Monday, April 22, 2024
HomeBisnisSetelah iPhone, India mengincar produksi MacBook, dapat meningkatkan skema insentif - Times...

Setelah iPhone, India mengincar produksi MacBook, dapat meningkatkan skema insentif – Times of India

[ad_1]

NEW DELHI: Setelah sukses iPhone produksi di India, pemerintah bersiap untuk mempermanis kesepakatan untuk memulai pembuatan MacBook dan iPad yang didambakan di negara tersebut, mencari basis luas skema insentif terkait produksi (PLI) untuk perangkat keras TI hingga hampir Rs 20.000 crore dibandingkan dengan yang ada pengeluaran Rs 7.350 crore yang gagal mendapat banyak tanggapan dari industri.
Sumber utama di kementerian TI mengatakan pemerintah ingin ekosistem manufaktur Apple tumbuh pesat di negara itu pada saat raksasa elektronik Amerika itu melihat strategi China-plus-one dalam hal pengadaan produk global.
“Kami telah merasakan kesuksesan dengan produksi iPhone sebagai produsen teratas Apple – Foxconn, Wistron dan Pegatron – sekarang membuat smartphone bernilai miliaran dolar di negara ini. Langkah selanjutnya bagi kami adalah mendapatkan produksi MacBook dan produk lain seperti iPad di India,” kata sumber tersebut TOI.
Kementerian TI, yang merupakan kementerian nodal untuk mendorong manufaktur elektronik di negara itu, telah mengirimkan proposal untuk peningkatan skema tersebut, dan masalah tersebut kini berada di tangan keuangan dan beberapa kementerian terkait lainnya.
Sementara skema sebelumnya, yang disetujui oleh Kabinet Persatuan pada Februari 2021, telah menjanjikan dukungan insentif sebesar 1-4% selama periode empat tahun, skema baru ingin meningkatkannya menjadi rata-rata 5%. Tidak seperti telepon pintar, di mana pemerintah telah menetapkan bea impor sebesar 20%, tidak ada batasan pada laptop karena kategorinya berada di bawah ITA-1, yang mengizinkan impor tanpa bea masuk.
“Kami merasa skema sebelumnya tidak cukup untuk memenuhi kecacatan yang akan dialami perusahaan jika mereka berproduksi di India. Jadi, dengan rencana insentif yang ditingkatkan dan pengeluaran dana yang lebih besar, skema baru ini pasti akan mendorong perusahaan untuk berinvestasi dan juga dibuat di India”kata sumber itu.
Apple berhati-hati dalam membuat produk di luar iPhone untuk diproduksi di India karena perusahaan mencoba untuk mencapai keseimbangan dengan China, yang tidak hanya merupakan basis produksi terbesarnya tetapi juga pasar penjualan yang sama kuatnya.
Selain itu, perusahaan merasa terhambat oleh tidak adanya basis pemasok yang kuat di negara tersebut, karena tidak mudah membawa pembuat komponennya dari China ke India menyusul meningkatnya ketegangan antara kedua negara.
Sementara perusahaan telah mendorong pemerintah untuk melonggarkan pemeriksaan untuk mengizinkan investasi China masuk ke India, izin dan persetujuan masih membutuhkan waktu karena Pusat tidak ingin menyerahkan kendali kepada entitas dari negara tetangga.
“Joint venture adalah salah satu rute yang sedang kami pertimbangkan, asalkan entitas India memiliki suara dan kendali,” kata sumber itu.
Pemerintah merasa bahwa mendapatkan Apple dan penjual top lainnya seperti HP dan Dell berbasis luas di India akan sangat penting untuk mendapatkan skala dan status ‘pusat manufaktur global’.
“Ini adalah perusahaan besar yang perlu melayani pasar di seluruh dunia. Dengan ekosistem yang dibangun secara bertahap di India setelah skema PLI, kami yakin bahwa skema yang ditingkatkan dan ramah akan menghasilkan perangkat keras TI,” kata seorang sumber.
Perusahaan, bagaimanapun, juga menunjukkan kekurangan permintaan di pasar global serta pembekuan perekrutan di perusahaan utama seperti perusahaan IT. “Bagaimana seseorang bisa berkembang dalam situasi seperti itu?” kata seorang pejabat, menambahkan bahwa ada juga resesi yang menumpuk di Barat.
Segmen target di bawah skema yang diusulkan termasuk laptop, tablet, dan PC dan server all-in-one. Skema tersebut diperkirakan akan menguntungkan lima pemain global utama dan 10 juara domestik di bidang pembuatan perangkat keras TI.



[ad_2]

Source link

RELATED ARTICLES

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Most Popular

Recent Comments