Wednesday, May 29, 2024
HomeTop News179 poin, dua pertandingan playoff yang epik, dan satu hari sepak bola...

179 poin, dua pertandingan playoff yang epik, dan satu hari sepak bola perguruan tinggi yang luar biasa


ATLANTA – Sebagai penendang Ohio State Nuh Ruggle berbaris untuk mencoba gol lapangan 50 yard yang memenangkan permainan, mendekati tengah malam di Pantai Timur. Saat jutaan orang menunggu bola jatuh dan tahun baru dimulai, hari sepak bola perguruan tinggi yang beramai-ramai meluncur menuju puncaknya.

Georgia memimpin Ohio State dengan satu poin, 42-41, dan Kirby Smart meminta waktu istirahat untuk mencoba es Ruggle. Keributan ketakutan, kebencian, dan antisipasi memenuhi Stadion Mercedes-Benz, koktail emosional yang sempurna untuk hari semifinal olahraga yang telah menunggu hampir satu dekade untuk terungkap sedemikian rupa.

Direktur eksekutif College Football Playoff Bill Hancock berdiri dengan sederhana di dekat garis gawang tempat Ohio State mencoba untuk menendang. Dia menyatakan kemenangan sebelum pemenang diputuskan. “Hari yang luar biasa untuk sepak bola perguruan tinggi,” dia berseri-seri.

Hari semifinal wire-to-wire pertama yang memukau olahraga ini datang tepat karena sistem saat ini hampir berakhir. Ini adalah tahun kedua hingga terakhir dari format empat tim saat ini, karena terlalu banyak ledakan dalam delapan musim sebelumnya telah menyebabkan, sebagian, olahraga tersebut berkembang menjadi playoff 12 tim yang dimulai pada musim 2024.

Sistem empat tim terlalu mudah ditebak, dan kemudian muncul dua pertandingan yang tak seorang pun bisa melihatnya datang.

Ruggles membengkokkan gawangnya ke kiri, bola buku jari untuk menggerutu di Tahun Baru. Georgia berlutut satu kali, dan pertandingan berakhir pada pukul 12:01, salah satu hari yang luar biasa dalam sejarah olahraga baru-baru ini yang membutuhkan waktu dua tahun yang berbeda untuk menyelesaikannya. Tepatnya, drama itu tidak bisa masuk ke dalam satu.

Gol lapangan yang terlewat memicu perayaan Georgia yang liar di tengah lapangan, pengingat terakhir tentang betapa memukau, menyiksa, dan membingungkan sepak bola perguruan tinggi.

Di pinggiran Phoenix, TCU masuk sebagai underdog 7,5 poin pada hari sebelumnya dan melepaskan salah satu gangguan paling membingungkan dalam sejarah olahraga baru-baru ini. Katak Bertanduk No. 3 tidak pernah gentar, membukukan 51 poin pada pertahanan yang memungkinkan rata-rata 13,4 poin per game musim ini.

Di pusat kota Atlanta, Negara Bagian Ohio No. 4 tampaknya siap untuk merebut permainan di menit terakhir kuarter ketiga sampai pukulan yang mengubah permainan dilakukan oleh pemain Georgia. Javon Bullard mencegah touchdown dan mengetuk bintang Ohio State melebar Marvin Harrison Jr. dari permainan. Pukulan itu mengubah jalannya malam untuk Georgia, dan bisa menjadi titik poros jika meraih gelar nasional berturut-turut.

Bulldog No. 1 akan memainkan TCU No. 3 untuk gelar nasional, dengan Georgia ingin menjadi olahraga pertama yang memenangkan gelar berturut-turut dalam satu dekade, sejak Alabama terakhir kali meraih gelar ganda pada tahun 2012.

TCU akan mencari gelar nasional pertama program tersebut sejak 1938, dan mereka akan mengundang siapa pun untuk menganggap mereka hanya umpan SEC. Tanya saja gelandang Michigan JJ McCarthy, yang menjadikan mereka sebagai sahabat Sepuluh Besar. Sebenarnya, Anda tidak bisa, karena dia lari dari konferensi persnya setelah satu pertanyaan setelah kekalahan, terdengar jauh lebih tidak tinggi daripada prediksi pra-pertandingannya tentang Michigan yang mendorong TCU.

