Sunday, February 25, 2024
HomeNationalWall Street Melejit, Sinyal Pasar Saham Kebal Resesi?

Wall Street Melejit, Sinyal Pasar Saham Kebal Resesi?



Jakarta, CNBC Indonesia – Indeks utama bursa saham Amerika Serikat menguat pada pembukaan perdagangan 2023.

Dow Jones Industrial Average naik 0,15% ke 33.197,27, S&P 500 naik 0,47% ke 3.857,5 dan Nasdaq Composite naik 0,89% ke 10.559,6.

Investor yakin pada sinyal bahwa ekonomi global akan terus pulih pada 2023 dan membuat saham menguat. Para pelaku pasar melihat masalah yang membebani pasar pada tahun 2022 mereda.

Meskipun ada kekhawatiran bahwa kenaikan suku bunga Federal Reserve untuk menjinakkan inflasi yang tinggi dapat mendorong ekonomi AS ke dalam resesi, hal itu juga kemungkinan akan menyebabkan jeda kenaikan suku bunga atau poros untuk memangkas bunga suku bunga di bagian tahun ini, yang dapat meningkatkan pasar.

“Kami terus melihat ‘gelas setengah penuh’ sebagai akhir dari periode ‘uang gratis’ dan stimulasi ekonomi yang berlebihan menunjukkan waktu yang lebih baik dapat terbentang di depan untuk ekuitas pasar dan obligasi saat Tahun Baru berlangsung,” tulis John Stoltzfus, kepala strategi investasi di Oppenheimer, dalam catatan Selasa.

Sejarah juga menunjukkan saham pasar AS cenderung rebound setelah turun bertahun-tahun. Faktanya, rata-rata S&P 500 telah pulih sebesar 15% di tahun berikutnya setelah tahun mana ia kehilangan lebih dari 1%.

Rata-rata utama menutup tahun 2022 dengan kekalahan tahunan mengalahkan mereka sejak 2008, mematahkan kemenangan beruntun tiga tahun. Dow mengakhiri tahun turun sekitar 8,8%, dan 10,3% dari level tertinggi 52 minggu. tahun ini dan duduk lebih dari 20% di bawah rekor tertinggi. Nasdaq yang padat teknologi anjlok 33,1% tahun lalu.

TIM RISET CNBC INDONESIA

Artikel Selanjutnya

Wall Street Berjangka Jeblok Lagi, Analis Tak Heran!


(ras/ras)




Source link

RELATED ARTICLES

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Most Popular

Recent Comments