Friday, July 12, 2024
HomeSehatanVaksin flu 68% efektif mencegah rawat inap pada anak-anak tetapi kurang melindungi...

Vaksin flu 68% efektif mencegah rawat inap pada anak-anak tetapi kurang melindungi manula musim ini

Vaksin flu 68% efektif mencegah rawat inap pada anak-anak tetapi kurang melindungi manula musim ini


Paquita Bonillo, 84 tahun, menerima dosis keempat vaksin Covid-19 dan flu di taman panti jompo Feixa Llarga pada 26 September 2022 di Barcelona, ​​Spanyol.

Zowy Voeten | Gambar Getty

Vaksin flu telah 68% efektif mencegah rawat inap pada anak-anak tetapi kurang protektif untuk manula musim ini, menurut data awal yang dirilis Rabu oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit.

Vaksin itu 35% efektif mencegah rawat inap untuk manula dalam satu studi, dan 42% efektif dalam analisis kedua.

Untuk orang dengan sistem kekebalan yang lemah, vaksin tersebut mengurangi risiko rawat inap sebesar 44% dalam satu penelitian dan 30% pada penelitian lainnya.

Flu melanda awal musim ini, karena tingkat rawat inap mingguan memuncak pada bulan Desember dan telah menurun sejak saat itu, menurut data CDC. Flu telah menyebabkan 25 juta penyakit, 280.000 rawat inap dan 18.000 kematian sejak Oktober. Lebih dari 100 anak meninggal akibat flu musim ini.

Kasus flu melonjak musim gugur yang lalu setelah dua tahun di mana virus beredar pada tingkat rendah karena tindakan penutupan dan jarak sosial yang diberlakukan selama pandemi Covid-19.

Jose Romero, kepala Pusat Nasional untuk Imunisasi dan Penyakit Pernapasan, mengatakan peredaran simultan Covid, flu, dan virus pernapasan syncytial memberi tekanan signifikan pada rumah sakit dan rantai pasokan obat di AS

“Setelah peningkatan rawat inap dan kasus yang singkat dan diantisipasi di sekitar liburan, kami sekarang melihat penurunan yang berkelanjutan dalam kasus Covid, influenza dan RSV dan rawat inap secara nasional,” kata Romero kepada komite penasehat independen CDC, Rabu.

“Sementara aktivitas influenza menurun, gelombang kedua masih mungkin terjadi di akhir musim seperti yang terjadi di masa lalu,” kata Romero.

Kesehatan & Sains CNBC

Baca liputan kesehatan global terbaru CNBC:

Anak-anak dan manula biasanya berisiko paling tinggi terkena penyakit parah akibat flu. Sekitar 52% anak-anak dan 70% manula telah menerima vaksin flu pada akhir Januari, menurut data CDC. CDC merekomendasikan vaksinasi musiman untuk semua orang yang berusia 6 bulan ke atas.

Keefektifan vaksin flu dapat sangat bervariasi dari musim ke musim tergantung pada seberapa baik kecocokan galur yang dimasukkan dalam suntikan dengan virus yang beredar. Lisa Grohskopf, seorang pejabat CDC, mengatakan bahwa vaksin dan jenis flu yang beredar cukup cocok musim ini.

Rumah sakit dibanting pada musim gugur yang lalu oleh penyebaran Covid, flu, dan virus sinkronisasi pernapasan secara bersamaan. Asosiasi Rumah Sakit Anak telah meminta administrasi Biden untuk melakukannya menyatakan darurat kesehatan masyarakat pada bulan November, menyebut lonjakan anak-anak yang dirawat di rumah sakit pada saat itu “mengkhawatirkan”.

Meskipun ada suntikan Covid dan flu yang tersedia secara luas, tidak ada vaksin untuk RSV. Beberapa perusahaan sedang mengembangkan suntikan untuk orang dewasa yang lebih tua yang dapat menerima persetujuan Food and Drug Administration tahun ini.

Pfizer sedang mengembangkan vaksin yang melindungi bayi dari RSV, dan Sanofi telah meminta FDA untuk menyetujui antibodi yang disebut nirsevimab yang juga melindungi anak hingga usia dua tahun.

Bergabunglah dengan Pengembalian Sehat CNBC pada 29 Maret, di mana kami akan mengadakan pertemuan virtual para CEO, ilmuwan, investor, dan inovator di bidang perawatan kesehatan untuk merenungkan kemajuan yang dibuat hari ini untuk menemukan kembali masa depan kedokteran. Plus, kami akan memiliki ikhtisar eksklusif tentang peluang investasi terbaik dalam biofarma, teknologi kesehatan, dan perawatan terkelola. Pelajari lebih lanjut dan daftar hari ini: http://bit.ly/3DUNbRo



Source link

RELATED ARTICLES

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Most Popular

Recent Comments