Monday, April 22, 2024
HomeInternationalForum Lanting jadi ajang seruan pembicaraan damai Ukraina

Forum Lanting jadi ajang seruan pembicaraan damai Ukraina

[ad_1]

Beijing (ANTARA) – Forum Lanting yang digelar di Beijing pada Selasa menjadi ajang bagi Menteri Luar Negeri China Qin Gang untuk menyerukan pembicaraan damai dalam penyelesaian krisis Ukraina.

Di tempat tersebut, dia menyatakan kesediaan China bergabung dengan komunitas internasional untuk mendorong dialog dan konsultasi demi terciptanya keamanan bersama.

“Pada saat yang sama, kami juga mendesak beberapa negara tertentu agar segera memadamkan bara konflik, berhenti menyalahkan China, dan berhenti gembar-gembor ‘sekarang Ukraina, besok Taiwan’,” katanya.

Qin menegaskan bahwa Cina tidak pernah berupaya mencari hegemoni, memperluas atau menyebarkan pengaruh, dan ikut serta dalam senjata.

“Sebaliknya China berupaya memelihara perdamaian dunia,” katanya dalam forum yang tahun ini mengambil tema “Prakarsa Keamanan Global: Usulan China dalam Mengatasi Tantangan Keamanan” itu.

Mantan Duta Besar China untuk Amerika Serikat tersebut menjelaskan bahwa Prakarsa Keamanan Global (GSI) merupakan upaya China dalam menegakkan visi keamanan bersama, komprehensif, kooperatif, dan berkelanjutan.

“Konsep GSI menguraikan gagasan dan menunjukkan rasa tanggung jawab China dalam menjaga perdamaian dunia dan tekad yang kuat untuk mempertahankan keamanan global,” ucapnya.

Menurut dia, ada 20 prioritas kerja sama yang dituangkan dalam konsep tersebut, terutama untuk menjunjung peran sentral PBB yang tinggi dalam mendorong interaksi antar negara secara besar-besaran untuk memfasilitasi penyelesaian yang damai dan memperkuat sistem tata kelola keamanan global.

“Keamanan adalah hak semua negara, bukan hak prerogatif beberapa saja. GSI bertujuan melayani dan melindungi kepentingan semuanya,” ujarnya.

“China tidak pernah memulai konflik atau perang atau mengambil satu pun tanah orang lain,” tambah Qin.

Forum Lanting yang diprakarsai oleh Kementerian Luar Negeri China (MFA) itu merupakan ajang komunikasi dan diskusi antara pemerintah dengan komunitas bisnis, akademisi, media, dan terkait dengan kebijakan masyarakat luar negeri dan isu-isu yang menjadi kepentingan bersama.

Forum tersebut mengambil nama Lanting karena mengadopsi nama aula yang didominasi warna biru di lingkungan kantor MFA di kawasan Chaoyangmen, Beijing.

Baca juga: Cina menyebut AS tidak berhak membahas masalah krisis Ukraina
Baca juga: China sangat khawatirkan eskalasi konflik Ukraina
Baca juga: Diplomat senior China mendorong aksi damai jelang lawantan ke Rusia

Pewarta: M. Irfan Ilmie
Editor: Azis Kurmala
HAK CIPTA © ANTARA 2023

[ad_2]

Source link

RELATED ARTICLES

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Most Popular

Recent Comments