Saturday, July 13, 2024
HomeInternationalXi Jinping memperkirakan PDB 2022 China tumbuh setidaknya 4,4%. Tapi kesengsaraan...

Xi Jinping memperkirakan PDB 2022 China tumbuh setidaknya 4,4%. Tapi kesengsaraan Covid membayangi | Bisnis CNN

Xi Jinping memperkirakan PDB 2022 China tumbuh setidaknya 4,4%.  Tapi kesengsaraan Covid membayangi |  Bisnis CNN



Hongkong
CNN

ekonomi Cina tumbuh setidaknya 4,4% pada tahun 2022, menurut pemimpin Xi Jinping, angka yang jauh lebih kuat daripada yang dimiliki banyak ekonom mengharapkan. Tetapi gelombang Covid saat ini dapat menghambat pertumbuhan di bulan-bulan mendatang.

PDB tahunan Tiongkok diperkirakan telah melampaui 120 triliun yuan ($17,4 triliun) tahun lalu, kata Xi dalam siaran televisi. Pidato malam tahun baru di hari Sabtu. Itu menyiratkan pertumbuhan lebih dari 4,4%, yang merupakan angka yang sangat kuat.

Ekonom punya umumnya diharapkan pertumbuhan merosot ke tingkat antara 2,7% dan 3,3% untuk tahun 2022. Pemerintah telah mempertahankan target pertumbuhan tahunan yang jauh lebih tinggi sekitar 5,5%.

“Ekonomi China tangguh dan memiliki potensi dan vitalitas yang baik. Fundamental jangka panjangnya tetap tidak berubah,” kata Xi. “Selama kita percaya diri dan mencari kemajuan dengan mantap, kita akan dapat mencapai tujuan kita.”

Pemimpin Tiongkok Xi Jinping menyampaikan pidato Tahun Baru di Beijing, Sabtu, 31 Desember 2022.

Dalam sambutannya, Xi menyampaikan a penerimaan yang langka dari “tantangan berat” yang dialami oleh banyak orang selama tiga tahun pengendalian pandemi. Banyak komentator online mencatat bahwa nada bicaranya tampak lebih lembut dan kurang memberi selamat kepada diri sendiri daripada alamat Tahun Barunya selama dua tahun terakhir.

Pada tahun 2020Xi mencurahkan banyak waktu untuk memuji pencapaian ekonomi China, menyoroti bahwa itu adalah ekonomi global besar pertama yang mencapai pertumbuhan positif. Tahun laludia menekankan negara telah berkembang pesat dan dia telah menang pujian dari rekan-rekannya atas perjuangan China melawan Covid.

Namun, pada tahun 2022, Perekonomian China terpukul oleh meluasnya penguncian Covid dan penurunan properti bersejarah. Pertumbuhannya kemungkinan berada pada atau di bawah pertumbuhan global untuk pertama kalinya dalam 40 tahun Kristalina Georgievadirektur pelaksana Dana Moneter Internasional.

Pembuat kebijakan China telah berjanji untuk mencari perubahan haluan pada tahun 2023. Mereka bertaruh bahwa akhir dari nol-Covid dan serangkaian langkah dukungan properti akan menghidupkan kembali konsumsi domestik dan mendorong pertumbuhan.

Tetapi ledakan infeksi Covid, yang dipicu oleh pelonggaran pembatasan pandemi secara tiba-tiba pada awal Desember, mengaburkan prospek tersebut. Negara ini berjuang melawan wabah Covid terbesar yang pernah ada.

Pekan lalu, Beijing diumumkan itu akan mengakhiri persyaratan karantina untuk kedatangan internasional mulai 8 Januari, menandai langkah besar menuju pembukaan kembali perbatasannya.

Pengakhiran pembatasan yang tiba-tiba membuat banyak orang di negara itu lengah dan memberikan tekanan besar pada sistem perawatan kesehatan.

Penyebaran infeksi yang cepat telah membuat banyak orang di dalam ruangan dan mengosongkan toko dan restoran. Pabrik telah terpaksa menutup atau menghentikan produksi karena para pekerja jatuh sakit.

Data utama yang dirilis Sabtu menunjukkan aktivitas pabrik di negara itu mengalami kontraksi pada Desember dengan laju tercepat dalam hampir tiga tahun. Indeks manajer pembelian manufaktur resmi (PMI) merosot ke 47 bulan lalu dari 48 pada November, menurut Biro Statistik Nasional.

Itu adalah penurunan terbesar sejak Februari 2020 dan juga menandai kontraksi bulan ketiga berturut-turut untuk indeks. Angka di bawah 50 menunjukkan bahwa aktivitas menyusut.

PMI non-manufaktur, yang mengukur aktivitas di sektor jasa, turun menjadi 41,6 bulan lalu dari 46,7 di bulan November. Itu juga menandai level terendah dalam hampir tiga tahun.

“Untuk beberapa bulan ke depan, akan berat bagi China, dan dampaknya terhadap pertumbuhan China akan negatif,” kata Georgieva dalam wawancara yang disiarkan oleh Berita CBS pada hari Minggu. “Dampaknya terhadap kawasan akan negatif. Dampaknya terhadap pertumbuhan global akan negatif.”

Analis juga mengharapkan ekonomi untuk menghadapi awal yang sulit di tahun 2023 — dengan kemungkinan kontraksi pada kuartal pertama, karena lonjakan infeksi Covid mengurangi pengeluaran konsumen dan mengganggu aktivitas pabrik.

Namun, beberapa memperkirakan ekonomi akan pulih setelah Maret, karena orang belajar hidup dengan Covid. Banyak bank investasi sekarang memperkirakan pertumbuhan China 2023 menjadi 5% teratas.



Source link

RELATED ARTICLES

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Most Popular

Recent Comments