu dan komplikasinya yang berpotensi serius,” kata badan tersebut.

Salah satu studi referensi dalam presentasi menentukan bahwa vaksin influenza 45% efektif di antara anak-anak terhadap virus yang dominan. Sebagai perbandingan, selama musim sebelumnya, angka ini sekitar 30%, tulis CDC.

Selain itu, anak-anak yang divaksinasi 68% lebih kecil kemungkinannya untuk dirawat di rumah sakit, dan 48% lebih kecil kemungkinannya untuk mengunjungi unit gawat darurat karena flu atau penyakit terkait flu, CDC menemukan.

Dalam tren yang sama, orang dewasa secara keseluruhan 44% lebih kecil kemungkinannya mengunjungi unit gawat darurat dan 39% lebih kecil kemungkinannya dirawat di rumah sakit karena penyakit atau komplikasi terkait flu. Sebagai perbandingan, orang dewasa hanya 25% lebih kecil kemungkinannya untuk dirawat di rumah sakit atau mengunjungi unit gawat darurat dan perawatan darurat selama musim 2021-2022 dengan vaksin terakhir.

Para peneliti menekankan keefektifan vaksin di antara orang-orang yang berusia di atas 65 tahun dan populasi yang mengalami gangguan kekebalan, dua kelompok yang lebih mungkin terkena penyakit yang lebih parah akibat flu dan cenderung tidak memiliki respons kekebalan terhadap vaksin.

Puncak virus flu 2022-2023 terjadi pada November dan awal Desember, ketika persentase tes positif mencapai sekitar 26%. Persentase kasus positif sekarang sekitar 1,7%. Rawat inap terkait influenza juga telah diratakan.

Sementara jumlah pasien flu telah menurun, CDC mencatat bahwa aktivitas influenza musim ini lebih tinggi dan lebih merusak daripada dua musim sebelumnya. Faktanya, ada 111 kematian terkait influenza di antara anak-anak.



Source link

RELATED ARTICLES

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Most Popular

Recent Comments