Monday, April 22, 2024
HomeSehatanHampir semua perusahaan yang mencoba 4 hari kerja dalam seminggu ingin mempertahankannya

Hampir semua perusahaan yang mencoba 4 hari kerja dalam seminggu ingin mempertahankannya

[ad_1]

Ternyata kunci untuk menyelesaikan lebih banyak mungkin bekerja lebih sedikit. Itulah hasil dari program percontohan yang disebut sebagai percobaan terbesar di dunia dari minggu kerja empat hari menunjukkan.

Lebih dari 60 perusahaan yang berbasis di Inggris berpartisipasi dalam uji coba yang dipimpin oleh 4 Day Week Global, sebuah organisasi nirlaba yang menganjurkan empat hari, bukan lima hari kerja, selain fleksibilitas di mana, kapan, dan bagaimana orang bekerja.

Sekitar 3.000 pekerja diberi kesempatan untuk melakukan lebih banyak pekerjaan dalam waktu yang lebih singkat, memberi mereka hari libur tambahan dari pekerjaan mereka setiap minggu.

Mayoritas perusahaan dan karyawan mengatakan mereka mendapat manfaat dari minggu kerja yang disingkat dan akan mempertahankan jadwal yang sama, menurut tinjauan uji coba enam bulan, yang berakhir pada Desember.

Akhir dari minggu kerja lima hari?

Sembilan puluh dua persen perusahaan yang berpartisipasi akan terus menerapkan minggu kerja empat hari setelah uji coba, dan lebih dari 90% pekerja mengatakan bahwa mereka “pasti” ingin melanjutkan minggu kerja empat hari mereka.

Konsep ini juga mendapatkan daya tarik di AS Lusinan perusahaan sedang memikirkan kembali apa yang dimaksud dengan jadwal penuh waktu dan mempertahankan empat hari kerja dalam seminggu, menurut Pekerjaan Fleksibel. Mereka termasuk Panasonic, Kickstarter dan thredUp.

“Apa yang dihasilkan dari itu adalah, itu berarti perusahaan memiliki kepercayaan diri untuk melanjutkan dan terus mengubah dan meningkatkan apa yang mereka lakukan untuk memastikan mereka dapat mengurangi jam kerja untuk bisnis mereka dalam jangka panjang,” 4 Day Week co- pendiri Charlotte Lockhart memberi tahu CBS MoneyWatch.

Untuk beberapa pekerja, akhir periode pengujian menandai titik tidak bisa kembali: 15% mengatakan mereka tidak akan menerima jadwal lima hari lagi, tidak peduli seberapa tinggi gajinya.

Pekerja yang mengatakan mereka tidak suka menjejalkan beban kerja reguler mereka menjadi lebih sedikit hari adalah pengecualian.

“Selalu ada beberapa orang yang merasa tidak nyaman mengubah cara mereka bekerja dan karena satu dan lain alasan, mereka masih ingin bekerja lebih lama,” kata Lockhart.

Dari sudut pandang perusahaan, sulit untuk berdebat dengan ukuran apa pun yang mengarah pada peningkatan produktivitas. Sementara pendapatan perusahaan sedikit berubah selama uji coba enam bulan, pendapatan keseluruhan selama periode tersebut rata-rata 35% lebih tinggi, dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya, temuan menunjukkan.

Beberapa peningkatan kinerja, bagaimanapun, dapat dikaitkan dengan kemunculan dunia dari pandemi COVID-19yang menekan pendapatan bisnis di seluruh dunia karena langkah-langkah keamanan yang ketat.

Manfaat yang paling berharga adalah waktu

Organisasi nirlaba, 4 Day Week Global, berkolaborasi dengan UK’s 4 Day Week Campaign dan think tank Autonomy untuk memandu perusahaan melalui program tersebut, di mana para pekerja mendapatkan gaji penuh mereka, sambil bekerja 20% lebih sedikit.

Tujuh puluh satu persen karyawan melaporkan bahwa mereka merasa tidak terlalu lelah, 39% mengatakan bahwa mereka tidak terlalu stres, dan 48% mengatakan bahwa mereka lebih puas dengan pekerjaan mereka daripada pra-sidang.

“Bagian dari mengapa karyawan begitu terlibat dalam melakukannya adalah mereka mendapatkan satu keuntungan yang paling berarti bagi mereka – waktu,” kata Lockhart.

Mayoritas pekerja mengatakan bahwa mereka lebih mudah menyeimbangkan pekerjaan dengan tanggung jawab di luar selama uji coba dan bahwa mereka lebih puas dalam kehidupan mereka secara keseluruhan. Kesehatan fisik dan mental mereka juga meningkat, menurut temuan tersebut.

Tidak mengherankan, retensi karyawan juga meningkat. Pangsa staf yang meninggalkan perusahaan yang berpartisipasi turun sebesar 57% selama masa percobaan.

“Pekerjaan selesai tepat pada waktunya,” kata Lockhart. “Ketika Anda mengurangi jumlah waktu yang tersedia, orang menemukan cara untuk menyelesaikan pekerjaan dalam waktu yang lebih singkat.”

[ad_2]

Source link

RELATED ARTICLES

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Most Popular

Recent Comments