Thursday, June 20, 2024
HomeInternationalPutin, Raisi bahas situasi Timur Tengah pascaserangan Israel di Suriah

Putin, Raisi bahas situasi Timur Tengah pascaserangan Israel di Suriah



Moskow (ANTARA) – Presiden Rusia Vladimir Putin dan Presiden Iran Ebrahim Raisi berbicara situasi Timur Tengah pascaserangan Israel terhadap Konsulat Iran di Damaskus, Suriah, 1 April lalu.

Pembicaraan telepon terjadi berdasarkan inisiatif dari Iran, kata Kremlin, Selasa.

“Situasi yang memburuk di Timur Tengah setelah serangan udara Israel terhadap misi koneksi Iran di Damaskus dan tindakan penyelesaian yang diambil Iran dibahas secara rinci,” kata Kremlin dalam pernyataannya.

Putin menyatakan harapannya agar semua pihak di Timur Tengah menahan diri dan tidak membiarkan terjadinya babak konfrontasi baru, menurut Kremlin.

“Sebaliknya, Ebrahim Raisi mencatat bahwa tindakan Iran bersifat terpaksa dan terbatas. Pada saat yang sama, dia menekankan ketidaktertarikan Teheran dalam peningkatan ketegangan lebih lanjut,” kata Kremlin.

Sabtu lalu (14/4), Iran menembakkan lebih dari 300 drone dan rudal ke arah Israel, sebagai balasan atas serangan Israel terhadap Konsulat Iran di Damaskus yang menampilkan sedikitnya tujuh anggota Korps Garda Revolusi Islam (IRGC) Iran.

Namun, Israel menyebut hampir seluruh drone dan rudal balistik Iran berhasil dicegat oleh sistem pertahanan Israel dan sekutunya yakni Amerika Serikat, Prancis, dan Inggris.

Israel mengeklaim serangan itu hanya mengenai salah satu pangkalan udara militernya, tetapi tidak menimbulkan kerusakan serius.

Sumber: Sputnik

Baca juga: Rusia prihatin eskalasi di Timur Tengah dampak serangan Iran ke Israel
Baca juga: AS ingat Iran akan bereaksi keras jika mengirim rudal ke Rusia
Baca juga: Rusia: Serangan Israel ke Konsulat Iran langgar hukum internasional

Penerjemah : Yashinta Difa Pramudyani
Redaktur : M Razi Rahman
Hak Cipta © ANTARA 2024



Source link

RELATED ARTICLES

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Most Popular

Recent Comments