Thursday, June 20, 2024
HomeSehatanStudi menunjukkan stres dapat mempercepat kehilangan penglihatan

Studi menunjukkan stres dapat mempercepat kehilangan penglihatan


Gambar menunjukkan kacamata di depan papan pengujian penglihatan.— Unsplash
Gambar menunjukkan kacamata di depan papan pengujian penglihatan.— Unsplash

Keadaan stres yang berkelanjutan dapat secara bertahap mengganggu penglihatan Andamenurut studi tikus baru-baru ini yang diterbitkan dalam jurnal Sel Penuaan. Menurut penelitian terbaru, stres kronis membuat sel mata menua sebelum waktunya dan menyebabkannya merosot.

Sel-sel di mata Anda menua seperti semua sel lainnya. Namun demikian, faktor risiko yang signifikan untuk glaukoma adalah penuaan massal dan degenerasi sel ganglion retina di mata. Karena orang hidup lebih lama, diperkirakan pada tahun 2040 akan ada lebih dari 110 juta pasien glaukoma di seluruh dunia.

Jaringan retina mengalami stres, seperti peningkatan tekanan intraokular, yang menyebabkan perubahan epigenetik dan transkripsi yang mirip dengan yang terkait dengan penuaan. Para penulis penelitian menunjukkan bahwa stres berulang menyebabkan jaringan mata menua lebih cepat pada jaringan retina yang lebih muda. Penemuan ini memungkinkan untuk menargetkan dan mempertahankan aktivitas seluler pada pasien glaukoma.

“Pekerjaan kami menekankan pentingnya diagnosis dini dan pencegahan serta manajemen spesifik penyakit terkait usia, termasuk glaukoma,” kata penulis studi Dorota Skowronska-Krawczyk, asisten profesor Fisiologi dan Biofisika dan Ophthalmology dan fakultas dari Center for Translational Vision Research di University of California, Irvine School of Medicine, dalam sebuah pernyataan.

“Perubahan epigenetik yang kami amati menunjukkan bahwa perubahan pada tingkat kromatin diperoleh secara akumulatif, mengikuti beberapa kejadian stres. Ini memberi kita peluang untuk pencegahan kehilangan penglihatan, jika dan ketika penyakit ini dikenali sejak dini.”

Ketika tim yang dipimpin UCI memeriksa kepala saraf optik mata yang mengalami sedikit peningkatan tekanan, mereka menemukan bahwa tidak ada bukti kehilangan akson pada kepala saraf optik remaja.  Namun, kehilangan akson sektoral yang cukup besar ditemukan pada saraf optik hewan tua, yang mirip dengan fenotipe yang sering terlihat pada pasien glaukoma.— Fakultas Kedokteran UCI
Ketika tim yang dipimpin UCI memeriksa kepala saraf optik mata yang mengalami sedikit peningkatan tekanan, mereka menemukan bahwa tidak ada bukti kehilangan akson pada kepala saraf optik remaja. Namun, kehilangan akson sektoral yang cukup besar ditemukan pada saraf optik hewan tua, yang mirip dengan fenotipe yang sering terlihat pada pasien glaukoma.— Fakultas Kedokteran UCI

Pada orang sehat, tekanan intraokular di mata berosilasi antara 12 dan 21 mmHg setiap hari. Hampir dua pertiga orang lebih sering mengalaminya di malam hari. Pengukuran tunggal tekanan intraokular tidak cukup untuk memperkirakan perkembangan penyakit pasien glaukoma karena rentang tekanan intraokular yang besar.

Variasi jangka panjang dalam tekanan intraokular dianggap sebagai indikator yang dapat diandalkan dari evolusi glaukoma. Prediksi ini diperkuat dengan temuan penelitian. Penulis berpendapat bahwa penuaan jaringan retina dipercepat tidak hanya oleh osilasi tetapi juga oleh efek fluktuasi ringan yang sering terjadi.

Menurut Skowronska-Krawczyk, bahkan peningkatan ringan tekanan intraokular menyebabkan kematian sel ganglion retina dan mengakibatkan gangguan penglihatan pada hewan tua. Untuk mengidentifikasi kemungkinan target pengobatan, peneliti masih menyelidiki mekanisme perubahan penuaan akumulatif. Mereka juga bereksperimen dengan berbagai metode untuk menghentikan percepatan penuaan terkait stres.



Source link

RELATED ARTICLES

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Most Popular

Recent Comments