Saturday, February 24, 2024
HomeOlahragaWarga Brasil mengucapkan selamat tinggal terakhir kepada Pelé dengan prosesi bangun dan...

Warga Brasil mengucapkan selamat tinggal terakhir kepada Pelé dengan prosesi bangun dan peti mati selama 24 jam | CNN




CNN

Orang Brasil sudah mulai memberikan penghormatan terakhir mereka untuk sepak bola hebat Pele dengan bangun umum 24 jam, yang dimulai pada hari Senin di Stadion Urbano Caldeira, markas mantan klub sepak bolanya, Santos.

Acara bangun dibuka untuk umum dan para pelayat mulai memasuki stadion pada Senin pagi.

Pada hari Selasa, prosesi pemakaman kemudian akan dilakukan Pele peti mati melalui jalan-jalan kota Santos, termasuk melewati jalan di mana ibu Pelé yang berusia 100 tahun, Celeste Arantes, tinggal.

Pengusung jenazah membawa peti mati legenda sepak bola Brasil Pele ke lingkaran tengah stadion bekas klubnya Santos, Vila Belmiro.

Prosesi akan terus berlanjut Pele tempat peristirahatan terakhir, pemakaman Memorial Necrópole Ecumênica, tempat pemakaman pribadi akan diadakan untuk anggota keluarga.

Kembang api menyambut mobil jenazah yang membawa peti mati Pelé saat meninggalkan Rumah Sakit Albert Einstein di São Paulo, tempat pemenang Piala Dunia tiga kali itu meninggal pada Kamis karena kegagalan banyak organ akibat perkembangan kanker usus besar.

Mobil jenazah berada di bawah pengawalan ketat polisi saat menuju ke stadion, di mana peti matinya akan ditempatkan di tengah lapangan.

Pemandangan udara Stadion Urbano Caldeira menjelang pemakaman legenda sepak bola Pele.

Fans sudah mulai berbaris di jalanan pada dini hari Senin pagi, banyak yang memegang bendera atau spanduk dengan pesan untuk ‘O Rei’ (“Sang Raja”). “Pele, kamu abadi,” baca salah satu di pinggir jalan raya.

Di dalam stadion Santos yang berkapasitas 16.000 tempat duduk, sejumlah spanduk besar dipasang di seluruh tribun, salah satunya bertuliskan “Hidup Sang Raja”.

Putra Pelé, Edson Nascimento, memposting serangkaian cerita di Instagram tentang perjalanan ke Santos.

“Membawa pulang raja kami”, baca salah satu yang menunjukkan konvoi di jalan raya. Yang lain menunjukkan tangannya di atas peti mati dengan tulisan: “Kami pulang.”

Orang Brasil terkenal, termasuk pemain seperti Romário dan Neymar Jr., dan pejabat klub dari Real Madrid dan São Paulo FC, juga hadir.

Menurut CNN Brasil, janda Pelé, Marcia Aoki, menghadiri peringatan itu dan terlihat memeluk Edson Nascimento.

Orang-orang dari segala usia berbondong-bondong ke stadion saat gerbang dibuka untuk peringatan tersebut dan banyak orang mengenakan jersey kuning ikonik yang dikenakan oleh tim sepak bola Brasil dan jersey Santos FC.

Peti mati Pelé akan ditempatkan di tengah lapangan di stadion Santos.

Itu adalah peristiwa yang menyedihkan dan banyak penggemar diliputi oleh emosi, air mata mengalir di wajah mereka saat mereka berjalan ke tanah. Pintu masuk umum stadion dihiasi dengan karangan bunga dan bendera Santos FC dikibarkan setengah tiang.

Lagu Meu Legado (“warisan saya”), dinyanyikan oleh Pele, dimainkan berulang-ulang di dalam stadion sejak peti matinya masuk, saat para penggemar menyanyikan kata-kata tersebut.

Di antara yang pertama tiba untuk memberikan penghormatan adalah presiden FIFA Gianni Infantino.

“Pele itu abadi,” kata Infantino kepada wartawan, per Reuters. “FIFA pasti akan menghormati ‘raja’ seperti yang pantas dia dapatkan.

“Kami telah meminta semua asosiasi sepak bola di dunia untuk mengheningkan cipta selama satu menit sebelum setiap pertandingan dan juga akan meminta mereka, 211 negara, untuk menamai stadion dengan nama Pele. Generasi mendatang harus mengetahui dan mengingat siapa Pele.”

Selama lebih dari 60 tahun, nama Pelé identik dengan sepak bola. Dia bermain di empat Piala Dunia dan merupakan satu-satunya pemain dalam sejarah yang memenangkan tiga Piala Dunia, tetapi warisannya jauh melampaui jumlah trofi dan rekor mencetak gol yang luar biasa.

“Saya dilahirkan untuk bermain sepak bola, seperti Beethoven dilahirkan untuk menulis musik dan Michelangelo dilahirkan untuk melukis,” kata Pelé.

Pelé, lahir Edson Arantes do Nascimento, secara luas dianggap sebagai salah satu pemain terhebat dalam sejarah dan Brasil mengadakan tiga hari berkabung nasional setelah kematiannya.

Penghormatan mengalir dari bintang olahraga, politisi, dan musisi dari seluruh dunia untuk pria yang melampaui olahraganya dan menjadi ikon global.



Source link

RELATED ARTICLES

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Most Popular

Recent Comments