Suatu hari yang mulai memimpikan Sepuluh Besar memiliki sepasang tim dalam pertandingan gelar nasional berakhir dengan liga berjalan dengan tangan kosong. Fokus liga beralih dari euforia antisipatif dari gelar nasional pertama konferensi sejak 2014 ke pertanyaan kepemimpinan yang melayang di atas liga, dengan Komisaris Kevin Warren telah mewawancarai menjadi presiden dari Beruang Chicago. Hanya butuh satu menit memasuki tahun 2023 untuk masalah Sepuluh Besar diantar ke garis depan.

Di sini, di Atlanta, secercah peluang yang terlewatkan tergantung di ruang ganti Negara Bagian Ohio. Gene Smith berjalan keluar dari ruang ganti, memeluk istri Ryan Day, Nina, dan pergi ke malam sambil menggelengkan kepalanya karena tidak percaya. Staf bergumam tentang perasaan hampa yang sama yang muncul pada tahun 2019, ketika Ohio State menyia-nyiakan banyak peluang untuk mengalahkan tim Clemson yang dipimpin Trevor Lawrence.

Para pemain dan pelatih memikirkan semua hal kecil. Upaya quarterback yang sia-sia CJ Stroud, yang melempar sejauh 348 yard, empat gol dan tiba-tiba menyalurkan Braxton Miller-nya dengan kesibukan di babak kedua. Mereka meratapi upaya sia-sia dari garis ofensif pedalaman Negara Bagian Ohio, yang dinetralkan Jalen Carter.

Mereka bertanya-tanya apa yang bisa berbeda jika bukan karena absennya Harrison karena pelanggaran tersebut mandek di kuarter keempat. Ada, tentu saja, gol lapangan yang terlewatkan yang akan memenangkan pertandingan. Panggilan penargetan terbalik pada hit Harrison yang akan memberi Ohio State tujuan pertama dan tujuan. Runtuhnya pertahanan di kuarter keempat setelah menggebrak garis ofensif Georgia untuk menutup mereka di kuarter ketiga.

“Ada banyak permainan yang Anda harap bisa dimainkan kembali sebagai pelatih dan pemain,” kata pelatih OSU Ryan Day. “Itulah yang terjadi dalam permainan seperti ini.”

Bagaimana jika yang paling membakar – dan kemungkinan penghitung kepelatihan terbaik malam itu – datang ketika Negara Bagian Ohio tampaknya telah melakukan tendangan palsu di kuarter keempat. Di garis keempat dan 1 di garis 34 yard miliknya sendiri, Negara Bagian Ohio memasukkan dua linemen ofensif ke tim puntnya untuk pertama kalinya musim ini — penjaga Donovan Jackson dan cadangan Josh Fryar.

Buckeyes naik 11 poin, dan berakhir ketat Mitch Rossi tampaknya berlari menuju pukulan pertama yang akan memberi mereka bola di dekat lini tengah. Sepersekian detik sebelum jepretan, pelatih Georgia Kirby Smart meminta timeout. “Tampaknya down pertama akan terjadi,” kata pelatih tim khusus Ohio State Parker Fleming. “Mereka melakukan pekerjaan yang luar biasa dengan meminta waktu habis di sana.”

Di paruh kedua permainan Michigan, Negara Bagian Ohio memiliki permainan serupa yang disebut, tetapi kakap panjang melewatkan panggilan dan, dengan itu, jalur terbuka lebar untuk down pertama yang bisa mengubah permainan. Foto-foto kesempatan yang terlewatkan hidup di Twitter pengetahuan, dan Fleming hanya bisa menggelengkan kepalanya. “Beda formasi, beda personel sedikit,” ujarnya. “Skenario serupa, kurasa.”

Dan itulah yang terjadi dengan game klasik. Taruhannya menjadi sangat tinggi, sehingga momentumnya berubah dengan hebat. Dan pecundang hanya bisa memikirkan semua hal yang bisa terjadi, seperti yang dirujuk Stroud sebagai “berat hati” meninggalkan lapangan. “Kehilangan kata-kata,” kata Stroud, “ketika sampai pada satu permainan.”

Setelah sehari dengan total 179 poin, total 2.016 yard, dan momentum putaran tajam yang tak terbatas, tengah malam melanda, dan seluruh olahraga hampir tidak bisa berkata-kata. “Itu istimewa,” kagum quarterback UGA Stetson Bennett.

Sehari pertandingan semifinal yang secara historis membuat pemirsa bosan dan tidak puas, berakhir dengan kembang api yang dramatis. Akhirnya, drama tersebut cocok dengan taruhannya, dan olahraga tersebut mendapatkan hari semifinal perayaan yang telah lama tertunda.



Source link

RELATED ARTICLES

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Most Popular

Recent Comments